Dari Ancaman Golok di Cikokol hingga Tembakan di Mabes Polri, 4 Serangan ke Kantor Polisi Jabodetabek

Kompas.com - 01/04/2021, 06:00 WIB
Personel kepolisian dengan rompi anti peluru dan senjata laras panjang berjaga di Mabes Polri, Jakarta, Rabu (31/3/2021). Mabes Polri memperketat penjagaan pascaserangan dari terduga teroris yang tewas di tempat usai baku tembak. ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja/wsj. ANTARA FOTO/MUHAMMAD ADIMAJAPersonel kepolisian dengan rompi anti peluru dan senjata laras panjang berjaga di Mabes Polri, Jakarta, Rabu (31/3/2021). Mabes Polri memperketat penjagaan pascaserangan dari terduga teroris yang tewas di tempat usai baku tembak. ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja/wsj.

JAKARTA, KOMPAS.com - Seorang terduga teroris ditembak mati oleh polisi usai menyerang Mabes Polri, Rabu (31/3/2021) sore.

Penembakan di Mabes Polri itu bukan satu-satunya aksi serangan ke kantor polisi.

Berikut Kompas.com merangkumkan 4 peristiwa serangan ke kantor polisi di Jabodetabek.

Baca juga: Keluarga Temukan Surat Wasiat Sebelum ZA Serang Mabes Polri

1. Penembakan di Mabes Polri

Aksi baku tembak antara polisi dengan terduga teroris terjadi di Mabes Polri, Jakarta, sekitar pukul 16.30 WIB.

Dalam video amatir dan rekaman CCTV yang disiarkan Kompas TV memperlihatkan, terduga teroris tampak berjalan dari arah pintu masuk pejalan kaki atau pintu belakang Mabes Polri yang memang untuk umum.

Dia kemudian mendekati sisi gedung tepatnya pos penjaga, di dekat ruang kerja Kapolri Jenderal (Pol) Listyo Sigit Prabowo.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Apa Itu Lone Wolf, Sebutan Polisi untuk Aksi Teror ZA yang Menyerang Mabes Polri?

Terduga teroris itu kemudian melepaskan tembakan. Sehingga, polisi pun membalas.

Menurut keterangan saksi di sekitar lokasi, ada sekitar tujuh letusan senjata api yang terdengar.

Polisi tidak butuh waktu lama untuk melumpuhkan terduga teroris yang akhirnya tewas di tempat.

Setelah identifikasi jenazah, pelaku penembakan diketahui seorang perempuan berinisial ZA (25), warga Ciracas, Jakarta Timur.

Baca juga: Sosok ZA Penyerang Mabes Polri, Simpatisan ISIS, Mahasiswi DO yang Tertutup

Hal itu diperkuat oleh surat wasiat yang ZA tinggalkan sebelum menyerang Mabes Polri. Ia juga telah berpamitan di grup WhatsApp keluarganya.

Dari hasil penyelidikan, ZA merupakan lone wolf atau pelaku yang bergerak sendiri.

Dia diketahui memiliki ideologi radikal ISIS.

Sejumlah petugas berjaga pasca kerusuhan di Mako Brimob, Depok, Jawa Barat, Rabu (9/5/2018). Kerusuhan terjadi di dalam rutan yang ada di lokasi tersebut pada Selasa (8/5/2018) malam.MAULANA MAHARDHIKA Sejumlah petugas berjaga pasca kerusuhan di Mako Brimob, Depok, Jawa Barat, Rabu (9/5/2018). Kerusuhan terjadi di dalam rutan yang ada di lokasi tersebut pada Selasa (8/5/2018) malam.

2. Kerusuhan dan penusukan di Mako Brimob

Dua insiden terjadi dalam waktu berdekatan di Mako Brimob, Kelapa Dua, Depok, Jawa Barat pada Mei 2018.

Kasus pertama adalah sejumlah narapidana kasus terorisme menguasai Mako Brimob selama dua malam sejak Selasa (8/5/2018).

Bahkan, napi berhasil merebut senjata dan menyandera anggota Densus 88.

Baca juga: 5 Polisi dan 1 Narapidana Terorisme Tewas dalam Kerusuhan di Mako Brimob

Kasus tersebut berawal dari kerusuhan antara napi dengan polisi pada Selasa malam yang menyebabkan 5 anggota Densus 88 dan satu orang napi tewas.

