Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Anies: Pandemi Belum Selesai, Jangan Merasa Sudah Bebas

Kompas.com - 13/08/2021, 20:45 WIB
Singgih Wiryono,
Sandro Gatra

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengingatkan pandemi di Jakarta belum bisa dikatakan berakhir, meskipun angka indikator penanganan Covid-19 di Ibu Kota mulai membaik.

"Pandemi belum selesai, jadi jangan buru-buru untuk merasa 'ah udah bebas' sekarang bisa pergi-pergi bisa melakukan kegiatan seperti biasa. Jangan dulu!" kata Anies dalam siaran langsung instagramnya @aniesbaswedan, Jumat (13/8/2021).

Anies mengatakan, saat ini di DKI Jakarta masih ada penambahan kasus harian di atas 1.000 kasus.

Baca juga: Anies: Data Kematian Terkait Covid-19 di Jakarta Apa Adanya

Itulah sebabnya, kata Anies, kondisi pandemi Covid-19 belum bisa dikatakan sepenuhnya aman.

"Karena kita masih ada 1000-an kasus baru tiap hari, jadi itu kondisi Jakarta." ucap dia.

Namun, dia optimistis pengendalian pandemi Covid-19 di Jakarta terus mengalami kemajuan.

Kemajuan itu terlihat dari angka indikator penanganan Covid-19 di Jakarta yang terus turun. Misalnya saja angka kasus aktif Covid-19 yang turun drastis dalam sebulan terakhir.

"Puncaknya itu tanggal 16 Juli, dan saat itu kita ada 113.000 kasus aktif. Lalu sekarang alhamdulillah kasus aktif kita sudah di bawah 10.000," kata dia.

Begitu juga dengan tingkat keterisian tempat tidur atau bed occupancy rate (BOR) pasien Covid-19 di Jakarta.

Anies mengatakan, saat ini persentase BOR tempat tidur isolasi pasien Covid-19 di 33 persen, sedangkan ICU di 59 persen.

Baca juga: Zona Merah di Jakarta Tinggal 7 RT

"Padahal kita tau batas aman untuk tempat tidur itu di bawah 60 persen. Jadi Jakarta ini sudah sangat baik kondisinya," tutur dia.

Mantan Menteri Pendidikan Kabinet Kerja jilid 1 ini juga menyebut angka positivity rate di Jakarta terus turun dan mendekati ambang batas aman yang ditentukan oleh organisasi kesehatan dunia atau WHO.

"Positivity rate kita sudah di bawah 10 persen. Itu adalah ambang batas aman, aman idealnya di bawah 5 persen jadi kita sedang menuju ke sana," ujar Anies.

Data teranyar hari ini, Jumat angka kumulatif kasus Covid-19 di Jakarta mencapai 837.897 kasus.

Angka pasien sembuh berada di 815.468, pasien dalam perawatan atau isolasi sebanyak 9.453, sedangkan kasus meninggal dunia 12.976 kasus.

Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria sebelumnya mengatakan, wilayah DKI Jakarta resmi keluar dari zona merah risiko penyebaran Covid-19.

"Alhamdulillah kita sudah keluar dari zona merah ya," ucap Riza dalam rekaman suara, Jumat.

Baca juga: Daftar 37 Mal di Jakarta yang Sediakan Sentra Vaksinasi

 

Setelah keluar dari zona merah, DKI Jakarta kini berstatus zona oranye dengan risiko penyebaran Covid-19 sedang.

Status risiko penyebaran Covid-19 yang ditetapkan pemerintah pusat tersebut, kata Riza, senada dengan data Pemprov DKI Jakarta terkait zona merah di tingkat mikro.

Dari 30.417 RT (rukun tetangga) yang ada di Jakarta, hanya ada tujuh RT yang berstatus zona merah. Sedangkan zona oranye berada di angka 328 RT.

"Alhamdulillah berkat dukungan semua pihak," kata dia.

