Temu Kangen Anies-AHY di Balai Kota dan Kenangan Kemesraan dengan Demokrat di Masa Lalu

Kompas.com - 07/05/2021, 08:22 WIB
Ketua Umum Partai Demokrat (PD) Agus Harimurti Yudhoyono (kanan) didampingi Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menyampaikan keterangan kepada awak media saat silaturahmi di Balai Kota DKI Jakarta, Jakarta Pusat, Kamis (6/5/2021). ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat/foc. ANTARA FOTO/M RISYAL HIDAYATKetua Umum Partai Demokrat (PD) Agus Harimurti Yudhoyono (kanan) didampingi Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menyampaikan keterangan kepada awak media saat silaturahmi di Balai Kota DKI Jakarta, Jakarta Pusat, Kamis (6/5/2021). ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat/foc.
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mendapat kunjungan dari Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) pada Kamis (6/5/2021).

AHY yang baru saja selesai "perang" melawan Moeldoko untuk mempertahankan posisi Ketua Umum Partai Demokrat itu menyambangi Anies di Balai Kota DKI Jakarta.

Kedua tokoh politik ini saling sapa dan melempar senyum di balik masker mereka, terlihat dari guratan tipis di pelipis mata masing-masing wajah Anies dan AHY.

Tak banyak yang diungkapkan ke publik mengenai pertemuan itu, kata AHY, hanya sebatas bertukar pikiran dan kangen dengan Anies.

Baca juga: AHY Temui Anies di Balai Kota

Anies dia sebut sebagai sosok yang enak diajak berdiskusi, mampu menerima perbedaan, dan masukan dari lawan diskusinya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Termasuk kalau ada masukan dan gagasan atau apa pun yang baik untuk disampaikan, tentu dengan senang hati saling membuka diri," ucap AHY saat konferensi pers di Pendopo Balai Kota DKI.

Anies sebenarnya bukanlah sosok baru di Partai Demokrat. Pertama kali terjun ke dunia politik, Anies justru mendapat tempat di acara yang diselenggarakan partai berlambang bintang merci tersebut.

Anies dan konvensi capres Partai Demokrat

Kala itu pada tahun 2013 Anies masih menjabat sebagai Rektor Universitas Paramadina.

Dia masuk daftar 11 nama yang dipilih Partai Demokrat dalam acara Konvensi Calon Presiden Partai Demokrat.

Baca juga: Anies ke AHY: Demokrat Melewati Ujian yang Tidak Sederhana

Anies disejajarkan bersama nama-nama besar politikus Partai Demokrat dan beberapa pejabat dan politikus senior lainnya.

Hasilnya, saat itu Anies berada di peringkat kelima di bawah Dahlan Iskan sebagai peringkat pertama, Pramono Edhie Wibowo kedua, Marzuki Alie ketiga, dan Gita Wirjawan di urutan keempat.

Dibantu basis pemilih AHY-Sylviana Murni

Keterkaitan Anies dengan Demokrat juga berlangsung pada Pilkada DKI Jakarta 2017.

Meskipun tidak secara langsung didukung oleh Demokrat, Anies mengakui basis suara yang didapat AHY-Sylviana Murni saat itu banyak beralih memilih Anies-Sandi ketimbang rivalnya saat itu Basuki Tjahaja Purnama (Ahok)-Djarot Syaiful Hidayat.

"Kami cukup optimis bahwa basis pendukung (AHY-Sylvi) akan mendukung pasangan nomor 3 karena tujuan kita sama," kata Anies, Maret 2017.

Baca juga: Bertemu Anies, AHY: Dulu Kami Berkompetisi, Sekarang Bersahabat

Saat itu Anies menyebut pemilih AHY-Sylvi menginginkan adanya gubernur baru yang bisa menggantikan petahana yang masih dipegang oleh Ahok.

Dengan demikian, suara 17,05 persen milik AHY-Sylvi, ucap Anies, bisa menjadi tolok ukur kemenangan pasangan Anies-Sandi kala itu.

Pada Pilkada 2017 putaran pertama, AHY-Sylviana diketahui memperoleh 17,05 persen suara atau sebanyak 937.955 suara. Sedangkan Ahok-Djarot 42,99 persen atau 2.364.577 suara dan pasangan Anies-Sandi 39,95 persen suara atau 2.197.333 suara.

Putaran kedua terbukti, basis suara AHY-Sylvi mutlak dikantongi oleh Anies-Sandi, sedangkan perolehan suara pasangan Ahok-Djarot justru berkurang.

KPU DKI Jakarta merilis jumlah suara pasangan Anies-Sandi mencapai 57,96 persen atau 3.240.987 suara. Sedangkan Ahok-Djarot stagnan bahkan berkurang menjadi 42,04 persen atau di angka 2.350.366 suara.

Sahabat diskusi sejak dulu

Setelah beragam kemesraan Anies dengan Partai Demokrat di kancah perpolitikan, Ketua Umum Partai Demokrat AHY akhirnya mengungkapkan rasa kangennya ke Anies.

