700 Personel Gabungan Diterjunkan Cegah Konvoi Takbir Keliling di Kota Depok

Kompas.com - 12/05/2021, 19:56 WIB
Kombes Imran Edwin Siregar (depan) resmi menjabat Kapolres Metro Depok yang baru, menggantikan Kombes Azis Andriansyah (belakang) yang menjabat Kapolres Metro Jakarta Selatan. Dok. Polres Metro DepokKombes Imran Edwin Siregar (depan) resmi menjabat Kapolres Metro Depok yang baru, menggantikan Kombes Azis Andriansyah (belakang) yang menjabat Kapolres Metro Jakarta Selatan.

DEPOK, KOMPAS.com - Sebanyak 700 personel gabungan dari unsur TNI dan Polri dikerahkan guna mencegah konvoi takbir keliling dan tawuran di Kota Depok, Jawa Barat, Rabu (12/5/2021).

"Sesuai dengan aturan pemerintah, kita melarang untuk kegiatan takbir keliling," ungkap Kapolres Metro Depok Kombes Imran Edwin kepada wartawan, Rabu.

Baca juga: Kapolda Maluku Imbau Warga Muslim Tak Konvoi di Jalan Saat Malam Takbiran

Pihaknya akan memberikan pendekatan secara persuasif jika ditemukan adanya warga yang menggelar konvoi saat malam Idul Fitri.

"Kalau kita temukan takbir keliling, kita ingatkan, kita imbau supaya mereka tidak melaksanakan konvoi," jelasnya.

Di samping mengawasi potensi adanya konvoi pada malam takbiran, petugas juga mengantisipasi kemungkinan terjadinya tawuran antarpemuda yang kerap terjadi di Kota Depok.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Masjid Kubah Emas Depok Siap Gelar Shalat Id Besok Pagi, Gerbang Ditutup jika Kapasitas Sudah 50 Persen

Imran menyebutkan, potensi tawuran antarpemuda hampir tersebar di sejumlah titik di Kota Depok.

"Saya yakin kalau memang patroli rutin kita laksanakan, mereka juga mikir lah untuk melakukan tawuran. Beberapa kali kita temukan, begitu ketemu pasukan, ya kabur," ungkapnya.

"Maka sebelum terjadi kita antisipasi, kita datangi mereka dulu, kita patroli dulu. Kan ada jam-jam rawannya, sebelum jam rawan itu tiba ya kita masuk dulu," pungkas Imran.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE: Tambah 633 Kasus Covid-19 di Kota Bekasi, 6 Pasien Meninggal

UPDATE: Tambah 633 Kasus Covid-19 di Kota Bekasi, 6 Pasien Meninggal

Megapolitan
UPDATE: 350 Kasus Baru Covid-19 di Depok, Tertinggi dalam 3 Bulan

UPDATE: 350 Kasus Baru Covid-19 di Depok, Tertinggi dalam 3 Bulan

Megapolitan
PPDB Jenjang SD Kota Tangerang Dibuka, Simak Tata Cara hingga Syarat Lengkapnya

PPDB Jenjang SD Kota Tangerang Dibuka, Simak Tata Cara hingga Syarat Lengkapnya

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG Senin: Sebagian Jabodetabek Mulai Hujan Nanti Malam

Prakiraan Cuaca BMKG Senin: Sebagian Jabodetabek Mulai Hujan Nanti Malam

Megapolitan
Lonjakan Kasus Covid-19 Juga Terjadi di Depok, Jumlah Pasien Bertambah Cepat

Lonjakan Kasus Covid-19 Juga Terjadi di Depok, Jumlah Pasien Bertambah Cepat

Megapolitan
Hadapi Lonjakan Kasus Covid-19, Pemprov DKI Jakarta Tambah Fasilitas Isolasi Terkendali

Hadapi Lonjakan Kasus Covid-19, Pemprov DKI Jakarta Tambah Fasilitas Isolasi Terkendali

Megapolitan
PPDB Jenjang SD di Kota Tangerang Dibuka, Berikut Jadwal Lengkap dan Syarat Umum

PPDB Jenjang SD di Kota Tangerang Dibuka, Berikut Jadwal Lengkap dan Syarat Umum

Megapolitan
Cegah Pungli, Pelindo II Akan Lakukan Pengawasan secara Berkelanjutan

Cegah Pungli, Pelindo II Akan Lakukan Pengawasan secara Berkelanjutan

Megapolitan
Persatuan Sopir Truk Berharap Penanganan Pungli Tidak Sesaat

Persatuan Sopir Truk Berharap Penanganan Pungli Tidak Sesaat

Megapolitan
Kasus Covid-19 di Jakarta Melonjak Lagi, Dinkes Sebut 'Deja Vu' Tahun Lalu

Kasus Covid-19 di Jakarta Melonjak Lagi, Dinkes Sebut "Deja Vu" Tahun Lalu

Megapolitan
Pemkot Bogor Hibahkan Lahan untuk Pembangunan GKI Yasmin

Pemkot Bogor Hibahkan Lahan untuk Pembangunan GKI Yasmin

Megapolitan
Lonjakan Kasus Covid-19 di Jakarta, Anies: Kita Hadapi Gelombang Baru

Lonjakan Kasus Covid-19 di Jakarta, Anies: Kita Hadapi Gelombang Baru

Megapolitan
Polisi Sebut Temukan Beragam Jenis Narkoba Saat Penangkapan Anji

Polisi Sebut Temukan Beragam Jenis Narkoba Saat Penangkapan Anji

Megapolitan
Cegah Pungli di Tanjung Priok, Penyelenggara Jasa Pelabuhan Diminta Perketat Pengawasan

Cegah Pungli di Tanjung Priok, Penyelenggara Jasa Pelabuhan Diminta Perketat Pengawasan

Megapolitan
Uji Coba Lintasan Road Bike di JLNT Tetap Berlanjut meski Rambu Pengecualian Dicopot

Uji Coba Lintasan Road Bike di JLNT Tetap Berlanjut meski Rambu Pengecualian Dicopot

Megapolitan

Video Rekomendasi

komentar di artikel lainnya
Close Ads X