Rekonstruksi Penembakan di Cengkareng: Tangis Keluarga Korban Tak Terbendung hingga Teriak "Pembunuh"

Kompas.com - 30/03/2021, 09:37 WIB
Rekonstruksi kasus penembakan yang dilakukan seorang oknum anggota kepolisian, Bripka Cornelius, di kafe Raja Mura Cengkareng, Jakarta Barat, pada 25 Februari 2021. Kompas.com/Sonya TeresaRekonstruksi kasus penembakan yang dilakukan seorang oknum anggota kepolisian, Bripka Cornelius, di kafe Raja Mura Cengkareng, Jakarta Barat, pada 25 Februari 2021.

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktorat Kriminal Umum Polda Metro Jaya menggelar rekonstruksi kasus penembakan yang dilakukan Bripka Cornelius (inisial CS) di Kafe Raja Mura (Kafe RM) Cengkareng, Jakarta Barat, Senin (29/3/2021).

Tiga orang tewas, salah satunya anggota TNI, dan seorang terluka dalam peristiwa tersebut.

Bripka Cornelius dihadirkan langsung di tempat kejadian perkara.

Pantauan Kompas.com, rekonstruksi digelar mulai pukul 13.50 WIB dan berakhir pada pukul 15.00 WIB.

Sebanyak 51 adegan diperankan dalam rekonstruksi kasus.

Kronologi versi rekonstruksi

Berdasarkan rekonstruksi, diketahui bahwa Bripka Cornelius tiba di kafe pada pukul 02.00 WIB.

"Pada hari Kamis tanggal 25 Februari 2021 sekira pukul 02.00 WIB, tersangka Cornelius dan saksi Fegi sampai di Raja Mura Cafe, Jakarta Barat, dengan menggunakan mobil milik tersangka Cornelius (Ertiga S 1444 HAN) dan memarkirkan kendaraan tersebut di pinggir jalan sebelah kiri dari depan Raja Mura Cafe," kata penyidik dalam rekonstruksi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kemudian, Cornelius masuk ke dalam kafe dan memesan satu botol minuman beralkohol bermerek Black Label.

"Kemudian, saksi Intan dan saksi Tiara datang menemani tersangka Cornelius dan saksi Fegi, dengan posisi saksi Intan menemani tersangka Cornelius dan saksi Tiara menemani saksi Fegi," lanjut penyidik.

Baca juga: Rekonstruksi di Kafe RM Cengkareng: Bripka Cornelius Pesan 2 Botol Miras, Cekcok, hingga Penembakan

Tak puas meminum botol pertama, Cornelius memesan lagi sebotol Black Label.

Pada pukul 04.00 WIB, Kafe Raja Mura hendak tutup. Oleh karena itu, Intan mengambil bill minuman yang dipesan Cornelius.

"Tersangka Cornelius yang mabuk dan tertidur di sofa dalam posisi duduk dibangunkan oleh saksi Intan dan saksi Fegi," kata penyidik.

"Setelah tersangka Cornelius bangun, saksi Intan memberitahukan bahwa tagihan yang harus dibayar berjumlah Rp 3.335.000," lanjut penyidik.

Saat dibangunkan, Cornelius mengaku kepada Intan bahwa ia dalam keadaan mabuk.

Manajer kafe Hutapea lalu lewat di depan meja Cornelius.

"Kemudian saksi Intan mengatakan bahwa tersangka Cornelius belum melakukan pembayaran dan korban Hutapea menyuruh menunggu hingga tersangka Cornelius sadar," kata penyidik.

Baca juga: Tangis Keluarga Korban Pecah Saat Rekonstruksi Penembakan di Cengkareng

Selanjutnya, Cornelius bersama Intan berjalan menuju kasir.

Di meja kasir, Cornelius menanyakan jumlah tagihan minuman yang ia pesan kepada Intan.

Usai memberi tahu jumlah tagihan, Intan pergi dari meja kasir.

Karena Cornelius belum juga membayar tagihan, Hutapea meminta Sinurat, yang merupakan anggota TNI, untuk membantu menagih Cornelius.

"Korban Sinurat berdebat dengan tersangka Cornelius di sisi luar meja kasir," kata penyidik.

Melihat hal tersebut, Fegi segera menjauhkan Cornelius dari meja kasir.

