Hasil Penjualan Sapi 23 Pedagang di Depok Dibawa Kabur, Kerugian Ditaksir Rp 1,4 Miliar

Kompas.com - 01/08/2021, 19:41 WIB
Ilustrasi sapi KOMPAS.com/NURWAHIDAHIlustrasi sapi
|

DEPOK, KOMPAS.com - Sebanyak 23 pedagang sapi di Kota Depok diduga menjadi korban penipuan oleh koordinator penjual sapi.

Salah seorang korban bernama Abdulloh, pada Minggu (1/8/2021), menyatakan bahwa kerugian yang mereka alami setidaknya mencapai Rp 1,4 miliar.

Adapun terduga pelaku penipuan itu berinisial IK. Dia bekerja sebagai koordinator penjual sapi saat Idul Adha 2021 lalu.

Dia menyatakan, IK diduga membawa kabur hasil penjualan puluhan sapi yang didatangkan dari Bima, Nusa Tenggara Timur (NTT).

Baca juga: UPDATE: 1.024 Kasus Baru Covid-19 di Depok, 29 Pasien Meninggal

Abdulloh mengaku, dia dan para korban lainnya sudah mencoba menghubungi IK berkait pembayaran hasil penjualan selama momen Idul Adha 2021.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun, saat terduga pelaku itu dihubungi, nomor ponselnya tidak aktif.

"Sampai sekarang tidak ada kejelasan dari dia kapan akan dibayar, karena menghilang begitu saja," ucap korban dilansir dari Warta Kota, Minggu.

Abdulloh mengungkapkan kronologi dugaan penipuan yang dilakukan oleh terduga pelaku itu.

IK bertugas sebagai koordinator penjual sapi di Kota Depok sejak 2019.

Selaku koordinator penjualan, IK seharusnya membagikan pembayaran hasil penjualan kepada tiap penjual setelah Idul Adha 2021.

Baca juga: Dua Harimau Sumatera di Ragunan Terpapar Covid-19, Anies: Sudah Ada Tanda-tanda Kesembuhan

Pada 23 Juli 2021, IK sempat menjanjikan kepada 23 pedagang itu bahwa dirinya bakal membayarkan hasil penjualan sapi selama Idul Adha pada 24 Juli 2021.

Namun, ke-23 penjual sapi asal Bima itu tak kunjung mendapatkan bayaran dari IK hingga saat ini.

Abdullah menambahkan, sebelum bekerja sebagai koordinator penjualan sapi, IK merupakan mantan anggota TNI.

Dia berujar, pihaknya akan melaporkan kasus penipuan itu ke Polres Metro Depok pada Senin besok.

"Kami berharap masalah ini bisa segera diselesaikan secepatnya, kami hanya meminta hak kami diberikan karena kami di sini juga sudah enggak punya uang, jangankan untuk pulang ke Bima, untuk makan saja kami tidak punya uang," urai dia.



Video Rekomendasi

Sumber Warta Kota
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pengacara Duga Pria yang Gantung Diri Saat 'Live' di Tiktok Korban Pembunuhan Berencana

Pengacara Duga Pria yang Gantung Diri Saat 'Live' di Tiktok Korban Pembunuhan Berencana

Megapolitan
Pengelola Sebut TMII Saat Weekend Sudah Didatangi Ribuan Pengunjung

Pengelola Sebut TMII Saat Weekend Sudah Didatangi Ribuan Pengunjung

Megapolitan
Tugu Sepatu di Jalan Sudirman Dicorat-coret Saat Baru Dipamerkan, Wagub DKI Prihatin

Tugu Sepatu di Jalan Sudirman Dicorat-coret Saat Baru Dipamerkan, Wagub DKI Prihatin

Megapolitan
Pemprov DKI Akan Usut Pelaku Vandalisme Tugu Sepatu di Jalan Jenderal Sudirman

Pemprov DKI Akan Usut Pelaku Vandalisme Tugu Sepatu di Jalan Jenderal Sudirman

Megapolitan
Seorang Pemuda Terpeleset dan Tenggelam di Kali Kawasan Sunter Jaya

Seorang Pemuda Terpeleset dan Tenggelam di Kali Kawasan Sunter Jaya

Megapolitan
Ganjil Genap di Kawasan Wisata Pengaruhi Jumlah Pegunjung TMII

Ganjil Genap di Kawasan Wisata Pengaruhi Jumlah Pegunjung TMII

Megapolitan
Polisi Selidiki Kematian Seorang Pria di Tangerang yang Ditembak Orang Tak Dikenal

Polisi Selidiki Kematian Seorang Pria di Tangerang yang Ditembak Orang Tak Dikenal

Megapolitan
Antisipasi Ganjil Genap Kawasan Wisata, Ancol Siapkan Dua Kantong Parkir

Antisipasi Ganjil Genap Kawasan Wisata, Ancol Siapkan Dua Kantong Parkir

Megapolitan
Seorang Pemuda Curi Motor Milik Temannya di Tambora

Seorang Pemuda Curi Motor Milik Temannya di Tambora

Megapolitan
Antisipasi Covid-19, Bandara Soekarno-Hatta Berlakukan 6 Checkpoint Kedatangan Luar Negri

Antisipasi Covid-19, Bandara Soekarno-Hatta Berlakukan 6 Checkpoint Kedatangan Luar Negri

Megapolitan
Saat Sejumlah Pengendara Motor Panik Hindari Razia Crowd Free Night di Bundaran Senayan

Saat Sejumlah Pengendara Motor Panik Hindari Razia Crowd Free Night di Bundaran Senayan

Megapolitan
Sasar Tiga Kendaraan Saat Crowd Free Night, Polisi: Penegakan Hukum dengan Penilangan

Sasar Tiga Kendaraan Saat Crowd Free Night, Polisi: Penegakan Hukum dengan Penilangan

Megapolitan
Pemkot Bekasi Buka Sentra Vaksinasi di Stadion Patriot Candrabhaga

Pemkot Bekasi Buka Sentra Vaksinasi di Stadion Patriot Candrabhaga

Megapolitan
Pengunjung Warkop di Koja Bubar Saat Petugas Patroli Gelar Operasi Yustisi Sabtu Malam

Pengunjung Warkop di Koja Bubar Saat Petugas Patroli Gelar Operasi Yustisi Sabtu Malam

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Sejumlah Wilayah di Jakarta Diguyur Hujan Disertai Petir

Prakiraan Cuaca BMKG: Sejumlah Wilayah di Jakarta Diguyur Hujan Disertai Petir

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.