Kompas.com - 19/06/2021, 11:23 WIB
Pesepeda road bike kembali melintasi Jalan Layang Non Tol (JLNT) Kampung Melayu-Tanah Abang setelah mendapatkan protes dari koalisi masyarakat, salah satunya Bike 2 Work, beberapa waktu lalu. Hal tersebut terlihat di JLNT pada Sabtu (19/6/2021) pagi. KOMPAS.com/Muhamad Isa BustomiPesepeda road bike kembali melintasi Jalan Layang Non Tol (JLNT) Kampung Melayu-Tanah Abang setelah mendapatkan protes dari koalisi masyarakat, salah satunya Bike 2 Work, beberapa waktu lalu. Hal tersebut terlihat di JLNT pada Sabtu (19/6/2021) pagi.

JAKARTA, KOMPAS.com - Sejumlah pesepeda road bike mengaku tak khawatir saat gowes bersamaan dengan mobil di Jalan Layang Non Tol (JLNT) Kampung Melayu-Tanah Abang, Jakarta, Sabtu (19/6/2021) pagi.

Pemprov DKI Jakarta melanjutkan kebijakan lintasan bagi pesepeda road bike di Jalan Layang Non Tol (JLNT) Kampung Melayu-Tanah Abang.

Namun, para pesepeda road bike melitas bersamaan dengan mobil hingga truk.

Salah seorang pesepeda road bike, Ferdi Y Raditya (20) mengaku tidak merasa terganggu meski gowes dalam satu jalur dengan kendaraan bermotor seperti mobil dan truk.

"Rata-rata untuk kendaraan transportasi lain ada di sebelah kanan dan para pesepeda di sebelah kiri. Kalau saya pribadi tidak terganggu saya," kata Ferdi saat ditemui di kawasan Karet Bivak, Jakarta, Sabtu.

Baca juga: Sabtu Pagi, Pesepeda Road Bike Melintas Bareng Mobil di JLNT Casablanca

Ferdi mengatakan, tidak ada peringatan dari petugas terhadap pesepeda road bike mengenai jalan yang harus dilalui saat gowes bersamaan dengan mobil.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Hanya saja, kata Ferdi, para pesepeda dan pengendara mobil atau truk sama-sama sadar diri. Sepeda melintas pada jalur kiri, sedangkan kendaraan bermotor pada sisi kanan.

"Kita juga sebagai pesepeda road bike yang diperbolehkan melintas di sini tetap tahu diri sih untuk melintasi ini. Mungkin kalau kita sedikit ke kanan juga bakal mengganggu pengendara yang lain," kata Ferdi.

Pesepeda road bike lainnya, Audi, mengaku selama ini tidak terganggu saat gowes di JLNT meski harus melintas bersamaan dengan kendaraan lain.

"Ini sudah dua kali di hari Sabtu saya gowes kondisinya seperti ini, untuk rasa khawatir tdak ada karena kita jalan di jalur kiri," kata Audi.

Halaman:


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sedang Naik Motor, Seorang Pemuda Dibacok di Antasari hingga Sempat Kritis

Sedang Naik Motor, Seorang Pemuda Dibacok di Antasari hingga Sempat Kritis

Megapolitan
Alasan Pemprov DKI Wajibkan Pengunjung Salon, Hotel, dan Restoran Harus Sudah Divaksin

Alasan Pemprov DKI Wajibkan Pengunjung Salon, Hotel, dan Restoran Harus Sudah Divaksin

Megapolitan
Dari Restoran hingga Salon, Ini Tempat-tempat yang Wajibkan Pengunjung Tunjukkan Sertifikat Vaksin

Dari Restoran hingga Salon, Ini Tempat-tempat yang Wajibkan Pengunjung Tunjukkan Sertifikat Vaksin

Megapolitan
UI Masuk 10 Besar Kampus Terbaik di Asia Tenggara Versi Webometrics 2021

UI Masuk 10 Besar Kampus Terbaik di Asia Tenggara Versi Webometrics 2021

Megapolitan
Gelar Pesta Ulang Tahun Saat PPKM, Seleb TikTok Berurusan dengan Polisi

Gelar Pesta Ulang Tahun Saat PPKM, Seleb TikTok Berurusan dengan Polisi

Megapolitan
Cemburu Berujung Maut, Suami Hantam Kepala Istrinya dengan Linggis hingga Tewas

Cemburu Berujung Maut, Suami Hantam Kepala Istrinya dengan Linggis hingga Tewas

Megapolitan
Viral Bansos Tunai Dikutip untuk Servis Ambulans Lingkungan, Ketua RW di Depok Kembalikan Seluruh Pungutan

Viral Bansos Tunai Dikutip untuk Servis Ambulans Lingkungan, Ketua RW di Depok Kembalikan Seluruh Pungutan

Megapolitan
Fakta Mensos Risma Terima Aduan Pungli Bansos Saat Sidak ke Kota Tangerang

Fakta Mensos Risma Terima Aduan Pungli Bansos Saat Sidak ke Kota Tangerang

Megapolitan
Mulai Hari Ini, Bansos Beras Disalurkan kepada 1 Juta KK di DKI

Mulai Hari Ini, Bansos Beras Disalurkan kepada 1 Juta KK di DKI

Megapolitan
Viral Potongan BST untuk Bensin Ambulans di Depok, Ini Klarifikasi Ketua RW

Viral Potongan BST untuk Bensin Ambulans di Depok, Ini Klarifikasi Ketua RW

Megapolitan
Senjakala Pasar Tanah Abang: Pengunjung Sepi, Kios Diobral Murah

Senjakala Pasar Tanah Abang: Pengunjung Sepi, Kios Diobral Murah

Megapolitan
UPDATE 28 Juli: Tambah 350 Kasus di Kota Tangerang, 6.796 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 28 Juli: Tambah 350 Kasus di Kota Tangerang, 6.796 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
UPDATE 28 Juli: Pasien Covid-19 di Depok Turun Drastis, tapi Kasus Kematian Tinggi

UPDATE 28 Juli: Pasien Covid-19 di Depok Turun Drastis, tapi Kasus Kematian Tinggi

Megapolitan
Pemkot Jaktim Cari Cara Selesaikan Banjir akibat Luapan PHB Sulaeman di Cipinang Melayu

Pemkot Jaktim Cari Cara Selesaikan Banjir akibat Luapan PHB Sulaeman di Cipinang Melayu

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG Hari Ini: Jabodetabek Bebas Hujan, Suhu Udara Cukup Tinggi

Prakiraan Cuaca BMKG Hari Ini: Jabodetabek Bebas Hujan, Suhu Udara Cukup Tinggi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X