Kesabaran Siti Hajar di Balik Ratusan Ribu Angka Kasus Covid-19 Jakarta

Kompas.com - 23/04/2021, 11:56 WIB
Siti Hajar Ahli Teknologi Laboratorium Medik, Laboratorium Kesehatan Daerah (Labkesda) DKI Jakarta. Dok Pemprov DKI JakartaSiti Hajar Ahli Teknologi Laboratorium Medik, Laboratorium Kesehatan Daerah (Labkesda) DKI Jakarta.

JAKARTA, KOMPAS.com - Jika dulu ada sebuah kisah tentang kesabaran Siti Hajar, istri nabi Ibrahim yang berjuang mengurus anaknya Nabi Ismail di tengah padang pasing jazirah Arab, tahun ini ada kisah lain tentang Siti Hajar yang berjuang di tengah pandemi Covid-19.

Dia Siti Hajar, ahli Tekonologi Laboratorium Medik (ATLM) Laboratorium Kesehatan Daerah (Labkesda) DKI Jakarta.

Siti Hajar bercerita tentang lika-liku perjuangannya sebagai operator laboratorium Labkesda, orang yang berada di balik layar menghitung angka Covid-19 yang setiap hari semakin bertambah di Jakarta.

Baca juga: Rika Andiarti, Penerus Semangat Kartini yang Bergelut di Dunia Penerbangan dan Antariksa

Wanita asal Aceh mengatakan, kisahnya di masa pandemi Covid-19 bermula dari penugasan Kepala Labkesda DKI Jakarta Endra Muryanto pada Maret 2020 lalu.

Endra saat itu meminta pegawai laboratorium mikrobiologi dan epidemiologi untuk ikut dalam pelatihan pemeriksaan sampel tes PCR di Litbangkes Kementerian Kesehatan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kepala Labkesda waktu itu pak Endra Muryanto minta ini ada pandemi, ayo Labkesda ikut pelatihan ke Litbang, kita ikut pelatihannya tiga hari," kata Siti saat diwawancarai Kompas.com melalui sambungan telepon, Kamis (22/4/2021).

Baca juga: Kenalan dengan Bintarti, Kartini Bidang Teknik di Blue Bird

Setelah tiga hari mengikuti pelatihan, Siti terkejut saat kembali ke kantor, lantaran di hari dia menyelesaikan pelatihan langsung diminta untuk memeriksa sampel yang dikirim dari Dinas Kesehatan DKI Jakarta.

Hari itu juga hasilnya ditunggu oleh Kepala Labkesda, dia bercerita pemeriksaan PCR pertama memakan waktu panjang hingga menjelang matahari terbenam. Padahal saat itu hanya ada 10 sampel yang diperiksa.

Sebenarnya untuk hitungan pemeriksaan, jumlah 10 sampel adalah jumlah yang kecil untuk saat ini. Namun ketika Covid-19 masuk ke Jakarta, jumlah tersebut membuat Siti dan satu rekannya di bagian ekstraksi harus gemetaran memegang tabung-tabung reaksi.

Baca juga: Fakta Menarik Irene Sukandar: Ambisi Kalahkan Kakak, Keliling Pasar Latih Mental, dan Karier Cemerlang

Rasa ngeri karena informasi virus Covid-19 yang berbahaya dan menular cepat membuat mereka harus ekstra hati-hati memeriksa sampel tersebut.

"Jadinya benar-benar hal yang baru, pekerjaan yang baru, jadi kaget kan. Kaget banget itu ngerjain langsung. Biasanya habis pelatihan ya ada lah persiapan dulu atau apa yang mau dipakai. Ini langsung reagen dikasih Litbang setelah dari pelatihan, di Labkesda langsung diminta kerjain sudah ada sampel dari Dinas, jadi kita langsung disuruh kerjain. Itu benar-benar deg-degan," kata dia.

Karena merasa canggung dan takut menghadapi virus Covid-19, ritme kerja Siti dan rekannya di Litbangkes sempat menjadi lambat.

