Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Profil Kapolda Metro Jaya, Sukses Inisiasi Program Kampung Tangguh hingga "Diboyong" ke Jakarta

Kompas.com - 01/07/2021, 10:38 WIB
Ivany Atina Arbi

Penulis

Sumber Antara

JAKARTA, KOMPAS.com - Hari ini, Kamis (1/7/2021), Indonesia memperingati hari ulang tahun (HUT) ke-75 Bhayangkara yang menjadi momentum bersatunya kepolisian Republik Indonesia.

Semula, saat masa pendudukan Jepang, instansi ini terpisah berdasarkan wilayah.

Adapun pembagiannya adalah sebagai berikut:

  • Kepolisian Jawa dan Madura yang berpusat di Jakarta,
  • Kepolisian Sumatera yang berpusat di Bukittinggi,
  • Kepolisian Wilayah Indonesia Timur yang berpusat di Makassar, dan
  • Kepolisian Kalimantan yang berpusat di Banjarmasin.

Baca juga: Candaan ODGJ Bebas Covid-19 Deddy Corbuzier dan Mongol Berujung Somasi

Pasca kemerdekaan, tepatnya pada tanggal 1 Juli 1946 dikeluarkanlah Penetapan Pemerintah tahun 1946 No. 11/S.D. Djawatan Kepolisian Negara yang bertanggung jawab langsung kepada Perdana Menteri.

Tanggal 1 Juli ini kemudian diperingati setiap tahunnya sebagai Hari Bhayangkara, seperti dilansir humas.polri.go.id.

Nama Bhayangkara sendiri merujuk pada pasukan pengamanan bentukan Pati Gajah Mada untuk melindungi kerajaan Majapahit di Nusantara.

Profil Kapolda Metro Jaya

Momen tahunan ini dapat digunakan untuk mengapresiasi kinerja para "Bhayangkara" yang berkontribusi bagi keamanan dan keselamatan bangsa.

Salah satunya adalah Kepala Kepolisian Daerah Metro Jakarta Raya (Kapolda Metro Jaya) Irjen Pol Mohammad Fadil Imran.

Baca juga: Daftar Terbaru Hotel Isolasi Mandiri di Jakarta Beserta Nomor Telepon yang Bisa Dihubungi

Pria kelahiran Makassar, 14 Agustus 1968 ini dikenal sukses menginisiasi program Kampung Tangguh ketika masih menjabat sebagai Kapolda Jawa Timur.

Program ini berhasil secara signifikan menekan penyebaran Covid-19 di Provinsi yang sempat menjadi sentra penularan Covid-19 di Indonesia.

Tidak lama berselang setelah pelantikannya sebagai Kapolda Jawa Timur pada Mei 2020 lalu, Fadil Imran"diboyong" ke Jakarta pada November 2020 untuk bertugas memimpin Kapolda Metro Jaya.

Keputusan pengangkatannya sebagai Kapolda Metro Jaya tertuang dalam Surat Telegram Kapolri Nomor ST/3222/XI/Kep/2020, sebagaimana dilansir Antara.

Baca juga: Catat, 45 Jalan dan Kawasan di Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi Ditutup Malam Ini

Adapun kiprah Fadil Imran selama berada di instansi kepolisian adalah sebagai berikut:

  • Lulus Akademi Polisi (Akpol) tahun 1991 dan berpengalaman di bidang reserse
  • Menjabat sebagai Kasat III Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya (2008)
  • Menjabat sebagai Kapolres KP3 Tanjung Priok (2008)
  • Menjabat sebagai Wakil Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya (2009)
  • Kasubdit IV Direktorat Tindak Pidana Umum Bareskrim Polri (2011)
  • Menjabat sebagai Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Kepri (2011)
  • Menjabat sebagai Kapolres Metro Jakarta Barat (2013)
  • Menjabat sebagai Analis Kebijakan Madya Bidang Pidana Umum Bareskrim Polri (2015)
  • Menjabat sebagai Direktur Reserse Kriminal Khusus Polda Metro Jaya (2016)
  • Menjabat sebagai Direktur Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri (2018) dan berhasil membongkar sindikat Saracen serta Muslim Cyber Army
  • Menjabat sebagai Kapolda Jawa Timur (2020)
  • Menjabat sebagai Kapolda Metro Jaya (2020)

Baca juga: Arus Keluar Masuk Orang di Jakarta Akan Dibatasi Saat PPKM Darurat

Cikal bakal Kampung Tangguh Nusantara

Program Kampung Tangguh yang saat ini digalakkan di berbagai daerah di Indonesia berawal dari program Kampung Tangguh Semeru yang diinisiasi oleh Fadil Imran.

Berdasarkan catatannya di Kompas.com, Fadil bercerita bahwa program Kampung Tangguh Semeru yang menyasar 1.559 kampung di Jawa Timur merupakan hasil kolaborasi bersama Pangdam V Brawijaya Mayjen TNI Widodo Iryansyah dan beberapa pihak lain.

