Di Balik Rumah di Tengah Jalan Raya Batuceper: Pernah Ditabrak, Tak Digusur karena Sengketa Tanah

Kompas.com - 04/06/2021, 06:11 WIB
Rumah Anwar Hidayat. Kediamannya menjorok di Jalan Maulana Hasanudin, Poris Gaga, Batuceper, Kota Tangerang. KOMPAS.com/MUHAMMAD NAUFALRumah Anwar Hidayat. Kediamannya menjorok di Jalan Maulana Hasanudin, Poris Gaga, Batuceper, Kota Tangerang.
|

TANGERANG, KOMPAS.com - Sebuah rumah di Poris Gaga, Batuceper, Kota Tangerang, kerap ditabrak pengendara lantaran lokasinya berada di tengah jalan raya.

Pantauan Kompas.com, rumah milik Anwar Hidayat itu lokasinya menjorok ke Jalan Maulana Hasanudin, Poris Gaga.

Baca juga: Kisah tentang Rumah yang Berdiri di Tengah Jalan Raya di Batuceper, Bagaimana Bisa Terjadi?

Di antara rumah-rumah lain yang berada di sisi kanan dan kirinya, rumah Anwar menjorok ke jalan raya sekitar enam meter.

Lokasi rumahnya yang menjorok itu membuat pengendara dapat dengan mudah melihat kediaman Anwar, bahkan dari kejauhan.

Kecelakaan yang kerap terjadi

Anwar mengaku sering menyaksikan kecelakaan lalu lintas di sekitar kediamannya.

Kecelakaan itu kerap terjadi lantaran lokasi rumah Anwar yang menjorok ke jalan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Salah satu yang terparah, kata dia, terjadi pada 2014.

Saat itu, seorang pengendara mobil tiba-tiba menabrak bagian depan rumah Anwar dari arah selatan.

"Sebabnya, dia memang mengantuk. Yang kedua, memang tercium alkohol dari dia. Saksinya itu dari beberapa ojek. Kejadian dini hari sekitar jam 03.00 sampai jam 04.00 WIB," papar Anwar saat ditemui di rumahnya, Kamis (3/6/2021).

"Kerugian kurang lebih Rp 17 juta. Alhamdulillah di-cover sama dia. Saya enggak nuntut apa-apa, karena emang kerugiannya cuma materiil saja," sambungnya.

Baca juga: Ada Rumah di Tengah Jalan Raya di Batuceper, Pemilik Mengaku Gara-gara Sertifikat Rumah Dibawa Kabur

Kecelakaan lain yang terjadi, mobil yang diparkir Anwar di sisi utara kediamannya tiba-tiba saja ditabrak seorang pengendara sepeda motor dari arah utara.

Menurut Anwar, si pengendara motor baru kembali setelah berbelanja.

Belanjaan si pengendara motor itu terlalu memenuhi kendaraannya sehingga dia kesusahan untuk berbelok.

"Jadi, cuma bisa lurus saja dia, terus nabrak mobil saya. Itu juga di-cover sama dia," tutur Anwar.

Baca juga: Mobil Fortuner Tabrak Gerobak Sate di Blok A, Korban: Anak Saya Nangis, Dia Kejang

Selain itu, kerap terjadi pula pengendara motor yang terpeleset di sekitar rumah Anwar.

Sekitar tiga bulan lalu, ada seorang pengendara motor yang menabrak trotoar kecil di depan rumah Anwar.

"Kecelakaan-kecelakaan kecil itu emang sering terjadi," katanya.

Keresahan dan kekhawatiran Anwar

Selain sering terjadi kecelakaan di sekitar kediamannya, Anwar sekeluarga kerap merasa resah.

"Karena apa, ya, namanya kami keluar rumah itu langsung pinggir jalan. Tidak ada halaman, tidak ada apa pun," papar dia.

"Jadi, ya sangat mengkhawatirkan," sambungnya.

Polusi udara serta polusi suara juga menjadi hal yang dia resahkan.

Terlebih lagi, tiap sore hari, jalan tersebut dipadati oleh kendaraan.

"Kalau sore di sini macet. Ya mau enggak mau, saya udah pusing, ya saya masuk ke dalam karena polusi dan kebisingan. Karena sudah terlampau lama, sudah familiar dengan kebisingan itu," ungkap Anwar.

Baca juga: Kemenhub Buat Aturan Baru soal Transportasi Udara, Bandara Soekarno-Hatta Bersiap

Dia menambahkan, di rumah tersebut ada beberapa anak di bawah umur, termasuk tiga putranya.

Putra paling tuanya berumur 13 tahun, sedangkan yang bungsu berumur 6 tahun.

Anwar mengaku khawatir bila anak-anaknya tertabrak jika keluar rumah tanpa pengawasan orang yang lebih tua.

"Ya saya bilangin, kalau keluar rumah itu melipir dulu ke pinggir, jangan langsung ke depan," ucap dia.

Beruntungnya, selama ini Anwar sekeluarga tidak pernah mengalami kejadian yang tidak diinginkan atau terluka karena tertabrak kendaraan.

"Saya selalu tegas agar mereka selalu berhati-hati, tapi alhamdulillah selama ini belum pernah kejadian apa-apa," tuturnya.

Trik atasi polusi

Anwar menuturkan, dia sengaja menanam sebuah pohon yang cukup besar di depan rumahnya untuk meminimalisasi polusi udara.

