Pedagang Pecel Lele di Pasar Minggu Nyaris Disiram Minyak Goreng Mendidih oleh Sekelompok Orang

Kompas.com - 07/06/2021, 14:04 WIB
Lokasi tempat perusakan dan pembacokan di warung pecel lele di Jalan Raya Pasar Minggu, Pejaten Barat, Pasar Minggu, Jakarta Selatan. Foto diambil pada Senin (7/6/2021) dini hari. KOMPAS.com/WAHYU ADITYO PRODJOLokasi tempat perusakan dan pembacokan di warung pecel lele di Jalan Raya Pasar Minggu, Pejaten Barat, Pasar Minggu, Jakarta Selatan. Foto diambil pada Senin (7/6/2021) dini hari.

JAKARTA, KOMPAS.com - Sekelompok orang terlibat cekcok dan melakukan pengancaman serta perusakan warung pecel lele di Jalan Raya Pasar Minggu, Pejaten Barat, Jakarta Selatan pada Sabtu (5/6/2021) malam.

Seorang sopir yang tengah makan di warung pecel lele tersebut turut menjadi korban pembacokan dalam keributan itu. Bahkan, minyak goreng mendidih yang ada di wajan nyaris disiramkan kepada si pedagang pecel lele.

“Mereka datang langsung obrak-abrik warung tukang pecel lele. Di situ ada tukang pecel lele dua orang. Sama yang dibacok sopir material. Si tukang lele itu mau disiram minyak goreng sama kelompok orang,” ujar salah satu saksi mata, Rahmat (43), ditemui di dekat lokasi pembacokan, Senin (7/6/2021) dini hari.

Baca juga: Sekelompok Orang Bacok Pembeli dan Rusak Warung Pecel Lele di Pasar Minggu

Keributan ini bermula ketika sekelompok orang datang untuk membalas dendam atas aksi baku hantam yang melibatkan anggota mereka dengan seorang pengendara motor.

Dalam adu jotos itu, dua pihak yang bertikai dilerai oleh pedagang pecel lele dan seorang pelanggan yang sedang makan di tempat.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tak dinyana, sekelompok orang justru datang kembali ke warung pecel. Mereka mengamuk, memecahkan piring, dan membanting termos nasi.

Mereka juga menjatuhkan meja di warung pecel lele ketika si pedagang pecel lele sedang meladeni pembeli yang datang ke warungnya. Namun, pemotor yang terlibat cekcok sudah tak ada di lokasi.

Baca juga: Pembeli Pecel Lele di Pasar Minggu Dibacok karena Lerai Pemotor Cekcok, Alami Luka di Leher hingga Paha

“Wajan minyak ditumpahin. Termos nasi diterbalikkin sampai berantakan. Motor juga diterbalikkin, enggak tahu (motor) punya siapa. Si dua tukang pecel lari kabur ke arah saya minta bantuan,” ujar Rahmat.

Perusakan juga menyebabkan api dari kompor pecel lele membakar selang tabung gas. Orang-orang di sekitar berteriak saat menyaksikan kobaran api.

“Apinya gede. Selang terbakar. Saya matikan kompornya, kan selang terbakar. Saya kan pernah belajar sama pemadam, regulator saya cabut. Ojol siram apinya pakai air,” ujar Rahmat.

Baca juga: [POPULER JABODETABEK] Pembacokan Pembeli Pecel Lele di Pasar Minggu | Alasan Dishub DKI Larang Pesepeda Selain Road Bike Lintasi JLNT Kampung Melayu-Tanah Abang

Halaman:


Video Rekomendasi

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemkot Tangsel Targetkan Pemotongan Tiang di Tengah Jalan WR Supratman Rampung Dua Pekan

Pemkot Tangsel Targetkan Pemotongan Tiang di Tengah Jalan WR Supratman Rampung Dua Pekan

Megapolitan
UPDATE 22 September: Tangsel Catat Penambahan 18 Kasus Covid-19

UPDATE 22 September: Tangsel Catat Penambahan 18 Kasus Covid-19

Megapolitan
Saat Biarawan Gereja yang Cabuli Anak Panti Akhirnya Diadili dan Proses Panjang di Baliknya

Saat Biarawan Gereja yang Cabuli Anak Panti Akhirnya Diadili dan Proses Panjang di Baliknya

Megapolitan
Prakiraan Cuaca Hari Ini: Sebagian Jabodetabek Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Hari Ini: Sebagian Jabodetabek Hujan Ringan

Megapolitan
Bruder Angelo Disidang karena Pencabulan Anak, Pengacara Korban: Ini Sejarah di Indonesia

Bruder Angelo Disidang karena Pencabulan Anak, Pengacara Korban: Ini Sejarah di Indonesia

Megapolitan
Pengelola Minimarket Minta Waktu Jalankan Seruan Gubernur soal Iklan Rokok

Pengelola Minimarket Minta Waktu Jalankan Seruan Gubernur soal Iklan Rokok

Megapolitan
KA Walahar, KA Jatiluhur, KA Siliwangi Kembali Beroperasi, Ini Syarat Calon Penumpang

KA Walahar, KA Jatiluhur, KA Siliwangi Kembali Beroperasi, Ini Syarat Calon Penumpang

Megapolitan
Kembali Beroperasi, Ini Jadwal KA Lokal Walahar, Jatiluhur, dan Siliwangi

Kembali Beroperasi, Ini Jadwal KA Lokal Walahar, Jatiluhur, dan Siliwangi

Megapolitan
Mobil VW Terbakar di Perempatan Ragunan

Mobil VW Terbakar di Perempatan Ragunan

Megapolitan
Satpol PP Jakpus Tertibkan 45 Lokasi yang Terpasang Iklan Rokok

Satpol PP Jakpus Tertibkan 45 Lokasi yang Terpasang Iklan Rokok

Megapolitan
Pengacara Korban Berharap Bruder Angelo Dihukum Maksimal

Pengacara Korban Berharap Bruder Angelo Dihukum Maksimal

Megapolitan
Cara Anies Antisipasi Gelombang Ketiga Covid-19 di Jakarta

Cara Anies Antisipasi Gelombang Ketiga Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Ini Lima Kawasan Prioritas Penataan Pemkot Jakbar

Ini Lima Kawasan Prioritas Penataan Pemkot Jakbar

Megapolitan
Produsen Tembakau Sintetis di Bogor Kemas Barang Siap Edar Dalam Bungkusan Pakan Burung

Produsen Tembakau Sintetis di Bogor Kemas Barang Siap Edar Dalam Bungkusan Pakan Burung

Megapolitan
Anies: 31.969 Jenazah Dimakamkan dengan Protokol Covid-19 Selama Pandemi

Anies: 31.969 Jenazah Dimakamkan dengan Protokol Covid-19 Selama Pandemi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.