Ia meminta Cornelius bersabar dan menyelesaikan masalah pembayaran.

Baca juga: Kronologi Penembakan oleh Bripka Cornelius yang Tewaskan Tiga Orang di Kafe RM Cengkareng

Hutapea kemudian menghampiri meja kasir dan menanyakan jumlah tagihan kepada kasir bernama Doran Manik.

"'Berapa sih bonnya?' Lalu korban Doran Manik menjawab 'Rp 3.335.000'. Lalu korban Hutapea mengatakan kepada tersangka Cornelius, 'Sudah bayar saja Rp 3.300.00'," kata penyidik.

Seketika, Cornelius mengeluarkan senjata api jenis revolver yang ia bawa di tas pinggangnya.

Cornelius kemudian menembakkan senjata apinya sehingga mengenai empat orang di dalam kafe.

Keluarkan enam kali tembakan

Dari rekonstruksi, diketahui bahwa Cornelius mengeluarkan enam kali tembakan di dalam kafe.

Usai Cornelius mengeluarkan senjata api, Fegi langsung memeluk Cornelius dari belakang.

Namun, hal tersebut tak mencegah Cornelius menembak orang-orang yang ada di kafe hari itu.

"Tersangka Cornelius menembakkan senjata api miliknya ke korban Sinurat," kata penyidik.

Korban Sinurat kemudian terjatuh. Cornelius menembak Sinurat satu kali lagi meski Sinurat sudah terjatuh.

Penembakan ketiga diarahkan Cornelius ke kasir. Peluru mengenai Hutapea, manajer kafe.

"Korban Hutapea terjatuh," kata penyidik.

Baca juga: Rekonstruksi di Kafe Raja Mura Cengkareng: Bripka Cornelius Tembak Enam Kali

Fegi yang sebelumnya memeluk Cornelius juga terjatuh.

Aksi penembakan tak berhenti di situ.

"Tersangka Cornelius melakukan penembakan keempat ke arah korban Doran Manik," kata penyidik.

Tembakan kembali dilontarkan Cornelius sebanyak dua kali ke arah meja kasir dan mengenai Feri Saut Simanjuntak, salah seorang pegawai kafe.

Anggota Polsek Kalideres kemudian datang dan membawa Cornelius ke Mapolsek.

Peristiwa penembakan ini menewaskan Sinurat, Feri Saut Simanjuntak, dan Doran Manik.

Sementara itu, Hutapea dalam keadaan luka-luka.

Tangis keluarga korban

Keluarga korban dalam rekonstruksi kasus penembakan yang dilakukan Bripka Cornelius di kafe Raja Mura Cengkareng, Jakarta Barat, pada 25 Februari 2021, yang digelar pada Senin (29/3/2021).Kompas.com/Sonya Teresa Keluarga korban dalam rekonstruksi kasus penembakan yang dilakukan Bripka Cornelius di kafe Raja Mura Cengkareng, Jakarta Barat, pada 25 Februari 2021, yang digelar pada Senin (29/3/2021).
Tangis keluarga korban tak dapat terbendung saat rekonstruksi adegan berlangsung.

"Dasar pembunuh! Kamu bunuh suami saya," teriak Ratna, istri korban Doran Manik saat melihat tersangka keluar dari Kafe RM, Senin.

"Bapak saya kerja buat cari duit, bukan buat cari mati," kata anak Doran diselingi tangisan.

Salah seorang keluarga korban juga menyatakan hal yang sama.

"Dasar pembunuh! Pembunuh!" ujar salah seorang keluarga korban sambil menangis.

Baca juga: Ini Runtutan Tiga Pelanggaran Prokes Kafe RM di Cengkareng hingga Ditutup Permanen

Ratna berharap tersangka mendapatkan hukuman yang setimpal.

"Tahu sedih karena (suami) dibunuh enggak sih? Dia (tersangka) harusnya mati! Hancur hati gue! Dasar pembunuh! Maunya keadilanlah yang sebenar-benarnya, seadil-adilnya," kata Ratna.

"Tiga orang mati masak segampang itu ditembak. Saya butuh keadilanlah buat almarhum suami saya sama teman-temannya," imbuhnya.

Proses hukum atas Cornelius masih berjalan hingga kini.