Meski sudah berubah status dari risiko tinggi ke risiko sedang, Riza tetap mengingatkan semua pihak untuk tidak kendor menjalankan protokol kesehatan.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Kekerasan Seksual terhadap Anak Naik 60 Persen, KPAI Ungkap Penyebabnya

Kekerasan Seksual terhadap Anak Naik 60 Persen, KPAI Ungkap Penyebabnya

Megapolitan
Gerindra Kantongi 7 Nama Kader Internal untuk Pilkada Tangsel, Tak Ada Komika Marshel Widianto

Gerindra Kantongi 7 Nama Kader Internal untuk Pilkada Tangsel, Tak Ada Komika Marshel Widianto

Megapolitan
Kaesang Dinilai Tak Cocok Jadi Cawalkot Bekasi karena Tak Lahir dan Besar di Bekasi

Kaesang Dinilai Tak Cocok Jadi Cawalkot Bekasi karena Tak Lahir dan Besar di Bekasi

Megapolitan
Gerindra Pastikan Bakal Usung Kader Internal pada Pilkada Tangsel 2024

Gerindra Pastikan Bakal Usung Kader Internal pada Pilkada Tangsel 2024

Megapolitan
Diisukan Maju Cawalkot Bekasi, Kaesang Disebut Butuh Panggung Politik buat Dongkrak Popularitas

Diisukan Maju Cawalkot Bekasi, Kaesang Disebut Butuh Panggung Politik buat Dongkrak Popularitas

Megapolitan
Zoe Levana Terjebak 4 Jam di Jalur Transjakarta, Bisa Keluar Setelah Bus Penuh Penumpang lalu Jalan

Zoe Levana Terjebak 4 Jam di Jalur Transjakarta, Bisa Keluar Setelah Bus Penuh Penumpang lalu Jalan

Megapolitan
Cibubur Garden Eat & Play: Harga Tiket Masuk, Wahana dan Jam Operasional Terbaru

Cibubur Garden Eat & Play: Harga Tiket Masuk, Wahana dan Jam Operasional Terbaru

Megapolitan
Fakta-fakta Komplotan Begal Casis Polri di Jakbar: Punya Peran Berbeda, Ada yang Bolak-balik Dipenjara

Fakta-fakta Komplotan Begal Casis Polri di Jakbar: Punya Peran Berbeda, Ada yang Bolak-balik Dipenjara

Megapolitan
Kecelakaan Beruntun di 'Flyover' Summarecon Bekasi, Polisi Pastikan Tak Ada Korban Jiwa

Kecelakaan Beruntun di "Flyover" Summarecon Bekasi, Polisi Pastikan Tak Ada Korban Jiwa

Megapolitan
Kekerasan Seksual yang Terulang di Keluarga dan Bayang-bayang Intimidasi

Kekerasan Seksual yang Terulang di Keluarga dan Bayang-bayang Intimidasi

Megapolitan
Kapolres Tangsel Ingatkan Warga Jaga Keamanan, Singgung Maraknya Curanmor dan Tawuran

Kapolres Tangsel Ingatkan Warga Jaga Keamanan, Singgung Maraknya Curanmor dan Tawuran

Megapolitan
Komika Marshel Widianto Jadi Kandidat Gerindra untuk Pilkada Tangsel 2024

Komika Marshel Widianto Jadi Kandidat Gerindra untuk Pilkada Tangsel 2024

Megapolitan
Babak Baru Konflik Kampung Bayam: Ketua Tani Dibebaskan, Warga Angkat Kaki dari Rusun

Babak Baru Konflik Kampung Bayam: Ketua Tani Dibebaskan, Warga Angkat Kaki dari Rusun

Megapolitan
Pengakuan Zoe Levana soal Video 'Tersangkut' di Jalur Transjakarta, Berujung Denda Rp 500.000

Pengakuan Zoe Levana soal Video "Tersangkut" di Jalur Transjakarta, Berujung Denda Rp 500.000

Megapolitan
Libur Panjang Waisak, Ganjil Genap di Jakarta Ditiadakan 23-24 Mei 2024

Libur Panjang Waisak, Ganjil Genap di Jakarta Ditiadakan 23-24 Mei 2024

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com