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri, Brigjen Pol M. Iqbal mengatakan, kerusuhan itu dikarenakan masalah pemberian makanan dari pihak keluarga napi yang harus lewat pemeriksaan petugas.

Polisi cukup kesulitan untuk menguasai kembali rutan.

Baca juga: Kronologi Kerusuhan di Mako Brimob Kelapa Dua, yang Diketahui hingga Kini...

Malah, pada Rabu (9/5/2018) malam, napo terorisme berhasil menguaasai seluruh rutan Mako Brimob sehingga polisi kian sulit mendekat ke rutan di blok lain.

Pada Kamis (10/5/2018) dini hari, polisi yang disandera, Bripka Iwan Sarjana, dibebaskan dalam keadaan hidup meski mengalami luka lebam di beberapa bagian tubuh.

Operasi pengambilalihan rutan yang dikuasai napi akhirnya berakhir pada Kamis sekitar pukul 07.15 WIB.

Sebanyak 145 tahanan menyerahkan diri. Sementara ada 10 napi yang sempat melawan, meski akhirnya juga menyerahkan diri.

Polisi menangkap 8 orang terduga teroris yang terlibat dalam kerusuhan di Mako Brimob.

Baca juga: Pola Teror JAD, Serang Polisi dan Non-Muslim secara Acak lewat Sel-sel Kecil

Peristiwa rupanya tak berhenti. Pada hari yang sama setelah polisi menguasai lagi Mako Brimob, anggota Intel Brimob Kelapa Dua, Bripka Marhum Frenje, menjadi korban penusukan oleh orang tak dikenal.

Korban sempat berteriak sehingga didengar rekannya, Briptu Mato dan Briptu Grusce, yang kemudian menembak pelaku penusukan hingga tewas karena berusaha melarikan diri.

Bripka Marhum sempat dibawa ke RS Bhayangkara Brimob. Akan tetapi, nyawanya tak bisa diselamatkan.

Sementara pelaku kemudian diketahui adalah seorang mahasiswa berinisial TS.

Atas dua peristiwa tersebut, sebanyak enam anggota kepolisian gugur dalam tugasnya. Mereka kemudian mendapat kenaikan pangkat oleh Kapolri Jenderal Polisi Tito Karnavian.

Stiker diduga lambang ISIS yang terdapat di pos polisi depan Kawasan Pendidikan Cikokol, Kota Tangerang, Kamis (20/10/2016). Beberapa polisi diduga diserang oleh orang tak dikenal di sekitar lokasi pada pagi ini.Andri Donnal/Kompas.com Stiker diduga lambang ISIS yang terdapat di pos polisi depan Kawasan Pendidikan Cikokol, Kota Tangerang, Kamis (20/10/2016). Beberapa polisi diduga diserang oleh orang tak dikenal di sekitar lokasi pada pagi ini.

3. Serangan ke Poslantas Cikokol

Seorang pria yang kemudian diketahui bernama Sultan Azianzah secara membabi buta menusuk beberapa polisi di Pos Lalu Lintas (Poslantas) Yupentek, Cikokol, Kota Tangerang, Kamis (20/10/2016) pagi.

Peristiwa itu berawal dari teguran pihak kepolisian kepada Sultan yang ingin menempelkan stiker bertuliskan kalimat tauhid dan berlambangkan kelompok radikal di poslantas tersebut.

Polisi di tempat yang menegurnya adalah Kapolsek Tangerang Komisaris Effendi, Kanit Dalmas Polres Metro Tangerang Inspektur Satu Bambang Haryadi, dan anggota Satuan Lalu Lintas Polsek Tangerang Brigadir Kepala Sukardi.

Baca juga: Teror di Cikokol dan Fenomena Lone-Wolf Terrorism...

Kesal, Sultan lantas mencabut golok dan langsung menyerang ketiga polisi tersebut.

Kapolsek Effendi tertikam di dada, Kanit Bambang terkena luka di dada dan punggung kiri, sementara Polantas Sukardi dibacok di punggung dan lengan kanan.

Polisi sendiri sempat menembak Sultan dan mengenai kaki pelaku.

Sultan sempat dibawa ke RSUD Tangerang sebelumnya diputuskan ke RS Bhayangkara Polri Kramat Jati untuk menjalani perawatan.