Sementara itu, untuk menangani polusi suara atau kebisingan, dia memasang pintu kaca yang cukup tebal.

"Ya sebagai peredam kebisingan. Jadi emang pake pintu yang tebal," ucapnya.

"Ini tanam tanaman juga buat peredam suara. Bisa juga buat polusi udaranya," imbuh Anwar.

Bagaimana bisa di tengah jalan?

Anwar bercerita, rumahnya yang memakan jalan raya itu terjadi secara tidak sengaja.

Dia menyebutkan, pada 2004, sertifikat rumahnya digadaikan oleh seorang oknum ke salah satu bank.

Kemudian, pada 2007, Wahidin Halim, yang saat itu menjabat sebagai Wali Kota Tangerang, tengah melebarkan Jalan Maulana Hasanudin.

Dalam program tersebut, sederet rumah di jalan itu digusur oleh Pemerintah Kota (Pemkot) Tangerang.

Baca juga: Dishub DKI Sebut Angka Kasus Covid-19 Jadi Faktor Utama Keputusan Kebijakan Ganjil-Genap

Kemudian, saat Anwar hendak meminta kembali sertifikat rumah dia, oknum yang membawa dokumen itu telanjur kabur.

Lantas, tanah yang menjadi lokasi rumah Anwar menjadi tanah sengketa.

Pihak Pemkot Tangerang dan Anwar membawa kasus tersebut ke ranah perdata dan saat ini Pengadilan Negeri (PN) Tangerang tengah memproses persoalan tersebut.

"Mudah-mudahan urusannya segera selesai, karena di sini kami kan korbannya, karena sertifikatnya digadaikan oknum ke bank," papar Anwar.

Anwar terima bila digusur

Dia mengaku tidak masalah bila rumahnya digusur Pemkot Tangerang.

Saat ini, dia tengah menunggu keputusan PN Tangerang terkait tanahnya yang disengketakan.

"Enggak masalah. Silakan digusur enggak apa-apa. Kami bijaksana, kami tidak membangkang. Enggak punya kepentingan apa-apa juga," papar Anwar.



Video Rekomendasi

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Perawatan Jaringan, Pelayanan Adminduk Kabupaten Bekasi Offline Sepekan Kedepan

Perawatan Jaringan, Pelayanan Adminduk Kabupaten Bekasi Offline Sepekan Kedepan

Megapolitan
Sudah Dua Jam, Pasar Swalayan di Cilandak KKO Masih Terbakar

Sudah Dua Jam, Pasar Swalayan di Cilandak KKO Masih Terbakar

Megapolitan
Selain Pasar Swalayan, Toko Parfum hingga Toko Handphone di Cilandak KKO Terbakar

Selain Pasar Swalayan, Toko Parfum hingga Toko Handphone di Cilandak KKO Terbakar

Megapolitan
Sejumlah Titik di Bintaro Gelap dan Rawan Pembegalan, Polisi Minta Penerangan Jalan Ditambah

Sejumlah Titik di Bintaro Gelap dan Rawan Pembegalan, Polisi Minta Penerangan Jalan Ditambah

Megapolitan
Pohon Tumbang di Stasiun Depok, Perjalanan KRL Terganggu

Pohon Tumbang di Stasiun Depok, Perjalanan KRL Terganggu

Megapolitan
UPDATE 21 September: Bertambah 20 Kasus Covid-19 di Tangsel

UPDATE 21 September: Bertambah 20 Kasus Covid-19 di Tangsel

Megapolitan
Pasar Swalayan Terbakar, Arus Lalu Lintas Jalan Cilandak KKO Lumpuh Total

Pasar Swalayan Terbakar, Arus Lalu Lintas Jalan Cilandak KKO Lumpuh Total

Megapolitan
Jambret Pesepeda di Taman Sari Sudah Enam Kali Beraksi

Jambret Pesepeda di Taman Sari Sudah Enam Kali Beraksi

Megapolitan
Terlibat Tawuran Antargeng, Tiga Remaja di Bekasi Diamankan Polisi

Terlibat Tawuran Antargeng, Tiga Remaja di Bekasi Diamankan Polisi

Megapolitan
Wagub DKI Minta Masyarakat Waspada Gelombang Ketiga Covid-19

Wagub DKI Minta Masyarakat Waspada Gelombang Ketiga Covid-19

Megapolitan
Pasar Swalayan di Cilandak KKO Terbakar

Pasar Swalayan di Cilandak KKO Terbakar

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 Malam Hari, Sasar Pegawai yang Susah Tinggalkan Pekerjaan di Siang Hari

Vaksinasi Covid-19 Malam Hari, Sasar Pegawai yang Susah Tinggalkan Pekerjaan di Siang Hari

Megapolitan
Hujan Lebat dan Angin Kencang di Depok, Pohon-pohon Tumbang, Papan Reklame Roboh

Hujan Lebat dan Angin Kencang di Depok, Pohon-pohon Tumbang, Papan Reklame Roboh

Megapolitan
Minim Penerangan Jadi Alasan Begal Incar Korban di Kawasan Bintaro

Minim Penerangan Jadi Alasan Begal Incar Korban di Kawasan Bintaro

Megapolitan
Hujan Deras dan Angin Kencang di Depok, Pohon Tumbang Timpa Pagar dan Mobil

Hujan Deras dan Angin Kencang di Depok, Pohon Tumbang Timpa Pagar dan Mobil

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.