Kompas.com - 22/08/2021, 15:34 WIB
|

DEPOK, KOMPAS.com - Sejumlah pengemudi ojek online (ojol) harus menelan rasa kecewa lantaran tak bisa mengambil pesanan dari sejumlah restoran yang berada di dalam Mal Margo City, Depok.

Pasalnya, pusat perbelanjaan itu ditutup sementara untuk keperluan penyelidikan kepolisian setelah terjadinya ledakan akibat kebocoran pipa gas yang mengakibatkan lift jatuh, plafon ambruk, dan tembok roboh di mal tersebut.

Rudi Sahlan (53), seorang pengemudi ojol asal Bogor, baru saja mendapatkan pesanan dari salah satu restoran dalam Margo City.

Baca juga: Polisi: Margo City Ditutup Sementara Sampai Proses Penyelidikan Selesai

Ketika hendak masuk ke gedung mal untuk membeli pesanan, langkah Rudi terhenti karena dia dilarang masuk oleh petugas keamanan karena Margo City tidak beroperasi.

Petugas keamanan menyampaikan bahwa seluruh restoran di dalam Mal Margo City tutup sementara waktu.

"Iya ini ada orderan masuk dari dalam. Tapi sama petugas enggak boleh masuk. Bingung juga, ini jadinya serba salah," ujar Rudi kepada wartawan, Minggu (22/8/2021).

Rudi menduga, pihak restoran belum mematikan sistem layanan melalui aplikasi ojol. Sehingga, pelanggan masih tetap bisa memesan makanan walaupun kondisi mal sedang tutup.

Baca juga: Detik-detik Plafon dan Tembok Margo City Roboh, Ada Api Menyambar

Dia pun mengaku kecewa dan merasa rugi waktu serta tenaga karena sudah berangkat ke lokasi pesanan, tetapi tidak mendapatkan hasil apapun.

"Sudah tanya petugas, tapi katanya (tutup). Dari restorannya lupa dimatikan aplikasinya. Sudah jalan-jauh saya kejar-kejar. Habis waktu," ucap Rudi.

"Orderan dari pagi baru masuk dua. Satunya harus di-cancel pula," sambungnya.

Kejadian serupa dialami oleh Abi Husaeni (59), pengemudi ojol yang mendapatkan pesanan dari restoran di dalam Margo City.

Dia sebelumnya menduga bahwa layanan pesan antar makanan tetap berjalan, walaupun mal tersebut ditutup sementara pasca-insiden plafon dan tembok bangunan ambruk.

"Iya ditutup ternyata, kirain saya tetap bisa. Ternyata enggak bisa pickup," kata Abi.

Baca juga: Plafon Margo City Ambruk, Diduga Ada Ledakan akibat Kebocoran Pipa Gas

Abi mengaku tak terlalu mempermasalahkan kejadian yang dialaminya, dan langsung menghubungi pelanggannya untuk membatalkan pesanan tersebut.

"Ini baru di-cancel. Kecewa ya sedikit, tapi mungkin keadaannya begitu (musibah)," pungkasnya.

Diberitakan sebelumnya, aparat kepolisian menutup sementara Mal Margo City, Depok, Jawa Barat, setelah insiden plafon dan tembok ambruk pada Sabtu (21/8/2021).

Kapolres Metro Depok, Kombes Pol Imran Edwin Siregar menjelaskan, operasional mal dihentikan sementara selama proses investigasi kejadian tersebut dilakukan.

"Sementara kami tutup dulu, masih penyelidikan tim Laboratorium Forensik (Labfor)," ujar Imran kepada wartawan, Minggu.

Imran belum dapat memastikan berapa lama penutupan pusat perbelanjaan tersebut berlangsung. Dia hanya memastikan seluruh aktivitas di dalam mal dihentikan sementara sampai penyelidikan selesai.

"Belum tahu, yang pasti sampai (penyelidikan Tim Labfor) selesai," ucap Imran.

Sebagaimana diketahui, Plafon dan tembok bangunan Margo City, Depok, roboh pada Sabtu sore kemarin pukul 16.30 WIB.

Imran menjelaskan, kejadian tersebut disebabkan lift barang terjatuh dari lantai 3. Lift barang yang jatuh itu menimbulkan dentuman keras yang terdengar seperti ledakan.

"Saya tegaskan sekali lagi, hasil dari tim Gegana, tidak ada ledakan bom, melainkan lift barang yang jatuh," kata Imran, Sabtu.

Dia menduga, konstruksi bangunan tidak kuat menahan beban lift barang sampai akhirnya terjatuh.

Dalam peristiwa ini terdapat 10 orang terluka dan satu orang meninggal dunia dalam peristiwa di pusat perbelanjaan tersebut.