"(Program ini) Mendapat sambutan positif dari Presiden Joko Widodo, Kapolri, Panglima TNI, sehingga diadopsi menjadi program nasional dengan nama Kampung Tangguh Nusantara," tulisnya.

Di Jakarta, program tersebut dinamai Kampung Tangguh Jaya dan diimplementasikan di semua zona merah penyebaran Covid-19 yang ada di wilayah hukum Polda Metro Jaya.

Baca juga: Daftar RT Zona Merah Covid-19 di Jakarta Timur

Setiap personil yang dikerahkan dalam program tersebut bertugas untuk melakukan 3T, yakni tracing atau pelacakan, testing atau pengetesan dan treatment atau penanganan.

"Mengatasi masalah pandemi ini memang tidak bisa hanya dengan logika berpikir di dalam kotak (in the box) atau hanya bermain di wilayah "comfort zone". Kita harus terus berpikir "out of the box" atau melompat dari kebiasaan konvensional untuk mencari terobosan-terobosan yang strategis dan konstruktif secara berkelanjutan," tegasnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

PAN, PSI, Golkar, dan Demokrat Berkoalisi di Pilkada Bogor 2024, Calon Masih Dirahasiakan

PAN, PSI, Golkar, dan Demokrat Berkoalisi di Pilkada Bogor 2024, Calon Masih Dirahasiakan

Megapolitan
Penjambret iPhone 15 di Depan Hotel Pullman Ditangkap, Ternyata Sudah Beraksi 12 Kali

Penjambret iPhone 15 di Depan Hotel Pullman Ditangkap, Ternyata Sudah Beraksi 12 Kali

Megapolitan
Gembok Rumah Warga Terpaksa Dibobol Damkar Saat Padamkan Kebakaran Pasar Poncol Senen

Gembok Rumah Warga Terpaksa Dibobol Damkar Saat Padamkan Kebakaran Pasar Poncol Senen

Megapolitan
Relakan Dagangan Basah, Nanang Bersyukur Kiosnya di Pasar Poncol Tak Ikut Terbakar

Relakan Dagangan Basah, Nanang Bersyukur Kiosnya di Pasar Poncol Tak Ikut Terbakar

Megapolitan
Langkah PDI-P Untuk Pilkada 2024 di DKI dan Sumut Dinilai Tak Ringan

Langkah PDI-P Untuk Pilkada 2024 di DKI dan Sumut Dinilai Tak Ringan

Megapolitan
Akhir Pelarian Caleg PKS Asal Aceh yang Terlibat Bisnis Narkoba, Buron sejak Maret 2024

Akhir Pelarian Caleg PKS Asal Aceh yang Terlibat Bisnis Narkoba, Buron sejak Maret 2024

Megapolitan
Runutan Polemik Kampung Susun Bayam yang Dimulai sejak Pembangunan JIS

Runutan Polemik Kampung Susun Bayam yang Dimulai sejak Pembangunan JIS

Megapolitan
FBJ Deklarasikan Dukungan untuk Anies Baswedan Maju Jadi Calon Gubernur Jakarta 2024

FBJ Deklarasikan Dukungan untuk Anies Baswedan Maju Jadi Calon Gubernur Jakarta 2024

Megapolitan
Diperkosa Ayah Tiri, Anak di Kemayoran Diberi Rp 5.000 Sambil Diancam Dicelakai jika Mengadu

Diperkosa Ayah Tiri, Anak di Kemayoran Diberi Rp 5.000 Sambil Diancam Dicelakai jika Mengadu

Megapolitan
Perkosa Anak Disabilitas, Pemilik Warung di Kemayoran Beri Rp 10.000 agar Korban Tutup Mulut

Perkosa Anak Disabilitas, Pemilik Warung di Kemayoran Beri Rp 10.000 agar Korban Tutup Mulut

Megapolitan
3 Kios di Pasar Poncol dan Satu Rumah Warga Terbakar, Diduga akibat Korsleting

3 Kios di Pasar Poncol dan Satu Rumah Warga Terbakar, Diduga akibat Korsleting

Megapolitan
Polisi Tetapkan Eks Staf Kelurahan di Tangsel sebagai Tersangka Pemerkosaan Remaja

Polisi Tetapkan Eks Staf Kelurahan di Tangsel sebagai Tersangka Pemerkosaan Remaja

Megapolitan
Terkait Dorongan ke Pilkada Sumut, Pengamat: Ahok Digunakan PDI-P buat Pusat Pemberitaan

Terkait Dorongan ke Pilkada Sumut, Pengamat: Ahok Digunakan PDI-P buat Pusat Pemberitaan

Megapolitan
Saat DPRD DKI Kritik Penyelenggaraan PPDB, Berujung Permohonan Maaf Disdik

Saat DPRD DKI Kritik Penyelenggaraan PPDB, Berujung Permohonan Maaf Disdik

Megapolitan
Setelah 1,5 Tahun Dilaporkan, Pelaku Pemerkosaan Remaja di Tangsel Akhirnya Ditangkap Polisi

Setelah 1,5 Tahun Dilaporkan, Pelaku Pemerkosaan Remaja di Tangsel Akhirnya Ditangkap Polisi

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com