Kompas.com - 06/07/2021, 17:36 WIB
Ilustrasi tabung oksigen Samuel Ramos/Unsplash.comIlustrasi tabung oksigen

TANGERANG, KOMPAS.com - Pihak RSUP Sitanala, Kota Tangerang, harus mengambil sendiri pasokan oksigen ketika banyak pihak yang juga membutuhkan oksigen akibat mengganasnya penularan Covid-19.

Hal tersebut diungkapkan Ketua Satgas Covid-19 RSUP Sitanala Sarwoko saat dikonfirmasi, Selasa (6/7/2021).

RS yang bernaungan di bawah Kementerian Kesehatan (Kemenkes) itu setidaknya membutuhkan sekitar 3.800 meter kubik oksigen per hari untuk pasien Covid-19.

Karena banyak pihak yang juga membutuhkan pasokan oksigen, akhirnya manajemen RS Sitanala harus mengambil sendiri ke pemasok.

Baca juga: RSUP Sitanala Nyatakan Darurat Oksigen, Hampir Semua Pasien Covid-19 Pakai Alat Bantu Napas

Meski demikian, Sarwoko menyebut upaya tersebut belum juga dapat memenuhi kebutuhan oksigen di RS Sitanala.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Pasokan oksigen per hari 3.800 meter kubik. Jadi, tiap hari berjibaku amankan pasokan oksigen ke penyedia oksigen. Kalau tunggu pasokan terlalu lama," paparnya.

Selama ini, menurut Sarwoko, RS Sitanala biasa mengambil tabung oksigen dari dua pemasok.

Baca juga: Pemerintah Diminta Tak Terburu-Buru Buka Opsi Impor Tabung Oksigen

Tak hanya itu saja, dia menyebut ketersediaan tabung oksigen sudah semakin langka di pasaran, bahkan harganya sudah tinggi.

"Tabung sekarang langka. Kalau adapun harganya gila-gilaan," ungkapnya.

Selain itu, kata Sarwoko, pihaknya belum berencana menambahkan tenda darurat untuk menampung pasien Covid-19.

Sebelumnya, RS Sitanala diketahui mendirikan dua tenda darurat yang memiliki daya tampung 22 tempat tidur pada dua pekan lalu.

Baca juga: RSUP Sitanala Terapkan Sistem Buka Tutup Penerimaan Pasien Covid-19

Dari 22 kasur yang ada, lanjut Sarwoko, tak ada satu kasur pun yang kosong.

"Rencana penambahan tenda belum ada," kata dia.

Sore ini, kata Sarwoko, ada delapan orang yang mengantre untuk mendapatkan kasur di RS itu.

Dia mengungkapkan, pihaknya menyediakan sekitar 176 kasur khusus pasien Covid-19 yang terdiri dari 24 kasur di ruang insentive care unit (ICU), 22 kasur di tenda, dan 130 kasur di ruang isolasi.

"ICU ada 24 tempat tidur, tenda 22 tempat tidur, dan isolasi 130 tempat tidur," ucapnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Masih Sosialisasi, Polisi Mulai Tilang Pelanggar Ganjil Genap Mulai Kamis

Masih Sosialisasi, Polisi Mulai Tilang Pelanggar Ganjil Genap Mulai Kamis

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] LRT Jabodebek Tabrakan di Jakarta Timur | Dugaan Penyebab Kecelakaan 2 Transjakarta di Cawang

[POPULER JABODETABEK] LRT Jabodebek Tabrakan di Jakarta Timur | Dugaan Penyebab Kecelakaan 2 Transjakarta di Cawang

Megapolitan
Tukang Kebun Cabuli Anak Majikan Usia 6 Tahun di Kembangan

Tukang Kebun Cabuli Anak Majikan Usia 6 Tahun di Kembangan

Megapolitan
Pemkot Tangsel Klaim Belum Ada Kasus Covid-19 Selama Sekolah Tatap Muka

Pemkot Tangsel Klaim Belum Ada Kasus Covid-19 Selama Sekolah Tatap Muka

Megapolitan
UPDATE 25 Oktober: Tambah 6 Kasus Covid-19 di Tangsel, 98 Pasien Masih Dirawat

UPDATE 25 Oktober: Tambah 6 Kasus Covid-19 di Tangsel, 98 Pasien Masih Dirawat

Megapolitan
Penipuan Modus Jual Black Dollar, WN Nigeria Diduga Terlibat Jaringan Internasional

Penipuan Modus Jual Black Dollar, WN Nigeria Diduga Terlibat Jaringan Internasional

Megapolitan
Disdik Tangsel Sebut Vaksinasi Covid-19 Pelajar Tingkat SMP Sudah 100 Persen

Disdik Tangsel Sebut Vaksinasi Covid-19 Pelajar Tingkat SMP Sudah 100 Persen

Megapolitan
Bocah 13 Tahun di Kembangan Diperkosa 4 Kali hingga Hamil

Bocah 13 Tahun di Kembangan Diperkosa 4 Kali hingga Hamil

Megapolitan
Anies Ceritakan Kondisi Korban Kecelakaan Bus Transjakarta, Ada yang Harus Dioperasi

Anies Ceritakan Kondisi Korban Kecelakaan Bus Transjakarta, Ada yang Harus Dioperasi

Megapolitan
Anies Minta Investigasi Kecelakaan Maut Transjakarta, Tak Ingin Terulang Lagi

Anies Minta Investigasi Kecelakaan Maut Transjakarta, Tak Ingin Terulang Lagi

Megapolitan
DPRD Depok Godok 4 Raperda Baru, Salah Satunya Tentang Pesantren

DPRD Depok Godok 4 Raperda Baru, Salah Satunya Tentang Pesantren

Megapolitan
Pemkot Tangsel Bakal Izinkan Kantin Sekolah Beroperasi Saat PTM Terbatas

Pemkot Tangsel Bakal Izinkan Kantin Sekolah Beroperasi Saat PTM Terbatas

Megapolitan
Anies: Seluruh Biaya Pengobatan Korban Kecelakatan Bus Transjakarta Akan Ditanggung

Anies: Seluruh Biaya Pengobatan Korban Kecelakatan Bus Transjakarta Akan Ditanggung

Megapolitan
Kamar Kos Penagih Pinjol Ilegal Digerebek, Polisi: Korban Pinjam Rp 1 Juta, Bayar Rp 2 Juta, Ditagih Rp 20 Juta

Kamar Kos Penagih Pinjol Ilegal Digerebek, Polisi: Korban Pinjam Rp 1 Juta, Bayar Rp 2 Juta, Ditagih Rp 20 Juta

Megapolitan
Polisi Gerebek Kos-kosan Tempat Penagih Pinjol Ilegal Bekerja, 4 Orang Ditangkap

Polisi Gerebek Kos-kosan Tempat Penagih Pinjol Ilegal Bekerja, 4 Orang Ditangkap

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.