Baca juga: Hendardi: Penyerangan Terhadap Polisi di Cikokol Ancaman Nyata Teror

Akan tetapi, pelaku meninggal dunia dalam perjalanan menuju rumah sakit karena kehabisan darah.

Dari tangan Sultan, polisi menyita barang bukti berupa sebilah pisau, sebilah badik, dua benda yang diduga bom pipa.

Polisi menyebut, bom pipa itu dapat membuat perut bolong. Selain itu, ditemukan juga tas hitam dan sorban putih di dalamnya.

Setelah diselidiki, polisi mengatakan bahwa Sultan berafiliasi pada kelompok Jamaah Daulah Islamiyah (JAD) di Ciamis yang pendirinya adalah pengikut terpidana kasus terorisme, Aman Abdurrahman.

Hal itu dianggap ironis karena Sultan memiliki dua kakak yang adalah anggota kepolisian.

Terdakwa kasus teror bom Thamrin, Aman Abdurrahman menjalani sidang putusan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Jumat (22/6/2018). Majelis hakim Pengadilan Negeri Jakarta Selatan menjatuhkan hukuman mati kepada terdakwa.KOMPAS.com/KRISTIANTO PURNOMO Terdakwa kasus teror bom Thamrin, Aman Abdurrahman menjalani sidang putusan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Jumat (22/6/2018). Majelis hakim Pengadilan Negeri Jakarta Selatan menjatuhkan hukuman mati kepada terdakwa.

4. Bom di pos polisi Thamrin

Pada 14 Januari 2016, masyarakat Ibu Kota digegerkan bom meledak disusul baku tembak antara teroris dan polisi di kawasan Jalan MH Thamrin, Jakarta Pusat.

Peristiwa pada Kamis siang itu diwarnai ledakan di pos polisi dekat Gedung Sarinah, hanya beberapa detik dari ledakan pertama yang terjadi di kedai kopi Starbucks persis seberang Mal Sarinah.

Seorang pelaku yang kemudian diketahui bernama Dian Juni Kurniadi melempar bom tabung ke pos polisi itu sembari mengendarai sepeda motor.

Baca juga: Mengingat Lagi Sepak Terjang JAD Dalangi Bom Thamrin dari Balik Penjara

Bom tersebut menggunakan saklar untuk mengaktifkannya.

Saat kejadian nahas tersebut, ada empat orang di sekitar pos polisi.

Mereka adalah Ajun Inspektur Satu Denny Maheu yang tengah menilang Rico Hermawan (22) dan sepupunya, Anggun Kartikasari (24).

Aiptu Deni Mahieu salah satu korban yang selamat melakukan tabur bunga di Sarinah, Thamrin, Jakarta, Sabtu (14/1/2017). Mereka mengenang kembali aksi terorisme yang terjadi siang hari tepat setahun lalu.KOMPAS.com / GARRY ANDREW LOTULUNG Aiptu Deni Mahieu salah satu korban yang selamat melakukan tabur bunga di Sarinah, Thamrin, Jakarta, Sabtu (14/1/2017). Mereka mengenang kembali aksi terorisme yang terjadi siang hari tepat setahun lalu.

Satu orang lainnya adalah Sugito (43), seorang kurir barang yang sedang berjalan melewati pos polisi.

Akibat bom tersebut, Rico dan Sugito tewas dan Denny terluka parah. Sementara Anggun selamat.

Tak berhenti sampai di situ, sekitar pukul 10.48, penembakan terjadi di dekat Starbucks ketika polisi melakukan penutupan ruas Jalan Thamrin dan massa berkerumun.

Baca juga: Kisah Penyintas Bom Thamrin, Sempat Terpuruk tetapi Bangkit Setelah Memaafkan Pelaku

Di sana lah baku tembak terjadi antara teroris dan polisi. Korban lain juga berjatuhan, termasuk warga sipil.

Akibat aksi teror di Thamrin tersebut, 21 orang menjadi korban. Delapan orang di antaranya meninggal dunia, terdiri dari empat pelaku dan empat warga sipil.
Sementara sisanya menderita luka-luka.

Polisi kemudian mendeteksi empat tersangka bom Thamrin yang tewas sebagai M Ali selaku koordinator aksi, Dian Juni, Afif alias Sunakim, dan Ahmad Muhazan.

