Kompas.com - 21/06/2021, 08:48 WIB
Garap Pembagunan MRT Fase 2A, Menara Jam Thamrin Akan Direlokasi MRT JakartaGarap Pembagunan MRT Fase 2A, Menara Jam Thamrin Akan Direlokasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Kerumitan dalam proses pembangunan transportasi rel bawah tanah di tengah Kota Jakarta tidak hanya dalam aspek pengeboran.

Problem yang sama juga terjadi di permukaan tanah, yakni ketika proyek pembangunan MRT fase 2 mulai menyentuh Tugu Jam Thamrin, cagar budaya yang menjadi saksi sejarah kota berusia 494 tahun ini.

Tugu yang berdiri di tengah-tengah bangunan tinggi Ibu Kota Jakarta itu termasuk salah satu cagar budaya yang harus tetap berdiri, meskipun di bawahnya sedang ada pembangunan stasiun MRT terpanjang, yaitu Stasiun Thamrin.

"Itu kan bagian dari cagar budaya, itu treatment-nya pun beda. Ini harus diapain nih, katakanlah kalau dipindahkan apa strukturnya masih kuat? Takutnya kalau dipindahkan malah rontok kan," kata Plt Corporate Secretary Division Head PT MRT Jakarta Ahmad Pratomo saat dihubungi melalui telepon, Kamis (17/6/2021).

Baca juga: Ada Proyek MRT, Tugu Jam Thamrin Bakal Direlokasi Sementara

Sebenarnya apa yang spesial dari tugu jam tua di tengah jalan Ibu Kota ini?

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pratomo menjelaskan, bangunan tua ini berdiri sejak awal Mei 1969. Saat itu Pemerintah Provinsi DKI Jakarta membangun tugu jam raksasa yang tepat berada di persimpangan Jalan MH Thamrin dan Jalan Kebon Sirih.

Bangunan ini memiliki penampang berukuran 1,7 meter x 1,7 meter dengan tinggi tugu 12,5 meter.

Di atas tugu dipasang sebuah jam Swiss. Pembangunan selesai dan Menara Jam Thamrin resmi berdentang pada Sabtu pagi, 21 Juni 1969.

Karya anak bangsa pasca-kemerdekaan

Ketua Tim Ahli Cagar Budaya Nasional Junus Satrio Atmojo mengatakan, Tugu Jam Thamrin adalah sebuah karya penting dari bangsa Indonesia.

Tugu itu digambarkan sebagai bangunan lama atas pemikiran dari elite pemerintahan di Jakarta pada tahun 1960-an.

Halaman:


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mayat Seorang Pria Ditemukan Mengapung di Bendungan ATR Bekasi

Mayat Seorang Pria Ditemukan Mengapung di Bendungan ATR Bekasi

Megapolitan
Viral, Video Anak Kecil Curi Uang dari Kotak Amal di Kalideres

Viral, Video Anak Kecil Curi Uang dari Kotak Amal di Kalideres

Megapolitan
Update 27 Juli: Kabupaten Bekasi Catat 285 Kasus Baru Covid-19

Update 27 Juli: Kabupaten Bekasi Catat 285 Kasus Baru Covid-19

Megapolitan
Sepekan Terakhir, 78.236 KK di Kota Tangerang Terima BST dari Kemensos

Sepekan Terakhir, 78.236 KK di Kota Tangerang Terima BST dari Kemensos

Megapolitan
Pendaftaran Penerima Dana Gerakan 'Bagi Rata' Akan Dibuka Lagi Senin Depan

Pendaftaran Penerima Dana Gerakan 'Bagi Rata' Akan Dibuka Lagi Senin Depan

Megapolitan
Polisi Temukan Benda yang Dipakai Dalam Pembunuhan di Jagakarsa

Polisi Temukan Benda yang Dipakai Dalam Pembunuhan di Jagakarsa

Megapolitan
Polisi Akan Periksa Hotel RedDoorz Setelah Digerebek Terkait Kerumunan

Polisi Akan Periksa Hotel RedDoorz Setelah Digerebek Terkait Kerumunan

Megapolitan
Wagub DKI: Soal Waktu Makan Maksimal 20 Menit, Tak Mungkin Kami Tempatkan Petugas di Warteg

Wagub DKI: Soal Waktu Makan Maksimal 20 Menit, Tak Mungkin Kami Tempatkan Petugas di Warteg

Megapolitan
Seorang Suami Diduga Bunuh Istrinya di Jagakarsa, Jakarta Selatan

Seorang Suami Diduga Bunuh Istrinya di Jagakarsa, Jakarta Selatan

Megapolitan
Ombudsman Kritik Penerapan PPKM Level 4 di Kota Tangerang, 2 Posko Penyekatan Kosong Tanpa Polisi

Ombudsman Kritik Penerapan PPKM Level 4 di Kota Tangerang, 2 Posko Penyekatan Kosong Tanpa Polisi

Megapolitan
Polisi Tangkap 2 Pemalsu Surat Hasil Tes Swab PCR di Jakarta Selatan

Polisi Tangkap 2 Pemalsu Surat Hasil Tes Swab PCR di Jakarta Selatan

Megapolitan
Tangsel Catat 7.323 Pasien Covid-19 Masih Dirawat, Terbanyak Selama Pandemi

Tangsel Catat 7.323 Pasien Covid-19 Masih Dirawat, Terbanyak Selama Pandemi

Megapolitan
7 Perusahaan di Jakbar Ditutup karena Wajibkan Karyawan Masuk Kantor padahal Bukan Sektor Esensial

7 Perusahaan di Jakbar Ditutup karena Wajibkan Karyawan Masuk Kantor padahal Bukan Sektor Esensial

Megapolitan
Anies Optimistis Jakarta Lampaui Target Vaksinasi Covid-19 yang Ditetapkan Jokowi

Anies Optimistis Jakarta Lampaui Target Vaksinasi Covid-19 yang Ditetapkan Jokowi

Megapolitan
Mendagri Minta Wali Kota Tangsel Segara Pahami Penanggulangan Covid-19

Mendagri Minta Wali Kota Tangsel Segara Pahami Penanggulangan Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X