Metamorfosis Kramat Tunggak dan Kalijodo, dari Lokalisasi Jadi Masjid dan Taman

Kompas.com - 24/06/2021, 06:00 WIB
Seorang warga bermain skateboard di ruang terbuka hijau (RTH) Kalijodo, Jakarta, Selasa (7/7/2020). RTH Kalijodo menjadi lokasi yang ramai dikunjungi warga setelah Pemprov DKI membuka kembali sejumlah RTH di Jakarta yang sebelumnya ditutup sementara akibat Covid-19. ANTARA FOTO/WAHYU PUTRO ASeorang warga bermain skateboard di ruang terbuka hijau (RTH) Kalijodo, Jakarta, Selasa (7/7/2020). RTH Kalijodo menjadi lokasi yang ramai dikunjungi warga setelah Pemprov DKI membuka kembali sejumlah RTH di Jakarta yang sebelumnya ditutup sementara akibat Covid-19.

Dalam perencanaan pembangunan JIC, pada Agustus 2002, dilakukan studi komparasi ke Islamic Centre di Mesir, Iran, Inggris, dan Perancis.

Didirikanlah Masjid Jakarta Islamic Centre di Kramat Tunggak. Masjid yang diresmikan pada 4 Maret 2003 itu dirancang arsitek Muhammad Numan, berdiri di atas lahan seluas 109.435 meter persegi, dengan luas bangunan masjid 2.200 meter persegi. Masjid mampu menampung hingga 20.680 jemaah.

JIC kini menjadi simbol perubahan hitam ke putih sebuah struktur sosial. Ingar bingar dunia malam yang melekat di kawasan itu memudar dan digantikan dengan lantunan suara anak-anak melafalkan ayat-ayat Al Quran.

"Kalau kita ingin berubah, kita bisa. Kalau masyarakat menghendaki yang hitam menjadi putih dan pemerintah merespons, tidak ada yang tidak bisa berubah. Contohnya adalah Kramat Tunggak yang sekarang ini menjadi bangunan kompleks Jakarta Islamic Centre," kata Kepala Badan Pengelola Jakarta Islamic Centre saat itu, Djailani, 11 Oktober 2005.

Metamorfosis Kalijodo

Seperti Kramat Tunggak, wajah Kalijodo juga berubah. Bisnis prostitusi tak ada lagi di sana. Tak ada yang menyangka insiden kecelakaan berujung pada penggusuran besar-besaran di Kalijodo.

Hal itu bermula saat mobil Toyota Fortuner yang dikendarai Riki Agung Pratama mengalami kecelakaan pada 8 Februari 2016 pagi. Saat itu, mobil yang berisikan sembilan orang, termasuk Riki, melaju dengan kecepatan 100 kilometer per jam.

Persis di Km 15 Jalan Daan Mogot arah Tangerang, mobil berwarna hitam itu menabrak sepeda motor. Maksud hati menginjak rem, Riki justru menginjak pedal gas. Mobil oleng ke kiri, menabrak marka jalan, hingga terpelanting ke tengah jalan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kecelakaan menewaskan empat orang, dua di antaranya pengendara sepeda motor, sisanya penumpang di dalam mobil. Tujuh orang luka berat, termasuk Riki.

Baca juga: Berkumpul di RTH Kalijodo, Pendukung Ahok Bernyanyi Bersama

Kecelakaan itu terjadi tepat pada malam Tahun Baru Imlek. Setelah diusut, Riki diketahui dalam kondisi tidak siap menyetir mobil. Mahasiswa perguruan tinggi swasta itu baru saja menenggak 10 gelas minuman keras di lokalisasi Kalijodo. Dari situlah, keberadaan Kalijodo mulai dipermasalahkan kembali.

Keesokan harinya, kabar kecelakaan itu sampai ke telinga Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok.

Ahok pun menyoroti lokalisasi Kalijodo yang digunakan Riki dan teman-temannya sebagai tempat mabuk-mabukan yang berujung kecelakaan.

Dengan tegas, Ahok menyatakan keinginannya untuk “membersihkan” kawasan Kalijodo. Ia menilai, lokalisasi Kalijodo tak bermanfaat dan lebih banyak memberikan dampak buruk.

Rencana penertiban kawasan Kaljodo pun bergulir.

Pihak kelurahan hingga pemerintah kota diminta melakukan pendekatan kepada warga. Kalijodo terbagi menjadi dua wilayah, Pemerintah Kota Jakarta Utara dan Jakarta Barat.

Sebelum penertiban dilakukan, surat peringatan pertama (SP1) hingga surat peringatan ketiga (SP3) dilayangkan.

Tito Karnavian yang saat itu menjabat sebagai Kapolda Metro Jaya mengatakan bahwa jajarannya tidak takut masuk ke Kalijodo guna membantu Pemprov DKI.

