Separah Apa Kondisi Covid-19 di Jakarta? Pasien 10 Kali Lebih Banyak dari Kapasitas RS

Kompas.com - 15/07/2021, 11:51 WIB
Pasien COVID-19 menggunakan selang oksigen di dalam kompleks Rumah Sakit Darurat Covid-19 Wisma Atlet (28/06). Getty ImagesPasien COVID-19 menggunakan selang oksigen di dalam kompleks Rumah Sakit Darurat Covid-19 Wisma Atlet (28/06).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kondisi Covid-19 di Indonesia, termasuk DKI Jakarta, sudah sangat mengkhawatirkan hingga menjadi perhatian kalangan internasional.

Sejumlah negara, seperti Arab Saudi, Taiwan, dan Jepang, bahkan sudah mengeluarkan perintah untuk mengevakuasi warga negara mereka dari Indonesia.

Lantas, seberapa parah kondisi Covid-19 saat ini di Indonesia?

Baca juga: Saat RS Kolaps, Pasien Covid-19 Meninggal di Jalan hingga Jenazah Tergeletak di Depan Rumah

Parahnya kondisi Covid-19 saat ini di Indonesia tecermin dari ketidakberdayaan fasilitas kesehatan di Ibu Kota dalam menangani pasien yang terus bertambah.

Hingga Rabu (14/7/2021), jumlah pasien yang terpapar virus corona di DKI Jakarta dan berstatus positif Covid-19 mendekati angka 100.000, tepatnya ada di angka 99.751.

Sementara itu, jumlah tempat tidur untuk pasien Covid-19 di 140 rumah sakit rujukan Covid di Jakarta hanya berkisar di angka 10.000, atau sepersepuluh dari kasus aktif saat ini.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Akibatnya, banyak pasien telantar di tenda darurat yang didirikan di halaman depan rumah sakit. Sebagian lagi harus menyerah pada nasib dan melakukan isolasi mandiri di rumah masing-masing.

Baca juga: Di Tengah Keterbatasan, Satu Per Satu Warga Miskin Jakarta Meninggal Saat Isolasi Mandiri

Tidak sedikit dari pasien ini kemudian mengalami perburukan kondisi dan akhirnya meninggal dunia sebelum sempat mendapatkan penanganan medis.

Hal ini, salah satunya, terjadi pada warga RW 019, Kelurahan Tugu Utara, Kecamatan Koja, Jakarta Utara.

Ketua RW 019 Kelurahan Tugu Utara, Ricardo Hutahean, mengatakan bahwa seorang warganya yang positif Covid-19 meninggal dunia di atas becak.

Saat itu, sang pasien tengah dalam perjalanan mencari pertolongan ke rumah sakit.

Baca juga: Ketika Tenaga Kesehatan di Jakarta Tumbang Satu Per Satu di Tengah Lonjakan Kasus Covid-19

 

"Ada warga yang sampai sesak napas, kami angkut pakai becak. Susah akses ambulans. Saya coba telepon ke rumah sakit supaya dapat ruang di ICU (tetapi belum dapat juga) sampai akhirnya meninggal dunia," ujar Ricardo.

Di RW Ricardo, setidaknya 48 keluarga sedang menjalani isolasi mandiri. Sementara itu, tiga orang warganya meninggal dunia saat isolasi mandiri, sebagaimana dilansir Kompas.id.

Berita tentang pasien Covid-19 yang meninggal saat isolasi mandiri bak sudah menjadi makanan sehari-hari warga.

Koordinator Jaringan Rakyat Miskin Kota (JRMK) Eny Rochayati mengatakan, dirinya sudah sering mendengar kabar kematian tetangga ataupun kerabat dalam beberapa waktu terakhir.

”Kejadian kematiannya tinggi sekali. Setiap hari, ada kematian, paling tidak itu dua orang. Gejalanya sama, sesak napas,” ujar Eny.

Baca juga: Jeritan Pegawai Sektor Esensial dan Kritikal yang Tak Bisa WFH dan Celah Aturan PPKM Darurat

Sebagian dari warga yang meninggal itu, kata Eny, terpaksa bertahan di rumah karena ruang perawatan di berbagai rumah sakit sudah penuh.

LaporCovid-19 mencatatkan hingga Rabu kemarin, ada 548 pasien Covid-19 di Indonesia yang meninggal dunia ketika menjalani isolasi mandiri, 51 di antaranya berdomisili di Jakarta.

