Ketika Pelapor Pelanggaran Prokes Justru Dikucilkan Tetangga, Dianggap Permalukan Lingkungan Sendiri

Kompas.com - 21/07/2021, 14:38 WIB
Ilustrasi PPKM Darurat. KOMPAS.COM/ABBA GABRILLINIlustrasi PPKM Darurat.

JAKARTA, KOMPAS.com - Seorang warga di Jabodetabek, AB, menceritakan pengalaman keluarganya yang dirundung setelah melaporkan pelanggaran protokol kesehatan di lingkungan rumahnya.

AB bercerita kejadian yang dialaminya bermula ketika anggota keluarga AB melaporkan melalui media sosial tentang adanya pelanggaran protokol kesehatan (prokes) di sebuah mushola yang terletak tepat di depan rumahnya.

"Sudah lama, anak-anak kompleks ini sering banget berkerumun tanpa masker. Entah di depan rumah, di jalanan, di pos RT, atau di mushola. Lelah menegur, akhirnya minggu lalu kami unggah salah satu kejadian melalui sosial media pribadi dengan menandai akun Walikota," kata AB, Rabu (21/7/2021).

Baca juga: PPKM Darurat Diperpanjang, Dukcapil Jaktim Tutup Layanan Tatap Muka hingga 25 Juli

Diakuinya, cara tersebut dilakukan keluarganya karena sudah lelah menegur masyarakat. Sebab, keadaan lingkungan tidak sedang baik-baik saja. Sudah banyak warga yang terpapar Covid-19, bahkan ada yang sudah kehilangan nyawa karenanya.

Ia mengaku sudah mengadukan kejadian pelanggaran prokes tersebut ke pihak RT dan Satgas setempat. Namun, tidak ada tindak lanjut yang berarti.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

AB tidak menyangka unggahan tersebut akan mendapat respons dari pemerintah. Hingga pada Minggu (18/7/2021) kediamannya didatangi sejumlah orang untuk membahas unggahan tersebut.

"Ada Lurah dan jajarannya, termasuk RT, Satgas setempat, dan pengurus mushola yang datang ke rumah. Sayangnya, diskusi tidak berjalan menyenangkan di awal. Saya menangkap, justru keluarga kami disalahkan karena melaporkan ke media sosial dan menandai akun Walikota. Lurah bilang seharusnya melaporkan lewat RT dan RW terlebih dahulu," kenang AB.

Meski demikian, diskusi kemudian berhasil didinginkan dan berakhir dengan saling paham antara pihak kelurahan dengan keluarganya.

Baca juga: PPKM Level 4 Berlaku, Simak Aturan Terbaru Keluar Masuk Jakarta

Permasalahan nyatanya tidak berakhir di diskusi tersebut. AB menceritakan, di sebuah grup whatsapp warga, seorang tokoh masyarakat membahas kejadian tersebut dan terlihat memprovokasi warga lain.

"Foto diskusi tersebut diunggah di grup warga, seorang tokoh masyarakat menanggapi foto dengan sangat provokatif dan menyudutkan keluarga saya," kata AB.

Menurut AB, oknum tersebut berkata bahwa "Orang ini mempermalukan lingkungan sendiri, perlu dikucilkan hukum sosial,". AB menunjukan obrolan grup tersebut yang ditulis oleh tokoh masyarakat di lingkungannya.

"Oknum tersebut mengaku menulis seperti karena dia merasa anak-anak remaja mushola ini diusik dan dipermalukan dengan cara dilaporkan seperti itu," lanjut AB.

Beranjak dari situ, Sempat terjadi keributan antara tokoh masyarakat tersebut dan keluarga AB. Namun, kejadian ini kembali berakhir damai.

Sayangnya, sikap mengucilkan oleh lingkungan setempat kepada keluarga AB belum berakhir di situ. Keesokannya, ada warga lain yang tidak lain istri tokoh masyarakat tersebut, terdengar sedang berbicara dengan warga lain.

"Dikucilin aja, enggak usah dibagi daging kurban, air di rumahnya dicabut aja. Lagian memang kenapa sih dilaporin, anak-anak ngumpul juga cuma main biasa, kecuali kalau narkoba baru dilaporin," kata AB menirukan perkataan orang tersebut.

AB mengaku cukup lelah dengan sikap warga lingkungan rumahnya yang demikian. Ia dan keluarganya memutuskan untuk mengabaikan omongan tetangga dengan tidak keluar rumah.

Selain itu, hingga berita ini disusun, AB juga masih berusaha menyelesaikan masalah antara keluarga dia dan keluarga tokoh masyarakat tersebut dengan membuat perjanjian tertulis.

