Kompas.com - 04/05/2021, 13:47 WIB
Diah, penjual gorengan di Metro Pasar Baru saat melayani pelanggan, Selasa (4/5/202). KOMPAS.COM/ IRA GITADiah, penjual gorengan di Metro Pasar Baru saat melayani pelanggan, Selasa (4/5/202).

JAKARTA, KOMPAS.com - Impian untuk bisa merayakan Hari Kemenangan di kampung halaman sepertinya hanya tinggal harapan bagi sebagian warga Jakarta.

Selain larangan mudik yang ditetapkan pemerintah, sulitnya kondisi perekonomian juga menjadi salah satu faktor yang mematahkan harapan untuk merayakan Idul Fitri bersama keluarga di kampung.

Seperti yang rasakan Diah (36), misalnya. Penjual gorengan di Metro Pasar Baru, Jakarta Pusat mengaku tak punya cukup biaya untuk memboyong tiga anak dan suaminya mudik ke kampung halamannya di Jepara, Jawa Tengah.

"Iya di Jakarta saja, belum punya duit. Kampung di Jepara," kata Diah kepada Kompas.com, Selasa (4/5/2021).

Baca juga: Deretan Sanksi bagi Warga yang Nekat Mudik Saat Larangan Mudik Lebaran 2021

Sejak pandemi melanda Tanah Air, Diah menyingsingkan lengan baju, membantu suaminya untuk berjualan gorengan dan makanan di Pasar Baru setiap hari.

Menurut Diah, penghasilan sang suami turun drastis karena terdampak pandemi Covid-19.

"Sehari (pemasukan) bisa Rp 1 juta, merem doang, itu sebelum pandemi, sekarang mau Rp 100.000 juga boro. Pandemi gini nyari Rp 200.000 aja ngotot banget," tutur Diah sambil melumuri gorengan dengan saus kacang.

Selain gorengan, Diah juga menjual minuman kemasan dan lontong sayur.

Diah juga menerima pesanan melalui nomor WhatsApp yang tertera di papan meja dagangannya.

Meski pengunjung di Pasar Baru masih terbilang sepi, kata Diah masa jelang Lebaran kali ini lebih baik dibandingkan tahun 2020.

"Lebaran tahun lalu mah kayak kuburan, dijaga Satpol PP, sekarang mending lah walau masih begini," lanjutnya.

Baca juga: Pasar Tanah Abang Akan Terus Dijaga Ketat Ratusan Aparat sampai H-1 Lebaran

Mengenai persiapan Lebaran, Diah bercerita bahwa tahun ini ia tak bisa membeli baju baru untuk ketiga putranya.

"Belum beli baju Lebaran, biasanya mah sudah. Ada (uang) buat makan juga alhamdulillah," ucap Diah.

Dia pun merasa bersyukur bahwa anak-anak bisa mengerti kondisi sulit yang dialami kedua orangtua mereka.

Namun, Diah merasa pilu ketika mendengar putra keduanya lebih memilih membeli susu saat ditawari baju Lebaran.

"Anak-anak untungnya bisa ngerti, enggak beli baju Lebaran tahun ini," kata Diah.

Baca juga: Rasa Haru Berpuasa di Tengah Pandemi Corona, Tak Bisa Tarawih dan Tunda Mudik

"Yang nomor dua ditanya mau beli baju Lebaran apa? 'Enggak usah Ma, aku buat beli susu saja sama obat, aku lagi pilek'. Aduh dengernya pilu, tapi mau gimana," sambungnya.

Diah menyebut, ketulusan dari putranya memberi semangat kepadanya untuk mengais rezeki.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gubernur Anies, Kapolda Fadil, dan Pangdam Jaya Dudung Rapat Bahas Arus Balik Lebaran

Gubernur Anies, Kapolda Fadil, dan Pangdam Jaya Dudung Rapat Bahas Arus Balik Lebaran

Megapolitan
4.837 Napi di Jakarta Dapat Remisi Idul Fitri

4.837 Napi di Jakarta Dapat Remisi Idul Fitri

Megapolitan
Wali Kota Benyamin Tak Gelar Open House, Lebaran di Rumah Nikmati Ketupat dan Semur

Wali Kota Benyamin Tak Gelar Open House, Lebaran di Rumah Nikmati Ketupat dan Semur

Megapolitan
Mulai Jumat Ini, Taman Impian Jaya Ancol Dibuka untuk Pengunjung Ber-KTP Jakarta

Mulai Jumat Ini, Taman Impian Jaya Ancol Dibuka untuk Pengunjung Ber-KTP Jakarta

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Tamu Hotel Bobobox Direkam Saat Mandi | Ancol Dipadati Antrean Pengunjung

[POPULER JABODETABEK] Tamu Hotel Bobobox Direkam Saat Mandi | Ancol Dipadati Antrean Pengunjung

Megapolitan
Lebaran Hari Pertama, 896 Kendaraan Diputar Balik di GT Cikarang Barat

Lebaran Hari Pertama, 896 Kendaraan Diputar Balik di GT Cikarang Barat

Megapolitan
8 Hari Larangan Mudik, Polisi Paksa Putar Balik 64.612 Kendaraan Pemudik

8 Hari Larangan Mudik, Polisi Paksa Putar Balik 64.612 Kendaraan Pemudik

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG Jumat: Jaksel, Jaktim, dan Bogor Hujan Siang Nanti

Prakiraan Cuaca BMKG Jumat: Jaksel, Jaktim, dan Bogor Hujan Siang Nanti

Megapolitan
UPDATE: Tambah 785 Kasus di Jakarta, 7.585 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 785 Kasus di Jakarta, 7.585 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
UPDATE: Tambah 51 Kasus di Depok, Seorang Pasien Covid-19 Meninggal

UPDATE: Tambah 51 Kasus di Depok, Seorang Pasien Covid-19 Meninggal

Megapolitan
Anies Apresiasi Pelayan Publik yang Tidak Bisa Lebaran Bareng Keluarga

Anies Apresiasi Pelayan Publik yang Tidak Bisa Lebaran Bareng Keluarga

Megapolitan
26 Kasus Baru Covid-19 di Kabupaten Bekasi pada 13 Mei 2021

26 Kasus Baru Covid-19 di Kabupaten Bekasi pada 13 Mei 2021

Megapolitan
Selama Masa Libur Lebaran, TMII Beroperasi Pukul 06.00 - 20.00 WIB

Selama Masa Libur Lebaran, TMII Beroperasi Pukul 06.00 - 20.00 WIB

Megapolitan
Seorang Pemuda Tewas akibat Tawuran di Matraman

Seorang Pemuda Tewas akibat Tawuran di Matraman

Megapolitan
Tamu Hotel Direkam Saat Mandi, Bobobox Dukung Korban Tempuh Jalur Hukum

Tamu Hotel Direkam Saat Mandi, Bobobox Dukung Korban Tempuh Jalur Hukum

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X