Putri Gus Dur Kenang Wimar Witoelar sebagai Sosok yang Menginspirasi dan Berjuang untuk Masyarakat

Kompas.com - 19/05/2021, 18:51 WIB
Makam Mantan Juru Bicara Presiden ke-4 RI, Abdurrahman Wahid (Gus Dur), Wimar Witoela, di TPU Tanah Kusir, Rabu (19/5/2021). KOMPAS.com/Tria SutrisnaMakam Mantan Juru Bicara Presiden ke-4 RI, Abdurrahman Wahid (Gus Dur), Wimar Witoela, di TPU Tanah Kusir, Rabu (19/5/2021).

JAKARTA, KOMPAS.com - Yenny Wahid, putri kedua mantan Presiden Abdurrahman Wahid (Gus Dur), mengenang Wimar Witoelar yang wafat pada Rabu (19/5/2021) sebagai sosok yang menginspirasi dan senantiasa berjuang untuk kepentingan masyarakat banyak.

Wimar pernah menjadi juru bicara pemerintah pada masa kepemimpinan Gus Dur.

"Pak Wimar ini adalah sosok yang menginspirasi, sosok beliau adalah seseorang yang selalu berjuang untuk kepentingan masyarakat banyak," kata Yenny kepada wartawan di TPU Tanah Kusir, Jakarta Selatan, Rabu.

Wimar dimakamkan di TPU Tanah Kusir itu.

Baca juga: Isak Tangis dan Doa Iringi Pemakaman Jenazah Wimar Witoelar di Tanah Kusir

Salah satu hal yang tak lekang dari ingatan Yenny adalah peran besar Wimar di tengah polemik penanganan permasalahan HAM di Timor Leste, saat itu bernama Timor Timur.

Kala itu, kata Yenny, Wimar mendampingi Gus Dur ke Australia untuk membahas masalah HAM di Timor Leste pascareferendum.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Pada saat itu Indonesia masih dikritik soal masalah penanganan HAM di Timor Timur pascareferendum. Masih banyak sekali kecaman terutama dari pihak Australia," ujar Yenny.

Menurut Yenny, Wimar dapat dengan cepat menjalankan perannya sebagai Juru Bicara Pemerintah RI ketika Indonesia mendapatkan banyak kritik dari berbagai negara. Almarhum berupaya memberikan pemahaman kepada dunia internasional mengenai posisi Indonesia dan keinginan untuk melakukan rekonsiliasi kala itu.

"Perannya besar dalam memberikan pemahaman internasional tentang posisi Pemerintah Gus Dur yang menginginkan adanya rekonsiliasi. Menginginkan proses demokrasi berjalan dengan baik di Indonesia," kata Yenny

"Peran Wimar sangat instrumental sekali," ujar Yenny.

Yenny mengaku, banyak kenangan yang tak akan terlupakan dengan Wimar, baik semasa di Istana Negara, maupun dalam kegiatan lain. Bagi Yenny, Wimar merupakan sosok teman yang banyak mengajarkan dan menginspirasinya dalam segala hal.

"Jadi memang Wimar adalah teman intelektual, teman pribadi, teman perjuangan penegakan demokrasi di Indonesia," ujar dia.

Wimar Witoelar tutup usia pada Rabu sekitar pukul 09.00 WIB. Wimar sebelumnya dirawat di RS Pondok Indah karena mengalami sepsis dan multiorgan failure dan dinyatakan kritis sejak 13 Mei 2021.

Jenazahnya dimakamkan di area Blok 468 TPU Tanah Kusir, Jakarta Selatan, sekitar pukul 16.15 WIB.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Di Balik Patung Jakob Oetama yang Sederhana, Pena Berharga  dan Penyertaan Tuhan

Di Balik Patung Jakob Oetama yang Sederhana, Pena Berharga dan Penyertaan Tuhan

Megapolitan
Ada Temuan Pelanggaran Prokes, SDN 05 Jagakarsa Belum Gelar PTM hingga Saat Ini

Ada Temuan Pelanggaran Prokes, SDN 05 Jagakarsa Belum Gelar PTM hingga Saat Ini

Megapolitan
UPDATE 27 September: Bertambah 7 Kasus Covid-19 dan 25 Pasien Sembuh di Tangsel

UPDATE 27 September: Bertambah 7 Kasus Covid-19 dan 25 Pasien Sembuh di Tangsel

Megapolitan
Ketua DPRD DKI Sebut Rapat Bamus Interpelasi Disetujui Tujuh Fraksi

Ketua DPRD DKI Sebut Rapat Bamus Interpelasi Disetujui Tujuh Fraksi

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 Dosis 1 di Depok Capai 1 Juta Penduduk, Masih Kurang 600.000 dari Target

Vaksinasi Covid-19 Dosis 1 di Depok Capai 1 Juta Penduduk, Masih Kurang 600.000 dari Target

Megapolitan
Anggota DPRD DKI Viani Limardi Bantah Gelembungkan Dana Reses yang Dituduhkan PSI

Anggota DPRD DKI Viani Limardi Bantah Gelembungkan Dana Reses yang Dituduhkan PSI

Megapolitan
Januari-September, DLH Temukan 7 TPS Ilegal di Kota Tangerang

Januari-September, DLH Temukan 7 TPS Ilegal di Kota Tangerang

Megapolitan
Seorang Tukang Bangunan Tewas Tersengat Listrik di Duren Sawit

Seorang Tukang Bangunan Tewas Tersengat Listrik di Duren Sawit

Megapolitan
Korban Pelecehan KPI Minta Perlindungan LPSK agar Tak Dilaporkan Balik

Korban Pelecehan KPI Minta Perlindungan LPSK agar Tak Dilaporkan Balik

Megapolitan
Demo di Depan Gedung KPK Berakhir, Polisi dan Mahasiswa Punguti Sampah

Demo di Depan Gedung KPK Berakhir, Polisi dan Mahasiswa Punguti Sampah

Megapolitan
Anggota DPRD DKI Viani Limardi Mengaku Belum Terima Surat Pemecatannya sebagai Kader PSI

Anggota DPRD DKI Viani Limardi Mengaku Belum Terima Surat Pemecatannya sebagai Kader PSI

Megapolitan
Kasus Dugaan Pungli 16 Sekuriti di Kembangan, Pihak Penyedia Jasa Keamanan Turut Diperiksa

Kasus Dugaan Pungli 16 Sekuriti di Kembangan, Pihak Penyedia Jasa Keamanan Turut Diperiksa

Megapolitan
Dipanggil terkait Kasus Dugaan Pungli 16 Sekuriti, Ketua RW di Kembangan Tak Hadir

Dipanggil terkait Kasus Dugaan Pungli 16 Sekuriti, Ketua RW di Kembangan Tak Hadir

Megapolitan
Awasi Aktivitas di 6 TPS Liar yang Disegel, DLH Kota Tangerang Gandeng Satpol PP

Awasi Aktivitas di 6 TPS Liar yang Disegel, DLH Kota Tangerang Gandeng Satpol PP

Megapolitan
Kasus Bayi Dijadikan Manusia Silver di Tangsel, Polisi Diminta Ikut Aktif Cegah Eksploitasi Anak

Kasus Bayi Dijadikan Manusia Silver di Tangsel, Polisi Diminta Ikut Aktif Cegah Eksploitasi Anak

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.