Anak sulung Presiden keenam Indonesia ini mengaku, Anies merupakan sosok yang dekat dengan Demokrat dan menjadi sahabat diskusinya.

"Banyak sekali hal yang didiskusikan, sudah rindu juga temu kangen dengan Mas Anies ini yang juga adalah sahabat diskusi sejak dulu," kata dia.

AHY juga menyebutkan, meskipun dulunya mereka berdua berkompetisi merebut kursi DKI 1, kini aura persaingan sudah tidak ada lagi.

Ke depan, kata AHY, justru akan lebih banyak kerja sama yang dijalin antara Anies dan Partai Demokrat.

Namun, belum sampai ke tahap serius, menurut AHY, saat ini Anies masih sibuk mengurus Jakarta dan menghabiskan masa jabatannya yang tidak lebih dari dua tahun akan selesai.

"Artinya, tidak ada pembicaraan soal politik praktis yang terlalu jauh, hanya ingin meyakinkan bahwa dalam situasi negeri yang membutuhkan kehadiran kita semua," kata dia.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Prakiraan Cuaca BMKG Hari Ini: Jabodetabek Bebas Hujan, Suhu Udara Cukup Tinggi

Prakiraan Cuaca BMKG Hari Ini: Jabodetabek Bebas Hujan, Suhu Udara Cukup Tinggi

Megapolitan
Kecamatan Pulogadung Siapkan 7 Tempat Isolasi Pasien Covid-19

Kecamatan Pulogadung Siapkan 7 Tempat Isolasi Pasien Covid-19

Megapolitan
Pemprov DKI: Pelanggan Pangkas Rambut Wajib Miliki Sertifikat Vaksin

Pemprov DKI: Pelanggan Pangkas Rambut Wajib Miliki Sertifikat Vaksin

Megapolitan
Daftar Terbaru Hotel untuk Isolasi Mandiri Berbayar di Jakarta

Daftar Terbaru Hotel untuk Isolasi Mandiri Berbayar di Jakarta

Megapolitan
RedDoorz Sayangkan Peristiwa yang Menimpa Hotelnya di Ampera Raya

RedDoorz Sayangkan Peristiwa yang Menimpa Hotelnya di Ampera Raya

Megapolitan
Perumahan Beverly Hills Jababeka Jadi Tempat Isolasi Pekerja Industri yang Positif Covid-19

Perumahan Beverly Hills Jababeka Jadi Tempat Isolasi Pekerja Industri yang Positif Covid-19

Megapolitan
UPDATE 28 Juli: Kabupaten Bekasi Catat 285 Kasus Baru Covid-19, 6 Pasien Meninggal

UPDATE 28 Juli: Kabupaten Bekasi Catat 285 Kasus Baru Covid-19, 6 Pasien Meninggal

Megapolitan
Polisi: Tak Ditemukan Bukti Kuat Terkait Dugaan Kerumunan dan Praktik Prostitusi di RedDoorz Ampera Raya

Polisi: Tak Ditemukan Bukti Kuat Terkait Dugaan Kerumunan dan Praktik Prostitusi di RedDoorz Ampera Raya

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 Dosis Lengkap di Tangsel Baru Tercapai 14 Persen dari Target 1 Juta Penduduk

Vaksinasi Covid-19 Dosis Lengkap di Tangsel Baru Tercapai 14 Persen dari Target 1 Juta Penduduk

Megapolitan
UPDATE 28 Juli: Tambah 5.525 Kasus Covid-19 di Jakarta, 11.035 Pasien Sembuh

UPDATE 28 Juli: Tambah 5.525 Kasus Covid-19 di Jakarta, 11.035 Pasien Sembuh

Megapolitan
Penerima Bansos Kena Pungli, Mensos Risma: Kalau Urusan Itu Tak Selesai, Kapan Warga Sejahtera!

Penerima Bansos Kena Pungli, Mensos Risma: Kalau Urusan Itu Tak Selesai, Kapan Warga Sejahtera!

Megapolitan
Update 28 Juli: Kasus Baru Covid-19 di Tangsel Bertambah 606

Update 28 Juli: Kasus Baru Covid-19 di Tangsel Bertambah 606

Megapolitan
Pemkot Bogor Kejar Target Vaksinasi Covid-19 Sebanyak 15.000 Orang per Hari

Pemkot Bogor Kejar Target Vaksinasi Covid-19 Sebanyak 15.000 Orang per Hari

Megapolitan
Plasma Konvalesen Keruh, Sejumlah Penyintas Covid-19 di Kota Tangerang Gagal Jadi Donor

Plasma Konvalesen Keruh, Sejumlah Penyintas Covid-19 di Kota Tangerang Gagal Jadi Donor

Megapolitan
Kendaraan Dinas Terminal Pulogebang Disulap Jadi Angkutan Jenazah dan Pasien Covid-19

Kendaraan Dinas Terminal Pulogebang Disulap Jadi Angkutan Jenazah dan Pasien Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X