Selain mereka, polisi berhasil mengungkap tersangka lain, termasuk dalang teror bernama Aman Abdurrahman.

Selain pendiri JAD, dia juga dikenal sebagai Ketua Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) Indonesia.

Aman kemudian dinyatakan bersalah dan divonis mati pada 22 Juni 2018.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 20 Oktober: Jakarta Catat Penambahan 103 Kasus Covid-19

UPDATE 20 Oktober: Jakarta Catat Penambahan 103 Kasus Covid-19

Megapolitan
UPDATE 20 Oktober: Tambah 4 Kasus Covid-19 dan 3 Pasien Sembuh di Tangsel

UPDATE 20 Oktober: Tambah 4 Kasus Covid-19 dan 3 Pasien Sembuh di Tangsel

Megapolitan
Penumpang dari Bandara Soekarno-Hatta Tujuan Jawa-Bali Masih Bisa Pakai Tes Antigen sebagai Syarat Terbang

Penumpang dari Bandara Soekarno-Hatta Tujuan Jawa-Bali Masih Bisa Pakai Tes Antigen sebagai Syarat Terbang

Megapolitan
Kembali Dibuka, Tempat Bermain Anak TangCity Mal Mulai Dikunjungi

Kembali Dibuka, Tempat Bermain Anak TangCity Mal Mulai Dikunjungi

Megapolitan
PPKM Level 2 Jakarta, Pengunjung Supermarket-Pasar Maksimal 75 Persen dari Kapasitas

PPKM Level 2 Jakarta, Pengunjung Supermarket-Pasar Maksimal 75 Persen dari Kapasitas

Megapolitan
Pemkot Bogor Siapkan 68 Motor Sampah untuk Angkut Sampah di Wilayah yang Sulit Dijangkau Truk

Pemkot Bogor Siapkan 68 Motor Sampah untuk Angkut Sampah di Wilayah yang Sulit Dijangkau Truk

Megapolitan
Kota Bogor Hadapi Cuaca Ekstrem, Bima Arya Minta Jajarannya Siaga

Kota Bogor Hadapi Cuaca Ekstrem, Bima Arya Minta Jajarannya Siaga

Megapolitan
Pengelola Catat Ada 15.000 Pengunjung pada Hari Pertama Anak Boleh Masuk Ancol

Pengelola Catat Ada 15.000 Pengunjung pada Hari Pertama Anak Boleh Masuk Ancol

Megapolitan
Taman Margasatwa Ragunan Kembali Dibuka pada Sabtu, 23 Oktober

Taman Margasatwa Ragunan Kembali Dibuka pada Sabtu, 23 Oktober

Megapolitan
PPKM Level 2 Jakarta, Kapasitas Pasar yang Jual Non-kebutuhan Sehari-hari Jadi 75 Persen

PPKM Level 2 Jakarta, Kapasitas Pasar yang Jual Non-kebutuhan Sehari-hari Jadi 75 Persen

Megapolitan
Tempat Bermain Anak dan Tempat Hiburan di Mal di Jakarta Boleh Beroperasi Selama PPKM Level 2

Tempat Bermain Anak dan Tempat Hiburan di Mal di Jakarta Boleh Beroperasi Selama PPKM Level 2

Megapolitan
PPKM Level 2 di Jakarta, Kapasitas Gym Naik Jadi Maksimal 50 Persen

PPKM Level 2 di Jakarta, Kapasitas Gym Naik Jadi Maksimal 50 Persen

Megapolitan
Aturan PPKM Level 2, Kantor Non-esensial di Jakarta Bisa Terapkan WFO Maksimal 50 Persen

Aturan PPKM Level 2, Kantor Non-esensial di Jakarta Bisa Terapkan WFO Maksimal 50 Persen

Megapolitan
PPKM Level 2 Jakarta, Jumlah Jemaah Tempat Ibadah Maksimal 75 Persen dari Kapasitas

PPKM Level 2 Jakarta, Jumlah Jemaah Tempat Ibadah Maksimal 75 Persen dari Kapasitas

Megapolitan
Aturan PPKM Level 2 di Jakarta, Anak di Bawah 12 Tahun Diizinkan Masuk Bioskop

Aturan PPKM Level 2 di Jakarta, Anak di Bawah 12 Tahun Diizinkan Masuk Bioskop

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.