Sementara itu, Kafe Raja Mura telah disegel permanen. Sebelumnya, kafe juga sudah sempat ditindak dua kali oleh Satpol PP karena pelanggaran protokol kesehatan.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sepeda Gunung Senilai Rp 100 Jutaan di Pamulang Raib Digondol Maling

Sepeda Gunung Senilai Rp 100 Jutaan di Pamulang Raib Digondol Maling

Megapolitan
Anies: Kematian Pasien Covid-19 yang Sudah Divaksinasi Hanya 13 dari 100.000 Penduduk

Anies: Kematian Pasien Covid-19 yang Sudah Divaksinasi Hanya 13 dari 100.000 Penduduk

Megapolitan
Pemprov DKI Penuhi Target Vaksinasi Covid-19, Lebih Cepat Sebulan dari Tenggat Jokowi

Pemprov DKI Penuhi Target Vaksinasi Covid-19, Lebih Cepat Sebulan dari Tenggat Jokowi

Megapolitan
Indikasi Gelombang Kedua Covid-19 di Jakarta Mereda, Anies: Hati-hati, Kita Belum Menang!

Indikasi Gelombang Kedua Covid-19 di Jakarta Mereda, Anies: Hati-hati, Kita Belum Menang!

Megapolitan
Blusukan Bagi-bagi Sembako, Wali Kota Depok: Kita Berharap Bisa Selesaikan Pandemi dengan Sedekah

Blusukan Bagi-bagi Sembako, Wali Kota Depok: Kita Berharap Bisa Selesaikan Pandemi dengan Sedekah

Megapolitan
Yayasan Dana Kemanusiaan Kompas Salurkan 950 Paket Bantuan untuk Warga di Jateng dan Yogyakarta

Yayasan Dana Kemanusiaan Kompas Salurkan 950 Paket Bantuan untuk Warga di Jateng dan Yogyakarta

Megapolitan
Bikin Kegiatan 'Depok Sedekah Bersama', Idris-Imam Blusukan Bagikan Sembako ke Warga

Bikin Kegiatan "Depok Sedekah Bersama", Idris-Imam Blusukan Bagikan Sembako ke Warga

Megapolitan
RSUI Buka Lagi Sentra Vaksinasi Covid-19 untuk 1.000 Orang Sehari, Bisa untuk Anak 12-17 Tahun

RSUI Buka Lagi Sentra Vaksinasi Covid-19 untuk 1.000 Orang Sehari, Bisa untuk Anak 12-17 Tahun

Megapolitan
Remaja Perempuan Dianiaya Orangtua di Pamulang, Ditarik Saat Sedang Tidur dan Ditampar

Remaja Perempuan Dianiaya Orangtua di Pamulang, Ditarik Saat Sedang Tidur dan Ditampar

Megapolitan
Antrean Jenazah Pasien Covid-19 di Krematoriun Cilincing Sudah Berkurang

Antrean Jenazah Pasien Covid-19 di Krematoriun Cilincing Sudah Berkurang

Megapolitan
Fakta Kasus Tabung Oksigen Palsu: Dimodifikasi dari APAR hingga Terjual 20 Unit

Fakta Kasus Tabung Oksigen Palsu: Dimodifikasi dari APAR hingga Terjual 20 Unit

Megapolitan
Konflik Roy Suryo-Lucky Alamsyah, Berawal dari Kecelakaan hingga Berujung Damai

Konflik Roy Suryo-Lucky Alamsyah, Berawal dari Kecelakaan hingga Berujung Damai

Megapolitan
Komplotan Pencuri Beraksi di Indekos Pondok Aren, Gasak Satu Unit Sepeda Motor

Komplotan Pencuri Beraksi di Indekos Pondok Aren, Gasak Satu Unit Sepeda Motor

Megapolitan
Uu Minta Pemkot Bekasi Tak Beda-bedakan Jadwal Pelaksanaan Vaksinasi Anak

Uu Minta Pemkot Bekasi Tak Beda-bedakan Jadwal Pelaksanaan Vaksinasi Anak

Megapolitan
Seorang Pria di Bekasi Meninggal Mendadak saat Bekerja, Tes Antigen Positif Covid-19

Seorang Pria di Bekasi Meninggal Mendadak saat Bekerja, Tes Antigen Positif Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X