Temuan tersebut dihimpun LaporCovid-19 dari laporan warga, media sosial Twitter, dan pemberitaan online. Data ini tidak menggambarkan situasi secara langsung di lapangan.

"Angka tidak menggambarkan penambahan persis hari ini karena temuan hasil lacak kematian juga tetap dicatat walaupun tanggal kejadian sudah lewat selagi masih dalam rentang bulan Juni dan seterusnya," demikian keterangan LaporCovid-19, Rabu.

(Kompas.id/ Stefanus Ato, Kompas.com/ Haryanti Puspa Sari)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kronologi Rumah di Kalideres Ambruk dan Tewaskan Ibu dan Balitanya

Kronologi Rumah di Kalideres Ambruk dan Tewaskan Ibu dan Balitanya

Megapolitan
Polisi Gagalkan Rencana Tawuran di Kebayoran Baru, 3 Remaja Ditangkap Barbuk Pedang dan Celurit

Polisi Gagalkan Rencana Tawuran di Kebayoran Baru, 3 Remaja Ditangkap Barbuk Pedang dan Celurit

Megapolitan
Soal Reklamasi Teluk Jakarta, Pemprov DKI: Pulau yang Terbangun Dikelola untuk Publik

Soal Reklamasi Teluk Jakarta, Pemprov DKI: Pulau yang Terbangun Dikelola untuk Publik

Megapolitan
Dikritik LBH Jakarta soal Hunian, Pemprov DKI: Tinggal Tidak Selalu Bermakna Memiliki Rumah

Dikritik LBH Jakarta soal Hunian, Pemprov DKI: Tinggal Tidak Selalu Bermakna Memiliki Rumah

Megapolitan
Keceriaan dan Antusias Warga hingga Pedagang di Balik Pembukaan Taman Margasatwa Ragunan

Keceriaan dan Antusias Warga hingga Pedagang di Balik Pembukaan Taman Margasatwa Ragunan

Megapolitan
Bantah LBH Jakarta soal Isu Banjir, Pemprov DKI Sebut Tidak Berorientasi Betonisasi

Bantah LBH Jakarta soal Isu Banjir, Pemprov DKI Sebut Tidak Berorientasi Betonisasi

Megapolitan
Pemprov DKI Tanggapi Rapor Merah LBH Jakarta soal Buruknya Kualitas Udara

Pemprov DKI Tanggapi Rapor Merah LBH Jakarta soal Buruknya Kualitas Udara

Megapolitan
Bantah Catatan LBH Jakarta soal Penggusuran di Jakarta, Pemprov DKI: Itu Penertiban

Bantah Catatan LBH Jakarta soal Penggusuran di Jakarta, Pemprov DKI: Itu Penertiban

Megapolitan
UPDATE: Tambah 7 Kasus di Depok, 151 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 7 Kasus di Depok, 151 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Mulai Minggu Ini, Penumpang dari Bandara Soekarno-Hatta Tujuan Jawa-Bali Wajib Bawa Tes PCR

Mulai Minggu Ini, Penumpang dari Bandara Soekarno-Hatta Tujuan Jawa-Bali Wajib Bawa Tes PCR

Megapolitan
UPDATE: Tambah 3 Kasus di Kota Tangerang, 34 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 3 Kasus di Kota Tangerang, 34 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Rumah di Kalideres Ambruk, Ibu dan Balitanya Ditemukan dalam Kondisi Berpelukan

Rumah di Kalideres Ambruk, Ibu dan Balitanya Ditemukan dalam Kondisi Berpelukan

Megapolitan
Maling Motor Beraksi di Ulujami, Dalam Satu Jam Curi Empat Motor

Maling Motor Beraksi di Ulujami, Dalam Satu Jam Curi Empat Motor

Megapolitan
Wanita Hamil di Cikarang Ditemukan Tewas Bersimbah Darah dengan Sejumlah Luka Tusuk

Wanita Hamil di Cikarang Ditemukan Tewas Bersimbah Darah dengan Sejumlah Luka Tusuk

Megapolitan
SMPN 280 Jakarta Dilanda Kebakaran, Awalnya Muncul Percikan Api dari Kabel Komputer

SMPN 280 Jakarta Dilanda Kebakaran, Awalnya Muncul Percikan Api dari Kabel Komputer

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.