Kompas.com - 23/06/2021, 05:38 WIB
Grafik jumlah pasien Covid-19 di Depok sejak pelonggaran PSBB tahun lalu. Terlihat, jumlah pasien Covid-19 bulan Juni (biru) meningkat sangat pesat hingga telah melampaui puncak gelombang pertama dalam waktu singkat. KOMPAS.COM/VITORIO MANTALEANGrafik jumlah pasien Covid-19 di Depok sejak pelonggaran PSBB tahun lalu. Terlihat, jumlah pasien Covid-19 bulan Juni (biru) meningkat sangat pesat hingga telah melampaui puncak gelombang pertama dalam waktu singkat.


DEPOK, KOMPAS.com – Kasus Covid-19 di Kota Depok, Jawa Barat, pernah mencapai puncaknya pada 30 Januari 2021, ditilik dari jumlah kasus aktifnya.

Saat itu, Depok mencatat total 5.011 pasien sedang menjalani isolasi dan perawatan akibat terpapar Covid-19, terbanyak sejak pandemi melanda pada awal Maret 2020.

Rumah sakit-rumah sakit kolaps. Pasien harus mengantre di IGD. Butuh 10 bulan, yakni sejak Maret 2020 sampai Januari 2021, bagi Depok untuk tiba di titik yang amat gawat itu.

Baca juga: [GRAFIK] 639 Kasus Baru Hari Ini, Pasien Covid-19 Depok Lampaui Puncak Gelombang Pertama

Setelahnya, temuan kasus Covid-19 melandai sehingga grafik jumlah pasien Covid-19 otomatis menurun.

Penurunan ini dapat dianggap pencapaian tersendiri karena 3,5 bulan setelahnya, Depok menorehkan jumlah pasien Covid-19 terendah sejak September 2020, yakni hanya 978 pasien pada 19 Mei 2021.

Namun, keadaan kini sudah berubah jauh. Perjuangan 3,5 bulan menurunkan kasus Covid-19 buyar sudah, karena dalam tempo hanya satu bulan, grafik itu melonjak lagi. Kali ini dengan kemiringan nyaris vertikal.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kenaikan dimulai pada 26 Mei 2021, di mana jumlah pasien Covid-19 di Depok yang mulanya stagnan di kisaran 1.020-1.040 pasien sehari, menjadi 1.099 pasien.

Setelahnya, lonjakan menghebat.

Baca juga: Sekolah Tatap Muka di Depok Batal Digelar jika 5 Juli Kasus Covid-19 Tetap Melonjak

Temuan kasus baru Covid-19 pada Juni 2021 per harinya kembali di atas 100 orang per hari. Angka itu lalu naik jadi 200, 300, 400, 500, hingga mencapai rekor baru pada Minggu (20/6/2021) dengan 653 kasus baru Covid-19 per hari.

Teranyar, Selasa (22/6/2021), Depok mencatat 639 kasus baru Covid-19.

Jumlah pasien Covid-19 di Depok pun terus mendaki hingga 5.189 orang per kemarin, lebih banyak ketimbang catatan 5.011 pasien pada 30 Januari 2021.

Dengan kata lain, berdasarkan jumlah kasus aktifnya, pandemi Covid-19 di Depok sekarang sudah melampaui puncak gelombang pertama.

Positivity rate tes PCR di Depok sudah nyaris mencapai 40 persen. Itu artinya, hampir setiap dua dari lima orang yang dites PCR di Depok terkonfirmasi positif Covid-19.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mayat Seorang Pria Ditemukan Mengapung di Bendungan ATR Bekasi

Mayat Seorang Pria Ditemukan Mengapung di Bendungan ATR Bekasi

Megapolitan
Viral, Video Anak Kecil Curi Uang dari Kotak Amal di Kalideres

Viral, Video Anak Kecil Curi Uang dari Kotak Amal di Kalideres

Megapolitan
Update 27 Juli: Kabupaten Bekasi Catat 285 Kasus Baru Covid-19

Update 27 Juli: Kabupaten Bekasi Catat 285 Kasus Baru Covid-19

Megapolitan
Sepekan Terakhir, 78.236 KK di Kota Tangerang Terima BST dari Kemensos

Sepekan Terakhir, 78.236 KK di Kota Tangerang Terima BST dari Kemensos

Megapolitan
Pendaftaran Penerima Dana Gerakan 'Bagi Rata' Akan Dibuka Lagi Senin Depan

Pendaftaran Penerima Dana Gerakan 'Bagi Rata' Akan Dibuka Lagi Senin Depan

Megapolitan
Polisi Temukan Benda yang Dipakai Dalam Pembunuhan di Jagakarsa

Polisi Temukan Benda yang Dipakai Dalam Pembunuhan di Jagakarsa

Megapolitan
Polisi Akan Periksa Hotel RedDoorz Setelah Digerebek Terkait Kerumunan

Polisi Akan Periksa Hotel RedDoorz Setelah Digerebek Terkait Kerumunan

Megapolitan
Wagub DKI: Soal Waktu Makan Maksimal 20 Menit, Tak Mungkin Kami Tempatkan Petugas di Warteg

Wagub DKI: Soal Waktu Makan Maksimal 20 Menit, Tak Mungkin Kami Tempatkan Petugas di Warteg

Megapolitan
Seorang Suami Diduga Bunuh Istrinya di Jagakarsa, Jakarta Selatan

Seorang Suami Diduga Bunuh Istrinya di Jagakarsa, Jakarta Selatan

Megapolitan
Ombudsman Kritik Penerapan PPKM Level 4 di Kota Tangerang, 2 Posko Penyekatan Kosong Tanpa Polisi

Ombudsman Kritik Penerapan PPKM Level 4 di Kota Tangerang, 2 Posko Penyekatan Kosong Tanpa Polisi

Megapolitan
Polisi Tangkap 2 Pemalsu Surat Hasil Tes Swab PCR di Jakarta Selatan

Polisi Tangkap 2 Pemalsu Surat Hasil Tes Swab PCR di Jakarta Selatan

Megapolitan
Tangsel Catat 7.323 Pasien Covid-19 Masih Dirawat, Terbanyak Selama Pandemi

Tangsel Catat 7.323 Pasien Covid-19 Masih Dirawat, Terbanyak Selama Pandemi

Megapolitan
7 Perusahaan di Jakbar Ditutup karena Wajibkan Karyawan Masuk Kantor padahal Bukan Sektor Esensial

7 Perusahaan di Jakbar Ditutup karena Wajibkan Karyawan Masuk Kantor padahal Bukan Sektor Esensial

Megapolitan
Anies Optimistis Jakarta Lampaui Target Vaksinasi Covid-19 yang Ditetapkan Jokowi

Anies Optimistis Jakarta Lampaui Target Vaksinasi Covid-19 yang Ditetapkan Jokowi

Megapolitan
Mendagri Minta Wali Kota Tangsel Segara Pahami Penanggulangan Covid-19

Mendagri Minta Wali Kota Tangsel Segara Pahami Penanggulangan Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X