Namun, dalam hasil penyelidikan baru yang masih bersifat sementara, Tim Labfor menemukan adanya kebocoran pipa gas sebelum lift barang jatuh dari lantai tiga mal.

Hal itu diduga menyebabkan kerusakan lanjutan berupa jatuhnya lift barang hingga ambruknya plafon dan tembok Mal Margo City.

"Jadi hasil sementara dari pemeriksaan Tim Labfor, bahwa diduga ada kebocoran pipa gas. Sehingga ada kerusakan lanjutan yang disebut kerusakan lanjutan, mengakibatkan lift itu jatuh dari lantai 3 ke lantai dasar," ujar Imran, Minggu (22/8/2021).

Belum diketahui penyebab bocornya pipa gas tersebut. Hingga kini, kepolisian masih melakukan penyelidikan lebih lanjut di lokasi kejadian.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mayat Laki-laki Ditemukan Dalam Rumah di Serpong, Diduga Meninggal karena Sakit

Mayat Laki-laki Ditemukan Dalam Rumah di Serpong, Diduga Meninggal karena Sakit

Megapolitan
Kemenangan demi Kemenangan Yusuf Mansur di Meja Hijau...

Kemenangan demi Kemenangan Yusuf Mansur di Meja Hijau...

Megapolitan
Reuni 212 Digelar di Masjid At-Tin, Lalin Padat Merayap Tapi Belum Ada Pengalihan Arus

Reuni 212 Digelar di Masjid At-Tin, Lalin Padat Merayap Tapi Belum Ada Pengalihan Arus

Megapolitan
Pelajaran dari Bang Bangor yang Marah-marah Usai Gagal Jadi Ketua LPM Bedahan, Pengamat: Cari Pemimpin Anti Amplop

Pelajaran dari Bang Bangor yang Marah-marah Usai Gagal Jadi Ketua LPM Bedahan, Pengamat: Cari Pemimpin Anti Amplop

Megapolitan
825 Karyawan Transjakarta Ditempa Ala Militer demi Tingkatkan Pelayanan

825 Karyawan Transjakarta Ditempa Ala Militer demi Tingkatkan Pelayanan

Megapolitan
Massa Reuni 212 Gelar Shalat Subuh Berjamaah di Masjid At-Tin

Massa Reuni 212 Gelar Shalat Subuh Berjamaah di Masjid At-Tin

Megapolitan
Tewasnya Sekeluarga di Kalideres Diduga Akibat Bunuh Diri dan Terencana, Haruskah Polisi Tutup Kasusnya?

Tewasnya Sekeluarga di Kalideres Diduga Akibat Bunuh Diri dan Terencana, Haruskah Polisi Tutup Kasusnya?

Megapolitan
Munajat Akbar Reuni 212 di Masjid At-Tin Dijaga 640 Personel Gabungan

Munajat Akbar Reuni 212 di Masjid At-Tin Dijaga 640 Personel Gabungan

Megapolitan
Jakarta Tanpa Wali Kota

Jakarta Tanpa Wali Kota

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Sederet Fakta Ibu Rumah Tangga yang Bakar Diri di Tangerang | Pengendara Makin Berani Terobos Jalur Sepeda

[POPULER JABODETABEK] Sederet Fakta Ibu Rumah Tangga yang Bakar Diri di Tangerang | Pengendara Makin Berani Terobos Jalur Sepeda

Megapolitan
3 Orang Tewas dalam Kebakaran Rumah di Taman Cikande Tangerang

3 Orang Tewas dalam Kebakaran Rumah di Taman Cikande Tangerang

Megapolitan
Perjuangan Warga Gusuran JIS Hidup Murah di Kampung Susun Bayam, Akankah Dikabulkan Heru Budi?

Perjuangan Warga Gusuran JIS Hidup Murah di Kampung Susun Bayam, Akankah Dikabulkan Heru Budi?

Megapolitan
Fakta Bang Bangor: Calon Ketua LPM di Depok yang Terang-terangan Bagi-bagi Amplop

Fakta Bang Bangor: Calon Ketua LPM di Depok yang Terang-terangan Bagi-bagi Amplop

Megapolitan
Ini Pengalihan Arus Lalu Lintas di Sekitar TMII Saat Reuni 212 di Masjid At-Tin

Ini Pengalihan Arus Lalu Lintas di Sekitar TMII Saat Reuni 212 di Masjid At-Tin

Megapolitan
Ada Harapan Ibu Negara di Balik Keanggunan Masjid Tempat 'Munajat Akbar' Reuni 212

Ada Harapan Ibu Negara di Balik Keanggunan Masjid Tempat "Munajat Akbar" Reuni 212

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.