Baca juga: Ruhana Kuddus, Wartawati Pertama yang Gencar Menentang Poligami, Nikah Dini dan Dominasi Laki-laki

Ditambah lagi, setelah pemeriksaan 10 sampel keluar, dinyatakan 10 sampel yang diperiksa positif secara keseluruhan. Hasil itu tentu membuat Siti merasa ngeri.

"Abis meriksa itu, saya langsung mandi karena takut tertular," ucap dia.

Halaman:


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rekor, 23.883 Orang Disuntik Vaksin Covid-19 Sehari di Kota Tangerang

Rekor, 23.883 Orang Disuntik Vaksin Covid-19 Sehari di Kota Tangerang

Megapolitan
Cerita Awak Ambulans Tentang Kendaraan yang Halangi Mereka di Pamulang Saat Jemput Pasien Kritis

Cerita Awak Ambulans Tentang Kendaraan yang Halangi Mereka di Pamulang Saat Jemput Pasien Kritis

Megapolitan
UPDATE: Kasus Baru Covid-19 Kota Tangerang Bertambah 355, Pasien Aktif Jadi 5.432 Orang

UPDATE: Kasus Baru Covid-19 Kota Tangerang Bertambah 355, Pasien Aktif Jadi 5.432 Orang

Megapolitan
Setelah Usai di Jakarta Selatan, Gerakan Nafas Kemanusiaan Kini Layani Isi Oksigen Gratis di Karawaci

Setelah Usai di Jakarta Selatan, Gerakan Nafas Kemanusiaan Kini Layani Isi Oksigen Gratis di Karawaci

Megapolitan
Update: Pasien Aktif Covid-19 di Depok Naik Lagi Jadi 10.123 Orang

Update: Pasien Aktif Covid-19 di Depok Naik Lagi Jadi 10.123 Orang

Megapolitan
Anies Pamer Foto Penghargaan DKI Jakarta sebagai Provinsi Pelopor Layak Anak

Anies Pamer Foto Penghargaan DKI Jakarta sebagai Provinsi Pelopor Layak Anak

Megapolitan
Sebuah Rumah di Pantai Mutiara Dilanda Kebakaran

Sebuah Rumah di Pantai Mutiara Dilanda Kebakaran

Megapolitan
Update 30 Juli: Kabupaten Bekasi Catat 283 Kasus Baru Covid-19

Update 30 Juli: Kabupaten Bekasi Catat 283 Kasus Baru Covid-19

Megapolitan
Polisi Tangkap 4 Tersangka Begal di Bekasi

Polisi Tangkap 4 Tersangka Begal di Bekasi

Megapolitan
UPDATE: Tambah 1.277 Kasus Covid-19 Sehari, Tangsel Catat Angka Penambahan Tertinggi

UPDATE: Tambah 1.277 Kasus Covid-19 Sehari, Tangsel Catat Angka Penambahan Tertinggi

Megapolitan
Warga Jakpus yang Isoman Sendirian di Rumah Diimbau Pindah ke RS

Warga Jakpus yang Isoman Sendirian di Rumah Diimbau Pindah ke RS

Megapolitan
Video Ambulans Diduga Dihalangi Kendaraan Lain di Pamulang Viral, Polisi Kejar Pelaku

Video Ambulans Diduga Dihalangi Kendaraan Lain di Pamulang Viral, Polisi Kejar Pelaku

Megapolitan
Kejari Kota Tangerang Bakal Periksa Seluruh Penerima Bansos dari Kemensos

Kejari Kota Tangerang Bakal Periksa Seluruh Penerima Bansos dari Kemensos

Megapolitan
Pengemudi BMW yang Kabur Setelah Isi Bensin Full adalah Remaja Iseng, Kini Sudah Damai

Pengemudi BMW yang Kabur Setelah Isi Bensin Full adalah Remaja Iseng, Kini Sudah Damai

Megapolitan
Giant di Area Depok Tutup Permanen, Pengunjung Tak Tahu dan Masih Berdatangan

Giant di Area Depok Tutup Permanen, Pengunjung Tak Tahu dan Masih Berdatangan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X