KILAS METRO

Muliakan Anak Yatim di Depok, Dompet Dhuafa Ajak Mereka Belanja Kebutuhan Pokok

Kompas.com - 23/08/2021, 14:48 WIB
Sejumlah anak yatim berbelanja kebutuhan sekolah dan sehari-hari dalam program belanja bareng yatim, buah dari donasi para donatur Dompet Dhuafa, pada Sabtu (21/8/2021)
DOK. Humas Dompet DhuafaSejumlah anak yatim berbelanja kebutuhan sekolah dan sehari-hari dalam program belanja bareng yatim, buah dari donasi para donatur Dompet Dhuafa, pada Sabtu (21/8/2021)

KOMPAS.com – Lembaga filantropi Islam Dompet Dhuafa terus memuliakan dan memberdayakan anak yatim dan dhuafa, salah satunya melalui program Belanja Bersama Anak Yatim.

Kali ini, Tim Lembaga Pelayan Masyarakat (LPM) Dompet Dhaufa area Depok memberikan program ini kepada enam murid SMP dari MTs Al Mu’awwanah Margonda, Depok, Jawa Barat.

Pada kesempatan itu, anak-anak diajak berbelanja di salah satu pusat perbelanjaan di kawasan Kota Depok, Sabtu (21/08/2021). Begitu sampai, mereka langsung bergegas menuju antrian pintu masuk pasar swalayan tersebut.

Kegiatan tersebut digelar dengan memerhatikan protokol kesehatan. Tampak petugas keamanan mengecek suhu sekaligus menyemprotkan hand sanitizer kepada setiap pengunjung, tak terkecuali keenam anak itu.

Kak Rifai, person in charge program Belanja Bareng Yatim area Depok, memberikan arahan kepada enam anak-anak tersebut sebelum mereka berbelanja.

Baca juga: Kisah Lista, Penerima Manfaat Dompet Dhuafa yang Ukir Prestasi di Tengah Pandemi

“Adik-adik, silakan boleh belanja atau membeli yang adik-adik mau dan butuhkan ya. Boleh apa saja, namun usahakan masing-masing nominalnya sekitar Rp 300.000 ya. Jadi kalian masih bisa bawa pulang Rp 200.000 dari total Rp 500.000 ini ya,” ujarnya dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Senin (23/8/2021).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dengan antusias, mereka membawa keranjang belanja menyusuri area swalayan bak labirin. Satu per satu produk pilihan mengisi keranjang belanja itu.

Tak jarang, mereka tampak ragu akan pilihannya dan meminta saran kepada kawannya dan kepada Kak Rifai yang mendampingi untuk menegaskan pilihannya.

Menariknya, keenam adik-adik itu memilih untuk membelanjakan kebutuhan bahan pokok, lengkap dengan memperhatikan harga promonya.

Salah satu anak yang melakukannya adalah Fadly (14). Dia hanya membeli beberapa alat tulis, seperti ballpoint di area penunjang sekolah.

Baca juga: Dompet Dhuafa Singgalang Jadi Juara 1 ZISWAF FESyar 2021 Tingkat Sumbar dan Sumatera

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Berkerumun hingga Bikin Kafe Wow Disegel, 3 Pria yang Joget dengan Pakaian Wanita Minta Maaf

Berkerumun hingga Bikin Kafe Wow Disegel, 3 Pria yang Joget dengan Pakaian Wanita Minta Maaf

Megapolitan
Sedang Ditata, Trotoar di Kawasan Puspemkot Tangerang Dibongkar Lagi karena Guiding Block Mepet ke Jalan

Sedang Ditata, Trotoar di Kawasan Puspemkot Tangerang Dibongkar Lagi karena Guiding Block Mepet ke Jalan

Megapolitan
Halau Massa Buruh ke Gedung MK, Polisi Tutup Jalan Medan Merdeka Barat

Halau Massa Buruh ke Gedung MK, Polisi Tutup Jalan Medan Merdeka Barat

Megapolitan
Demo Tuntut Kenaikan UMP, Massa Buruh Mulai Berdatangan ke Sekitar Monas

Demo Tuntut Kenaikan UMP, Massa Buruh Mulai Berdatangan ke Sekitar Monas

Megapolitan
Sulit Dikenali, 5 Jenazah Korban Kebakaran di Tambora Diotopsi

Sulit Dikenali, 5 Jenazah Korban Kebakaran di Tambora Diotopsi

Megapolitan
Seorang Kakek Jadi Satu-satunya yang Selamat dalam Kebakaran Rumah di Tambora, Keluarganya Tewas

Seorang Kakek Jadi Satu-satunya yang Selamat dalam Kebakaran Rumah di Tambora, Keluarganya Tewas

Megapolitan
Alasan Sinyal, Hakim Kabulkan Permintaan Munarman Dapat Hadir Sidang di PN Jaktim

Alasan Sinyal, Hakim Kabulkan Permintaan Munarman Dapat Hadir Sidang di PN Jaktim

Megapolitan
Sederet Fakta Kasus Penembakan di Exit Tol Bintaro: Ipda OS Jadi Tersangka, Korban Mengaku Wartawan

Sederet Fakta Kasus Penembakan di Exit Tol Bintaro: Ipda OS Jadi Tersangka, Korban Mengaku Wartawan

Megapolitan
Kala Janji Anies untuk Naikkan UMP Jakarta Terhalang PP Pengupahan

Kala Janji Anies untuk Naikkan UMP Jakarta Terhalang PP Pengupahan

Megapolitan
Kronologi Penembakan oleh Ipda OS di Exit Tol Bintaro: Bantu Warga yang Dibuntuti, Keluarkan Tembakan Saat Hendak Ditabrak

Kronologi Penembakan oleh Ipda OS di Exit Tol Bintaro: Bantu Warga yang Dibuntuti, Keluarkan Tembakan Saat Hendak Ditabrak

Megapolitan
Kafe di Pancoran Ditutup 3 Hari Buntut Sejumlah Pria Berpakaian Wanita Berjoget

Kafe di Pancoran Ditutup 3 Hari Buntut Sejumlah Pria Berpakaian Wanita Berjoget

Megapolitan
Demo Buruh di Balai Kota DKI dan Istana, Polisi Tutup Sejumlah Jalan

Demo Buruh di Balai Kota DKI dan Istana, Polisi Tutup Sejumlah Jalan

Megapolitan
Pukul 09.00 WIB, PN Jaktim Lanjutkan Sidang Munarman Terkait Terorisme

Pukul 09.00 WIB, PN Jaktim Lanjutkan Sidang Munarman Terkait Terorisme

Megapolitan
2 Pengeroyok Polisi di Pondok Indah Ditangkap, Pelaku Kakak Adik

2 Pengeroyok Polisi di Pondok Indah Ditangkap, Pelaku Kakak Adik

Megapolitan
Kebakaran di Tambora, Satu Keluarga Tewas

Kebakaran di Tambora, Satu Keluarga Tewas

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.