Polisi "Jemput Bola" Warga Tamansari yang Mudik, Siapkan Mobil Pemburu Pemudik untuk Beri Tes Antigen Gratis

Kompas.com - 17/05/2021, 16:29 WIB
Seorang pemudik tengah mengikuti rapid test antigen di Rest Area Kilometer 62 tol Jakarta-Cikampek arah menuju Jakarta, Minggu (16/5/2021). KOMPAS.COM/FARIDASeorang pemudik tengah mengikuti rapid test antigen di Rest Area Kilometer 62 tol Jakarta-Cikampek arah menuju Jakarta, Minggu (16/5/2021).

JAKARTA, KOMPAS.com - Sistem 'jemput bola' dilakukan Polsek Metro Tamansari, Jakarta Barat, untuk melacak para pemudik yang kembali ke DKI Jakarta.

Kapolsek Metro Tamansari AKBP Iver Son Manossoh mengatakan, pihaknya menyiapkan mobil pemburu Covid-19 untuk melacak warga Tamansari yang pulang dari mudik.

Baca juga: Wagub DKI Minta Warga Tak Bawa Kerabat ke Ibu Kota, Anies: Semua Boleh ke Jakarta

Mobil itu nantinya digunakan untuk menerapkan sistem 'jemput' bola terhadap warga khususnya yang kembali ke Jakarta tanpa membawa surat hasil negatif tes antigen.

"Agar mempercepat proses tracing dan testing, kami terapkan sistem jemput bola ke RT/RW di Tamansari. Hal ini agar yang reaktif Covid-19 lebih cepat terdeteksi," ujar Iver, Minggu (16/5/2021), dilansir dari WartaKotalive.

Dijelaskan Iver, pihaknya bekerjasama dengan Bimas, Babinsa, dan RT/RW sudah mendata warga Tamansari yang mudik.

Berdasarkan data sementara yang telah dihimpun, diketahui sebanyak 175 warga meninggalkan Tamansari pada periode Lebaran 2021.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dari data itu, Bimas dan Babinsa memasang stiker di rumah warga yang mudik.

Mobil pemburu Covid-19 kemudian mendatangi RT/RW yang warganya diketahui telah kembali ke rumah.

Baca juga: Pulang Tanpa Tes Covid-19, Pemudik di Lenteng Agung Kedapatan Tak Jalani Karantina Mandiri

Disiapkan tes antigen gratis

Warga yang telah kembali dan diketahui tidak membawa surat hasil negatif nantinya dilakukan tes antigen gratis oleh Polsek Metro Tamansari.

Pihak kepolisian, Iver menambahkan, saat ini menyediakan 250 alat tes antigen untuk memeriksa warga Tamansari yang kembali dari mudik.

Tes tersebut dapat dilakukan melalui mobile/mobil pemburu Covid-19 atau di posko yang tersedia di Mapolsek.

Mobil pemburu Covid-19 itu sudah beraksi di wilayah RT 05 dan RT 06 di RW 06 Pinangsia, Tamansari, Minggu setelah diketahui ada 16 warga telah kembali dari mudik.

Para pemudik itu kemudian menjalani rapid test antigen yang diadakah Polsek Metro Tamansari.

Menurut Iver, semua pemudik tersebut dinyatakan non-reaktif Covid-19.

Baca juga: Keluarga Pria Meninggal Usai Divaksin AstraZeneca Kritik Skrining Sebelum Vaksin

"Mereka yang belum mempunyai swab antigen sehingga harus menjalani test. Untungnya semua hasilnya negatif," jelas Iver.

Sementara itu, sampai Minggu, ada 5 warga yang dites di Mapolsek Metro Tamansari.

"Saat ini hasil mobile sudah 16 warga mudik terjaring. Sementara di posko swab antigen Mapolsek sudah lima warga dites," urai Iver.

Adapun tes antigen gratis secara mobile itu tersedia hingga 24 Mei 2021.

Sebab, menurut Iver, puncak arus balik belum terlalu dirasakan.

Komentar pemudik

Tes antigen gratis itu disambut baik oleh pemudik. Andi (32), warga RW 06 Pinangsia, misalnya.

Andi, yang baru pulang dari Lamongan, Jawa Timur pada Sabtu (15/5/2021), mengaku belum sempat menjalani tes antigen saat tiba di Jakarta.

"Waktu berangkat ke Lamongan sih pakai surat swab antigen sama SIKM. Tapi pas kembali ke Jakarta belum sempat, hanya bawa surat dari kepala desa setempat saja," jelasnya.