AB berharap pengalaman keluarganya ini dapat dijadikan pembelajaran oleh semua pihak. Bahwa, melanggar protokol kesehatan merupakan perilaku yang dapat membahayakan banyak orang.

Dia berharap orang lain paham bahwa melaporkan pelanggaran bukan berarti ingin mempermalukan pelanggar.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Fakta Sopir yang Lawan Arah di Tol JORR dan Tabrak Dua Mobil, Lansia dan Diduga Idap Demensia

Fakta Sopir yang Lawan Arah di Tol JORR dan Tabrak Dua Mobil, Lansia dan Diduga Idap Demensia

Megapolitan
Dendam yang Melatari Kasus Mutilasi di Bekasi, Pelaku Sakit Hati Istri Dihina dan Dicabuli Korban

Dendam yang Melatari Kasus Mutilasi di Bekasi, Pelaku Sakit Hati Istri Dihina dan Dicabuli Korban

Megapolitan
Pemkot Bekasi Klaim 99,86 Persen RT di Wilayahnya Nihil Kasus Aktif Covid-19

Pemkot Bekasi Klaim 99,86 Persen RT di Wilayahnya Nihil Kasus Aktif Covid-19

Megapolitan
Pemkot Bekasi Catat 27 Kasus Baru Covid-19 dalam Sepekan Terakhir

Pemkot Bekasi Catat 27 Kasus Baru Covid-19 dalam Sepekan Terakhir

Megapolitan
Fakta Dendam Berujung Mutilasi di Bekasi, Para Pelaku Ajak Korban Pesta Narkoba Sebelum Dibunuh Saat Tidur

Fakta Dendam Berujung Mutilasi di Bekasi, Para Pelaku Ajak Korban Pesta Narkoba Sebelum Dibunuh Saat Tidur

Megapolitan
Biskita Trans Pakuan Kini Layani Rute Parung Banteng-Air Mancur Bogor, Tarif Gratis hingga Akhir 2021

Biskita Trans Pakuan Kini Layani Rute Parung Banteng-Air Mancur Bogor, Tarif Gratis hingga Akhir 2021

Megapolitan
Bima Arya Tantang 'Pebasket Sombong' Denny Sumargo Duel Satu Lawan Satu Main Basket

Bima Arya Tantang "Pebasket Sombong" Denny Sumargo Duel Satu Lawan Satu Main Basket

Megapolitan
Hari Ini Pemprov DKI Cairkan Bantuan KJP Plus dan KJMU

Hari Ini Pemprov DKI Cairkan Bantuan KJP Plus dan KJMU

Megapolitan
Waspada Varian Covid-19 Omicron, Anggota DPRD DKI Minta Rumah Sakit Siaga

Waspada Varian Covid-19 Omicron, Anggota DPRD DKI Minta Rumah Sakit Siaga

Megapolitan
Demo Batalkan UMK DKI 2022 di Balai Kota, Polisi Siapkan Jalur Massa Buruh yang Bergerak dari Pulogadung

Demo Batalkan UMK DKI 2022 di Balai Kota, Polisi Siapkan Jalur Massa Buruh yang Bergerak dari Pulogadung

Megapolitan
UPDATE 28 November: Bertambah 2 Kasus Baru Covid-19 di Tangerang, 19 Pasien Masih Dirawat

UPDATE 28 November: Bertambah 2 Kasus Baru Covid-19 di Tangerang, 19 Pasien Masih Dirawat

Megapolitan
Pemkot Depok Rencanakan Sejumlah Pembangunan di Wilayah Timur Tahun Depan, dari RSUD hingga Jalan Penghubung

Pemkot Depok Rencanakan Sejumlah Pembangunan di Wilayah Timur Tahun Depan, dari RSUD hingga Jalan Penghubung

Megapolitan
Seleksi ASN Depok, Wakil Wali Kota: Obyektif, Tak Ada KKN, Curang Langsung Diskualifikasi

Seleksi ASN Depok, Wakil Wali Kota: Obyektif, Tak Ada KKN, Curang Langsung Diskualifikasi

Megapolitan
Demo Minta Anies Batalkan UMP DKI 2022, Massa Buruh Akan Bergerak ke Balai Kota dari Pulogadung

Demo Minta Anies Batalkan UMP DKI 2022, Massa Buruh Akan Bergerak ke Balai Kota dari Pulogadung

Megapolitan
Kronologi Mercy Lawan Arah di Tol JORR, Tabrak Dua Mobil, Sopir Diduga Pikun

Kronologi Mercy Lawan Arah di Tol JORR, Tabrak Dua Mobil, Sopir Diduga Pikun

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.