Kesamaan Surat Wasiat Teroris di Mabes Polri dan Makassar: Perlihatkan Rasa 'Insecure' Penulis

Kompas.com - 02/04/2021, 12:39 WIB
Analisa surat wasiat Zakiah Aini oleh Grafolog ISOG Deborah Dewi SS Kompas TVAnalisa surat wasiat Zakiah Aini oleh Grafolog ISOG Deborah Dewi

JAKARTA, KOMPAS.com - Grafolog Indonesian School of Graphologi (ISOG) Deborah Dewi menemukan benang merah antara surat wasiat yang ditulis oleh teroris serangan di Mabes Polri, Jakarta Selatan, dan Gereja Katedral Makassar, Sulawesi Selatan.

Benang merah tersebut yakni hal yang memicu para pelaku melancarkan aksinya.

Penyerangan di Mabes Polri dilakukan oleh Zakiah Aini (25) yang menodongkan pistol ke anggota kepolisian, sedangkan teror bom bunuh diri di Makassar dilakukan oleh Lukman (26) dan istrinya.

Baik Zakiah maupun Lukman meninggalkan surat wasiat untuk keluarga mereka.

Deborah yang merupakan analis pola tulisan tangan kemudian melakukan analisis terhadap sampel tulisan Zakiah dan Lukman.

Baca juga: Isi Surat Wasiat Teroris Mabes Polri dan Makassar Mirip, Pengamat: Grand Design Jaringan Teror

Ternyata, menurut Deborah, alasan spiritual untuk melakukan jihad atas nama agama bukan menjadi motif utama para pelaku melancarkan serangan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Hal yang memicu para pelaku adalah "insecurity" atau rasa ketidakamanan yang dalam, ungkap Deborah dalam tayangan Sapa Indonesia Malam di Kompas TV, Kamis (1/4/2021).

"Secara kasat mata, dari surat wasiat yang ditinggalkan (para pelaku) terlihat bentuk tulisan tangannya jelas berbeda. Namun setelah saya bedah, ternyata ada satu persamaan, benang merah," ujar Deborah.

"Meskipun indikator grafisnya berbeda, tetapi interpretasinya sama, yaitu dua-duanya didorong oleh rasa kecemasan, tidak aman, dan perasaan insecurity yang sangat besar," imbuhnya.

Baca juga: Fakta Zakiah Aini, Pernah Kuliah di Gunadarma dan Raih IPK Bagus hingga Sering Ganti Nomor Ponsel

Zakiah marah akan status sosialnya

Lebih lanjut, Deborah menjelaskan bahwa hal yang paling menonjol dalam tulisan Zakiah adalah amarahnya atas status sosial yang ia miliki.

Halaman:


Video Rekomendasi

Sumber Kompas TV
Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kapal Nelayan Terbakar di Pelabuhan Muara Baru, Jakarta Utara

Kapal Nelayan Terbakar di Pelabuhan Muara Baru, Jakarta Utara

Megapolitan
Temukan Pungli Saat Sidak Penyaluran Bansos Tunai, Mensos Risma Bujuk Korban Bocorkan Nama Oknumnya

Temukan Pungli Saat Sidak Penyaluran Bansos Tunai, Mensos Risma Bujuk Korban Bocorkan Nama Oknumnya

Megapolitan
Remaja Perempuan Dianiaya Ayah Kandung dan Ibu Tiri di Pamulang, Keluarga Lapor Polisi

Remaja Perempuan Dianiaya Ayah Kandung dan Ibu Tiri di Pamulang, Keluarga Lapor Polisi

Megapolitan
Kota Bogor Berlakukan Parkir Ganjil Genap, Ini Aturannya

Kota Bogor Berlakukan Parkir Ganjil Genap, Ini Aturannya

Megapolitan
Penganiaya Tetangga hingga Tewas Sering Protes ke Ketua RT Gara-gara Kotoran Anjing

Penganiaya Tetangga hingga Tewas Sering Protes ke Ketua RT Gara-gara Kotoran Anjing

Megapolitan
SIM Hilang atau Rusak, Begini Mekanisme dan Syarat Mengurusnya

SIM Hilang atau Rusak, Begini Mekanisme dan Syarat Mengurusnya

Megapolitan
Pengusaha Warung Makan Tak Enak Hati Beri Batas Waktu 20 Menit kepada Pelanggan

Pengusaha Warung Makan Tak Enak Hati Beri Batas Waktu 20 Menit kepada Pelanggan

Megapolitan
Kasus Kotoran Anjing di Cengkareng, Pemukul Tetangga Sudah Berstatus Tersangka dan Ditahan

Kasus Kotoran Anjing di Cengkareng, Pemukul Tetangga Sudah Berstatus Tersangka dan Ditahan

Megapolitan
Satpol PP Jakpus Awasi Aturan Makan 20 Menit Sambil Bagikan Sembako ke Pedagang

Satpol PP Jakpus Awasi Aturan Makan 20 Menit Sambil Bagikan Sembako ke Pedagang

Megapolitan
Jadi Lokasi Pesta Ulang Tahun Seleb TikTok Saat PPKM Level 4, Hotel di Bekasi Diberi Peringatan

Jadi Lokasi Pesta Ulang Tahun Seleb TikTok Saat PPKM Level 4, Hotel di Bekasi Diberi Peringatan

Megapolitan
Ombudsman Kritik 2 Pos Penyekatan di Kota Tangerang Tanpa Penjaga, Kapolres: Petugas Butuh Istirahat

Ombudsman Kritik 2 Pos Penyekatan di Kota Tangerang Tanpa Penjaga, Kapolres: Petugas Butuh Istirahat

Megapolitan
976 Warga Kelurahan Semper Timur Sudah Terima Bansos Tunai Kemensos

976 Warga Kelurahan Semper Timur Sudah Terima Bansos Tunai Kemensos

Megapolitan
Polda Metro Luncurkan Vaksinasi Merdeka, Digelar 1-17 Agustus di 900 RW Jakarta

Polda Metro Luncurkan Vaksinasi Merdeka, Digelar 1-17 Agustus di 900 RW Jakarta

Megapolitan
Dilema Menerapkan Aturan Makan 20 Menit, Antara Melanggar atau Kehilangan Pendapatan

Dilema Menerapkan Aturan Makan 20 Menit, Antara Melanggar atau Kehilangan Pendapatan

Megapolitan
114.608 Kendaraan Diputar Balik di Pos Penyekatan Jakarta Timur

114.608 Kendaraan Diputar Balik di Pos Penyekatan Jakarta Timur

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X