Pada 12 Februari 2016, Pemkot Jakarta Utara mengeluarkan surat edaran penertiban kawasan prostitusi Kalijodo. Isi surat itu juga menjelaskan latar belakang penertiban, yakni berdasarkan Peraturan Daerah (Perda) Nomor 8 Tahun 2007 tentang Ketertiban Umum, Perda Nomor 7 Tahun 2010 tentang Bangunan dan Wilayah, Instruksi Gubernur Nomor 68 Tahun 2014 tentang Penataan dan Penertiban di Sepanjang Kali, Saluran, dan Jalan Inspeksi, serta Instruksi Gubernur Nomor 8 Tahun 2015 tentang Kegiatan Penertiban Umum.

Halaman:


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hippindo: Kalau Sertifikasi CHSE Gratis Tanpa biaya, Kami Tak Masalah

Hippindo: Kalau Sertifikasi CHSE Gratis Tanpa biaya, Kami Tak Masalah

Megapolitan
Sidang Hoaks Babi Ngepet di Depok, Saksi Mulanya Tak Tahu Barang yang Diambilnya Babi

Sidang Hoaks Babi Ngepet di Depok, Saksi Mulanya Tak Tahu Barang yang Diambilnya Babi

Megapolitan
ART di Kebon Jeruk Curi Brankas Majikannya Saat Ditinggal ke Luar Negeri

ART di Kebon Jeruk Curi Brankas Majikannya Saat Ditinggal ke Luar Negeri

Megapolitan
UPDATE 28 September: Tambah 15 Kasus Covid-19 dan 10 Pasien Sembuh di Tangsel

UPDATE 28 September: Tambah 15 Kasus Covid-19 dan 10 Pasien Sembuh di Tangsel

Megapolitan
Pengakuan Pencuri Motor di Bekasi: Gaji Rp 2 Juta Kurang buat Kebutuhan Sehari-hari

Pengakuan Pencuri Motor di Bekasi: Gaji Rp 2 Juta Kurang buat Kebutuhan Sehari-hari

Megapolitan
Merasa Aman Beraktivitas di Tangsel, Manusia Silver Hanya Ditahan 2 Hari jika Terjaring Razia

Merasa Aman Beraktivitas di Tangsel, Manusia Silver Hanya Ditahan 2 Hari jika Terjaring Razia

Megapolitan
Keluarga Napi Tewas akibat Kebakaran Lapas Tangerang Akan Gugat Pemerintah ke PTUN

Keluarga Napi Tewas akibat Kebakaran Lapas Tangerang Akan Gugat Pemerintah ke PTUN

Megapolitan
Revitalisasi Blok I dan II Pasar Senen Hampir Rampung, 60 Persen Kios Sudah Terjual

Revitalisasi Blok I dan II Pasar Senen Hampir Rampung, 60 Persen Kios Sudah Terjual

Megapolitan
Kebakaran Landa 2 Rumah di 2 Lokasi Berbeda Wilayah Jaktim Hari Ini

Kebakaran Landa 2 Rumah di 2 Lokasi Berbeda Wilayah Jaktim Hari Ini

Megapolitan
6 Keluarga Napi Tewas di Lapas Tangerang Tuntut 2 Hal Ini ke Pemerintah Pusat

6 Keluarga Napi Tewas di Lapas Tangerang Tuntut 2 Hal Ini ke Pemerintah Pusat

Megapolitan
Pasutri yang Ajak Bayi Jadi Manusia Silver di Pamulang Belum Diketahui Keberadaannya

Pasutri yang Ajak Bayi Jadi Manusia Silver di Pamulang Belum Diketahui Keberadaannya

Megapolitan
Sejumlah Pejabat DKI Tinjau Stasiun Tebet Sebelum Besok Diresmikan

Sejumlah Pejabat DKI Tinjau Stasiun Tebet Sebelum Besok Diresmikan

Megapolitan
GPS Kendaraan Curian Aktif, Pencuri 25 Sepeda Motor Terlacak dan Diringkus Polisi

GPS Kendaraan Curian Aktif, Pencuri 25 Sepeda Motor Terlacak dan Diringkus Polisi

Megapolitan
Wali Kota Tangerang Harap Pemerintah Pusat Beri Akses Pemkot Kelola Aplikasi PeduliLindungi

Wali Kota Tangerang Harap Pemerintah Pusat Beri Akses Pemkot Kelola Aplikasi PeduliLindungi

Megapolitan
7 Fraksi Tak Hadiri Rapat Paripurna Interpelasi Formula E, Ketua DPRD DKI: Bukti Tak Berpihak ke Warga

7 Fraksi Tak Hadiri Rapat Paripurna Interpelasi Formula E, Ketua DPRD DKI: Bukti Tak Berpihak ke Warga

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.