Kompas.com - 15/04/2021, 22:43 WIB

BOGOR, KOMPAS.com - Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor, Jawa Barat, mewaspadai lonjakan kasus Covid-19 pada momen bulan bulan puasa dan lebaran tahun ini.

Wakil Wali Kota Bogor Dedie Rachim mengatakan, saat ini kasus Covid-19 di wilayahnya  melandai. Karena itu, dirinya mengingatkan semua pihak untuk tetap menerapkan protokol kesehatan secara ketat di bulan puasa ini.

Dedie khawatir jika tidak diimbangi dengan pengawasan pelaksanaan protokol kesehatan secara ketat, angka penularan kasus Covid-19 di Kota Bogor bisa meledak kembali.

Baca juga: Bima Arya Sebut Kondusivitas Kota Bogor Sempat Terganggu Saat Rizieq Dirawat di RS Ummi

"Jangan sampai kelonggaran selama bulan Ramadhan ini berdampak pada peningkatan kasus Covid-19," kata Dedie, Kamis (15/4/2021).

Dia menambahkan, saat ini Kota Bogor masih berstatus zona oranye.

Ia mengingatkan jangan sampai kelonggaran-kelonggaran yang diberikan memberikan dampak peningkatan kasus Covid-19.

Dedie berharap seluruh aparatur di wilayah bersama polisi RW serta pihak terkait lainnya memastikan penerapan protokol kesehatan tetap dilaksanakan secara disiplin dan ketat. 

“Ini penting dan harus dipahami oleh semua. Jangan sampai Kota Bogor beranjak lagi ke zona merah, upaya kita selama satu tahun ini menjadi gagal total,” imbuh dia.

Sementara itu, Kepolisian Resor Bogor Kota mengerahkan 800 anggotanya untuk mengawasi tempat-tempat umum yang berpotensi jadi tempat kerumunan orang selama bulan Ramadhan 1442 Hijiriah.

Kepala Polresta Bogor Kota Komisaris Besar Susatyo Purnomo Condro mengungkapkan, lokasi yang menjadi perhatian pihak kepolisian adalah area publik yang kerap dijadikan tempat ngabuburit dan penjualan takjil.

Susayto mengatakan, lokasi-lokasi itu berpotensi menimbulkan kerumunan. Sebab itu, anggota kepolisian akan disebar ke titik-titik itu.

"Kawasan yang menjadi langganan tempat ngabuburit dan tempat-tempat jajanan untuk berbuka puasa akan menjadi perhatian khusus," kata Susatyo.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.