Andi mengaku tidak keberatan dengan penempelan stiker pemudik di rumahnya.

Dia juga setuju menjalani tes swab antigen massal yang dilakukan Polsek Metro Tamansari.

"Demi kesehatan bersama malah bagus ada seperti ini. Jadi sama-sama aman," kata Andi. (Desy Selviany/WartaKotalive)

Artikel ini telah tayang di WartaKotalive.com dengan judul Pendataan Warga yang Mudik, Mulai Dari Tes Antigen Hingga Pemasangan Stiker

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PPKM Level 2 Jakarta, Kapasitas Pasar yang Jual Non-kebutuhan Sehari-hari Jadi 75 Persen

PPKM Level 2 Jakarta, Kapasitas Pasar yang Jual Non-kebutuhan Sehari-hari Jadi 75 Persen

Megapolitan
Tempat Bermain Anak dan Tempat Hiburan di Mal di Jakarta Boleh Beroperasi Selama PPKM Level 2

Tempat Bermain Anak dan Tempat Hiburan di Mal di Jakarta Boleh Beroperasi Selama PPKM Level 2

Megapolitan
PPKM Level 2 di Jakarta, Kapasitas Gym Naik Jadi Maksimal 50 Persen

PPKM Level 2 di Jakarta, Kapasitas Gym Naik Jadi Maksimal 50 Persen

Megapolitan
Aturan PPKM Level 2, Kantor Non-esensial di Jakarta Bisa Terapkan WFO Maksimal 50 Persen

Aturan PPKM Level 2, Kantor Non-esensial di Jakarta Bisa Terapkan WFO Maksimal 50 Persen

Megapolitan
PPKM Level 2 Jakarta, Jumlah Jemaah Tempat Ibadah Maksimal 75 Persen dari Kapasitas

PPKM Level 2 Jakarta, Jumlah Jemaah Tempat Ibadah Maksimal 75 Persen dari Kapasitas

Megapolitan
Aturan PPKM Level 2 di Jakarta, Anak di Bawah 12 Tahun Diizinkan Masuk Bioskop

Aturan PPKM Level 2 di Jakarta, Anak di Bawah 12 Tahun Diizinkan Masuk Bioskop

Megapolitan
PPKM Level 2 di Jakarta, Kapasitas Restoran yang Beroperasi Malam Naik Jadi 50 Persen

PPKM Level 2 di Jakarta, Kapasitas Restoran yang Beroperasi Malam Naik Jadi 50 Persen

Megapolitan
PPKM Level 2 Jakarta, Transportasi Umum Beroperasi dengan Kapasitas 100 Persen

PPKM Level 2 Jakarta, Transportasi Umum Beroperasi dengan Kapasitas 100 Persen

Megapolitan
Bawa Anak ke Tempat Bermain di Mal, Para Orangtua Bawa Baju Ganti Anak hingga Ingatkan Pakai Hand Sanitizer

Bawa Anak ke Tempat Bermain di Mal, Para Orangtua Bawa Baju Ganti Anak hingga Ingatkan Pakai Hand Sanitizer

Megapolitan
PPKM Level 2, Tempat Wisata dan Taman di Jakarta Dibuka dengan Kapasitas 25 Persen

PPKM Level 2, Tempat Wisata dan Taman di Jakarta Dibuka dengan Kapasitas 25 Persen

Megapolitan
Pemprov DKI Jakarta Dorong Perkembangan UMKM lewat Program Jakpreneur

Pemprov DKI Jakarta Dorong Perkembangan UMKM lewat Program Jakpreneur

Megapolitan
Sudah Dibuka, Tempat Bermain di TangCity Mall Ramai Dikunjungi Anak di Bawah 12 Tahun

Sudah Dibuka, Tempat Bermain di TangCity Mall Ramai Dikunjungi Anak di Bawah 12 Tahun

Megapolitan
PPKM Level 2 Jakarta, Resepsi Pernikahan Boleh Digelar dengan Kapasitas 50 Persen

PPKM Level 2 Jakarta, Resepsi Pernikahan Boleh Digelar dengan Kapasitas 50 Persen

Megapolitan
Meski Korban Tak Melapor, Polisi Mestinya Tetap Selidiki Kasus Remaja Dilecehkan Penjaga Warung di Pamulang

Meski Korban Tak Melapor, Polisi Mestinya Tetap Selidiki Kasus Remaja Dilecehkan Penjaga Warung di Pamulang

Megapolitan
Wahana Indoor di TMII Masih Ditutup

Wahana Indoor di TMII Masih Ditutup

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.