Pendeta di Depok Bangun Dapur Umum, Salurkan 300 Porsi Makan untuk Pasien Covid-19 Isoman Tiap Hari

Kompas.com - 19/07/2021, 18:33 WIB
Heri Sempulur (mengenakan ikat kepala berwarna biru) di dapur umum miliknya - Seorang pendeta di Kota Depok, Hari Sempulur, tergerak mendirikan dapur umum untuk membantu para penderita Covid-19 yang sedang isolasi mandiri   dok. pribadiHeri Sempulur (mengenakan ikat kepala berwarna biru) di dapur umum miliknya - Seorang pendeta di Kota Depok, Hari Sempulur, tergerak mendirikan dapur umum untuk membantu para penderita Covid-19 yang sedang isolasi mandiri

DEPOK, KOMPAS.om – Semakin banyaknya pasien Covid-19 yang menjalani isolasi mandiri membuat warga tergerak untuk saling membantu.

Salah satunya Hari Sempulur, seorang pendeta di Kota Depok, yang berinisiatif mendirikan dapur umum di Kelurahan Depok, Pancoran Mas.

Ia berniat membantu menyediakan sedikitnya 300 porsi makan setiap hari bagi para pasien Covid-19 yang sedang isolasi mandiri.

Baca juga: Kadinsos Depok Sebut BST Sudah Disalurkan sejak Sabtu, Warga Diminta Bersabar

Kepada Tribun Jakarta, Hari menuturkan bahwa dapur umum hasil ide ia dan istrinya sudah berdiri sejak Jumat (16/7/2021).

“Kalau berdirinya sih sudah dari hari Jumat pekan lalu, kemudian hari Minggu libur, dan hari ini mulai dilanjut lagi. Jadi total sudah tiga hari,” ujar Hari lewat sambungan telepon, Senin (19/7/2021).

Untuk menyiapkannya, Hari mengaku, mereka harus terjaga sejak dini hari dan mulai berkutat di dapur umum untuk memasak dalam porsi besar.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sebab, pada siang hari, menu itu sudah harus siap disalurkan kepada warga yang isolasi mandiri.

“Kami itu masak dari jam 02.00 WIB pagi, selesai kira-kira jam 05.00 WIB,” kata dia.

Baca juga: 169.000 Warga Depok Didaftarkan Terima Bantuan Beras 5 Kg dari Bulog

Setelah masak selesai, mereka memutuskan untuk rehat sejenak. Baru pada pagi hari setelah matahari terbit, mereka melanjutkan tugas mereka.

"Kami sarapan dulu, kemudian jam 09.00 WIB itu mulai masuk-masukin nasi ke boks,” ungkapnya.

Sekitar pukul 10.30 WIB, 300 porsi makanan itu baru dijemput untuk kemudian didistribusikan.

"Satgas Covid-19 di Kelurahan Depok nanti datang untuk ambil makanannya, terus diantar satu-satu ke warga yang lagi isoman,” ujar Heri.

Berangkat dari pengalaman pribadi

Keputusan Heri dan keluarga mendirikan dapur umum tidak terlepas dari pengalaman yang mereka rasakan sendiri. Heri mengaku, istrinya pernah terpapar Covid-19.

“Waktu itu istri saya isoman 8 hari, nah ini kami bisa beli makanan online,” katanya.

Namun, ia tahu bahwa selain ia dan keluarganya, masih ada sejumlah warga yang belum paham cara memesan makanan secara online.

Baca juga: Kerahkan Truk untuk Jemput Pasokan, Pemkot Depok Segera Terima 4 Ton Oksigen

Tentu saja, hal ini merepotkan bila warga tersebut sedang menjalani isolasi mandiri dan tidak ada tetangga yang mau peduli.

Padahal, makanan yang bernutrisi penting untuk pemulihan pasien Covid-19.

“Saya mikir, yang enggak bisa beli makanan online gimana, susah dapat makanan yang layak. Setelah istri saya sembuh, lalu saya dan istri niat bikin dapur umum kecil-kecilan,” kata Heri.

