Warga Curi Start Mudik, Antrean Tes GeNose Mengular di Stasiun Senen

Kompas.com - 04/05/2021, 13:42 WIB
Stasiun Pasar Senen Jakarta Pusat kembali dipadati calon penumpang pada hari kedua sebelum pemberlakuan larangan mudik Lebaran, atau pada Selasa (4/5/2021). Para calon penumpang pun mengantre untuk mengakses layanan tes Genose. KOMPAS.com/IhsanuddinStasiun Pasar Senen Jakarta Pusat kembali dipadati calon penumpang pada hari kedua sebelum pemberlakuan larangan mudik Lebaran, atau pada Selasa (4/5/2021). Para calon penumpang pun mengantre untuk mengakses layanan tes Genose.
Penulis Ihsanuddin
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Stasiun Pasar Senen, Jakarta Pusat, kembali dipadati calon penumpang pada hari kedua sebelum pemberlakuan larangan mudik Lebaran, Selasa (4/5/2021).

Pantauan Kompas.com pukul 13.05 WIB, banyak calon penumpang yang membawa tas berukuran besar, baik dalam bentuk koper, tas punggung, maupun tas jinjing.

Ada juga yang membawa kardus-kardus.

Baca juga: Deretan Sanksi bagi Warga yang Nekat Mudik Saat Larangan Mudik Lebaran 2021

Banyaknya calon penumpang yang berdatangan menimbulkan sedikit antrean di loket pencetakan tiket.

Antrean yang lebih panjang terjadi di barisan pelayanan tes Covid-19, berupa tes antigen dan tes GeNose C19.

Antrean untuk tes GeNose dan tes antigen dibuat terpisah.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Banyak calon penumpang lebih memilih tes GeNose karena harganya yang lebih murah, yakni hanya Rp 35.000, dibandingkan tes antigen seharga Rp 85.000.

Akibatnya, antrean untuk pelayanan tes GeNose pun lebih panjang. Antrean calon penumpang tetap mengular meski sudah dibuat zig-zag.

Baca juga: Ini 17 Check Point dan 14 Pos Penyekatan di Jabodetabek, Warga yang Nekat Mudik Akan Diputar Balik

Petugas tampak mengawasi antrean calon penumpang. Sesekali petugas menegur penumpang yang tak menjaga jarak.

"Jaga jarak 1 meter ya, Ibu, ini kan sudah ada tandanya," ujar salah seorang petugas.

Salah satu calon penumpang, Ayu (24), mengaku harus mengantre sekitar 40 menit untuk tes GeNose.

Namun, ia lega karena hasilnya negatif dan ia pun bisa memenuhi syarat untuk menempuh perjalanan dengan kereta api.

"Lumayan lama tadi antrenya. Untung saya datangnya enggak mepet. Jadwal berangkat masih sore," kata Ayu.

Baca juga: Hanya Orang-orang Ini yang Boleh Dapat SIKM di Jakarta

Ayu mengakui bahwa ia hendak mudik ke kampung halamannya di Purwokerto. Ia sengaja pulang sebelum memasuki masa larangan mudik pada 6-17 Mei.

"Kan larangan mudik baru mulai di tanggal 6, jadi sekarang masih boleh dong," ujarnya.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Pilu Nakes Wisma Atlet yang Tewas Akibat Covid-19, Tinggalkan Suami dan Dua Anak

Kisah Pilu Nakes Wisma Atlet yang Tewas Akibat Covid-19, Tinggalkan Suami dan Dua Anak

Megapolitan
Pemkot Bekasi Belum Putuskan Shalat Jumat Ditiadakan Sementara

Pemkot Bekasi Belum Putuskan Shalat Jumat Ditiadakan Sementara

Megapolitan
Anies Bunyikan Alarm Covid-19: Ibu Kota Perlu Perhatian Ekstra

Anies Bunyikan Alarm Covid-19: Ibu Kota Perlu Perhatian Ekstra

Megapolitan
Lurah Cijantung, Jakarta Timur, Meninggal Dunia karena Covid-19

Lurah Cijantung, Jakarta Timur, Meninggal Dunia karena Covid-19

Megapolitan
Pasien di RS Wisma Atlet Hari Ini Berkurang, Jadi 8.414

Pasien di RS Wisma Atlet Hari Ini Berkurang, Jadi 8.414

Megapolitan
MUI: Warga Zona Merah Diimbau Tak Shalat Jumat, Ganti Dzuhur di Rumah

MUI: Warga Zona Merah Diimbau Tak Shalat Jumat, Ganti Dzuhur di Rumah

Megapolitan
Catat, Ini Daftar 21 RS Rujukan Covid-19 di Kota Bogor

Catat, Ini Daftar 21 RS Rujukan Covid-19 di Kota Bogor

Megapolitan
Pemkot Bekasi Terima Rp 24 Miliar dari Kemenkes untuk Operasional RSUD

Pemkot Bekasi Terima Rp 24 Miliar dari Kemenkes untuk Operasional RSUD

Megapolitan
RS Hampir Penuh, Satgas Covid-19 Depok Sebut Kondisi Sudah Sangat Berat

RS Hampir Penuh, Satgas Covid-19 Depok Sebut Kondisi Sudah Sangat Berat

Megapolitan
Jakarta Buka Posko Siaga Covid-19 24 Jam, Tersebar di Semua Kelurahan

Jakarta Buka Posko Siaga Covid-19 24 Jam, Tersebar di Semua Kelurahan

Megapolitan
Imbau Dirikan Tenda Darurat Perawatan Pasien Covid-19, Anies: Rumah Sakit Sudah Penuh

Imbau Dirikan Tenda Darurat Perawatan Pasien Covid-19, Anies: Rumah Sakit Sudah Penuh

Megapolitan
Kasus Covid-19 Meledak, Jakarta Krisis Tenaga Kesehatan

Kasus Covid-19 Meledak, Jakarta Krisis Tenaga Kesehatan

Megapolitan
Liza Putri Noviana, Nakes Pertama di Wisma Atlet yang Gugur Terpapar Covid-19

Liza Putri Noviana, Nakes Pertama di Wisma Atlet yang Gugur Terpapar Covid-19

Megapolitan
Tangerang Zona Merah, Pemkot Imbau Shalat Jumat Diganti Zuhur

Tangerang Zona Merah, Pemkot Imbau Shalat Jumat Diganti Zuhur

Megapolitan
Ingat, Hari Ini Terakhir Lapor Diri PPDB Jakarta Jalur Zonasi SD dan Afirmasi SMP/SMA/SMK

Ingat, Hari Ini Terakhir Lapor Diri PPDB Jakarta Jalur Zonasi SD dan Afirmasi SMP/SMA/SMK

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X