Kompas.com - 30/08/2021, 13:26 WIB
Siswi kelas 4 SDN Lebak Bulus 04 Pagi, Aira Maharani, bersama sang ibu di hari pertama PTM, Senin (30/8/2021). Kompas.com/MITA AMALIA HAPSARISiswi kelas 4 SDN Lebak Bulus 04 Pagi, Aira Maharani, bersama sang ibu di hari pertama PTM, Senin (30/8/2021).

JAKARTA, KOMPAS.com - Pembelajaran tatap muka (PTM) terbatas hari pertama, disambut antusias oleh murid Sekolah Dasar Negeri (SDN) Lebak Bulus 04 Pagi, Jakarta Selatan.

Salah satu siswi Aira Maharani, mengatakan dirinya sangat bersemangat menanti hari belajar di sekolah pada hari ini.

"Hari ini senang, gembira, bisa ketemu teman-teman. Bisa bercanda-canda sambil ngerjain tugas bareng," ujar Aira, siswi kelas 3, saat ditemui sepulang sekolah, Senin (30/8/2021)

Sementara itu, Cakrawala, siswa kelas 6, mengaku belum begitu antusias belajar di sekolah pada hari pertama ini.

Baca juga: Sekolah Tatap Muka Hari Pertama, Siswa SMKN 12 Tanjung Priok Wajib Bawa Makanan Sendiri

"Hari ini biasa aja, soalnya temannya belum dekat. Ketemunya teman baru," kata Cakrawala.

Hal ini wajar terjadi, sebab para siswa terakhir kali berkesempatan masuk sekolah adalah pada 1,5 tahun lalu. Cakra sendiri saat itu masih duduk di bangku kelas 4.

Cakrawala mengaku lebih senang belajar di rumah dibandingkan belajar di sekolah.

"Lebih suka belajar di rumah, soalnya bisa sambil makan," ungkap dia.

Diketahui, kegiatan PTM terbatas hari pertama ini, siswa masuk pukul 07.00 WIB dan pulang pukul 09.00 WIB untuk kelas kecil dan pukul 09.30 WIB untuk kelas besar.

Tidak ada jadwal istirahat makan atau keluar kelas. Siswa langsung melakukan pelajaran dan segera pulang pada waktu yang ditentukan.

Baca juga: Cerita Para Siswa Senang Sekolah Tatap Muka: Bertemu Teman dan Guru, Lebih Mudah Belajar

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 29 Januari: Kasus Covid-19 di DKI Jakarta Bertambah 5.765 Orang

UPDATE 29 Januari: Kasus Covid-19 di DKI Jakarta Bertambah 5.765 Orang

Megapolitan
Bocah 6 Tahun di Jagakarsa Disetubuhi Tukang Siomay

Bocah 6 Tahun di Jagakarsa Disetubuhi Tukang Siomay

Megapolitan
Kelenteng Petak Sembilan Rayakan Imlek Tanpa Kembang Api dan Barongsai Sejak Pandemi

Kelenteng Petak Sembilan Rayakan Imlek Tanpa Kembang Api dan Barongsai Sejak Pandemi

Megapolitan
Pekerja Bangunan Tewas Tersengat Listrik Saat Bikin Garasi Rumah di Cilandak

Pekerja Bangunan Tewas Tersengat Listrik Saat Bikin Garasi Rumah di Cilandak

Megapolitan
Berkas Kasus Pencemaran Nama Baik dengan Tersangka Ayu Thalia Dibawa ke Kejaksaan Pekan Depan

Berkas Kasus Pencemaran Nama Baik dengan Tersangka Ayu Thalia Dibawa ke Kejaksaan Pekan Depan

Megapolitan
Ketiga Jenazah Korban Kebakaran di Tebet Telah Diurus Keluarga

Ketiga Jenazah Korban Kebakaran di Tebet Telah Diurus Keluarga

Megapolitan
Penyebab Kebakaran di Tebet Belum Bisa Dipastikan, Dugaan Sementara Korsleting Listrik

Penyebab Kebakaran di Tebet Belum Bisa Dipastikan, Dugaan Sementara Korsleting Listrik

Megapolitan
Jelang Perayaan Imlek, Kelenteng Petak Sembilan Batasi Kapasitas Pengunjung 50 Persen

Jelang Perayaan Imlek, Kelenteng Petak Sembilan Batasi Kapasitas Pengunjung 50 Persen

Megapolitan
BOR Capai 54 Persen, Tempat Isolasi Terpusat di Jakarta Harus Diperbanyak

BOR Capai 54 Persen, Tempat Isolasi Terpusat di Jakarta Harus Diperbanyak

Megapolitan
Polisi Kembali Tangkap Satu Pengeroyok Kakek 89 Tahun, Total Ada 6 Tersangka

Polisi Kembali Tangkap Satu Pengeroyok Kakek 89 Tahun, Total Ada 6 Tersangka

Megapolitan
Kebakaran 4 Rumah di Tebet Tewaskan 3 Orang, Korban Sempat Dibangunkan Tetangga

Kebakaran 4 Rumah di Tebet Tewaskan 3 Orang, Korban Sempat Dibangunkan Tetangga

Megapolitan
Masyarakat Diminta Tidak Anggap Enteng Flu, Bisa Jadi Itu Gejala Omicron

Masyarakat Diminta Tidak Anggap Enteng Flu, Bisa Jadi Itu Gejala Omicron

Megapolitan
514.910 Orang di DKI Jakarta Sudah Dapat Vaksin Booster Covid-19

514.910 Orang di DKI Jakarta Sudah Dapat Vaksin Booster Covid-19

Megapolitan
4 Rumah Hangus Terbakar di Tebet, 25 Orang Diungsikan

4 Rumah Hangus Terbakar di Tebet, 25 Orang Diungsikan

Megapolitan
Curhat Warga Cilenggang yang Terdampak Proyek Tol Serpong-Balaraja, Jalan ke Sekolah Jadi Jauh, Minta Dibuatkan JPO

Curhat Warga Cilenggang yang Terdampak Proyek Tol Serpong-Balaraja, Jalan ke Sekolah Jadi Jauh, Minta Dibuatkan JPO

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.