"Kemudian ada teman saya menyambut baik ide saya dari Yayasan Kamu Hebat. Dia support beras dan lauk dan kami kerjakan ini untuk 300 porsi setiap harinya,” pungkasnya.

Artikel ini telah tayang di TribunJakarta.com dengan judul "Pendeta di Depok Dirikan Dapur Umum, Sehari Bisa Salurkan 300 Porsi Makanan untuk Pasien yang Isoman". (Tribun Jakarta/Dwi Putra Kesuma)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pegawai Curi 46 Ton Ikan Dori dan Cumi, Kerugian Perusahaan Capai Rp 3,6 Miliar

Pegawai Curi 46 Ton Ikan Dori dan Cumi, Kerugian Perusahaan Capai Rp 3,6 Miliar

Megapolitan
Polisi Tahan Pelaku Eksibisionis di Dekat Stasiun Sudirman

Polisi Tahan Pelaku Eksibisionis di Dekat Stasiun Sudirman

Megapolitan
Polisi Tangkap Pegawai Perusahaan yang Gelapkan 46 Ton Ikan Dori dan Cumi di Penjaringan

Polisi Tangkap Pegawai Perusahaan yang Gelapkan 46 Ton Ikan Dori dan Cumi di Penjaringan

Megapolitan
Pakai NIK Saat Pesan Tiket Kereta Api Jarak Jauh Berlaku 26 Oktober, Simak Aturannya

Pakai NIK Saat Pesan Tiket Kereta Api Jarak Jauh Berlaku 26 Oktober, Simak Aturannya

Megapolitan
Warga Koja Mual dan Muntah Usai Makan Nasi Kotak Berlogo Parpol

Warga Koja Mual dan Muntah Usai Makan Nasi Kotak Berlogo Parpol

Megapolitan
Tawuran di Mangga Besar Disiarkan Live di Instagram demi Raup Untung

Tawuran di Mangga Besar Disiarkan Live di Instagram demi Raup Untung

Megapolitan
Kecelakaan Maut di MT Haryono, PT Transjakarta Minta Maaf dan Belasungkawa

Kecelakaan Maut di MT Haryono, PT Transjakarta Minta Maaf dan Belasungkawa

Megapolitan
Keluhan Pungli di SDN Jurumudi Baru, Uang Perpisahan Kepala Sekolah hingga LKS

Keluhan Pungli di SDN Jurumudi Baru, Uang Perpisahan Kepala Sekolah hingga LKS

Megapolitan
DKI Jakarta Akan Terapkan Tilang untuk Kendaraan yang Tak Lakukan Uji Emisi

DKI Jakarta Akan Terapkan Tilang untuk Kendaraan yang Tak Lakukan Uji Emisi

Megapolitan
23 Warga Koja Keracunan Nasi Kotak dari Parpol, Ketua RW Sebut Tak Ada Koordinasi

23 Warga Koja Keracunan Nasi Kotak dari Parpol, Ketua RW Sebut Tak Ada Koordinasi

Megapolitan
Ganjil Genap di Jakarta Diperluas Lagi, Ini Daftar 13 Ruas Jalan yang Diberlakukan Sistem Tersebut

Ganjil Genap di Jakarta Diperluas Lagi, Ini Daftar 13 Ruas Jalan yang Diberlakukan Sistem Tersebut

Megapolitan
Atap dari Baja Ringan Terhempas Angin Kencang lalu Timpa Pikap di Cipondoh

Atap dari Baja Ringan Terhempas Angin Kencang lalu Timpa Pikap di Cipondoh

Megapolitan
LRT Jabodebek Tabrakan di Jakarta Timur, Masinis Selamat

LRT Jabodebek Tabrakan di Jakarta Timur, Masinis Selamat

Megapolitan
Baru Tahap Uji Coba, Dua Kereta LRT Jabodetabek Cawang-Cibubur Bertabrakan

Baru Tahap Uji Coba, Dua Kereta LRT Jabodetabek Cawang-Cibubur Bertabrakan

Megapolitan
23 Warga Koja Keracunan Setelah Konsumsi Nasi Kotak Berlogo Parpol

23 Warga Koja Keracunan Setelah Konsumsi Nasi Kotak Berlogo Parpol

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.