Sampah Menumpuk di Kali Sipon, Timbulkan Bau Tak Sedap hingga Berasal dari Pedagang di Bibir Sungai

Kompas.com - 30/08/2021, 17:42 WIB
Petugas Dinas PUPR saat membersihkan sampah di Kali Sipon, Kelurahan Poris Plawad Utara, Kecamatan Cipondoh, Kota Tangerang, Senin (30/8/2021). KOMPAS.com/MUHAMMAD NAUFALPetugas Dinas PUPR saat membersihkan sampah di Kali Sipon, Kelurahan Poris Plawad Utara, Kecamatan Cipondoh, Kota Tangerang, Senin (30/8/2021).
|

Pembersihan sampah

Dari informasi yang dihimpun di lapangan, petugas Dinas PUPR Kota Tangerang telah membersihkan tumpukan sampah itu pada Senin pagi.

"Sudah dibersihkan pagi ini sekitar jam 08.00 WIB. Kurang lebih tadi yang ngebersihin 50 orang," papar petugas yang enggan disebut namanya saat ditemui, Senin.

Sampah yang terhalang itu lantas diangkut menggunakan dua truk besar ke tempat pembuangan akhir (TPA) Rawa Kucing, Kecamatan Neglasari, Kota Tangerang.

Baca juga: Fakta Sidang Putusan Banding Rizieq Shihab, Tetap Dihukum 4 Tahun Penjara hingga Simpatisan Ricuh

Katanya, sampah menumpuk di bawah jembatan itu karena terhalang oleh ranting pohon yang tersangkut di antara dinding Kali Sipon.

Kemudian, hujan dengan insensitas tinggi yang terjadi pada Minggu kemarin menyebabkan sampah di sepanjang Kali Sipon mengalir ke arah jembatan tersebut.

"Nah karena hujan kemarin, sampah-sampahnya ngalir terus numpuk di sini," tutur petugas.

Dia mengakui bahwa sampah di Kali Sipon salah satunya berasal dari pedagang yang berada di sekitar kali tersebut.

"Ya salah satunya emang dari pedagang di sini," katanya.

Pengakuan petugas yang bersihkan Kali Sipon

Sekitar pukul 11.00 WIB pada Senin, ada sekitar sembilan petugas yang membersihkan Kali Sipon di dekat Jalan Permata Raya, Kelurahan Poris Plawad Utara, Kecamatan Cipondoh.

Dahlan, seorang petugas, mengaku membersihkan Kali Sipon setiap harinya.

Sampah yang sering ditemukan di kali tersebut adalah botol plastik.

"Kalau yang paling aneh ya itu sih pembalut ya sama popok. Ada popok bayi sama popok orang dewasa juga," kata Dahlan saat ditemui, Senin.

Setiap harinya, petugas kebersihan dapat mengangkut lebih dari satu ton sampah dari Kali Sipon.

Baca juga: Seorang Tenaga Kesehatan Wisma Atlet Usia 21 Tahun Meninggal Setelah Kena Covid-19

Di satu sisi, kata Dahlan, petugas yang membersihkan Kali Sipon di Kelurahan Cipondoh dan Kelurahan Poris Plawad Utara adalah tim yang berbeda.

"Yang ngebersihin di sini ya tim sendiri. Di sana yang kemarin numpuk itu tim yang berbeda," ucapnya.

Dahlan enggan menduga orang yang kerap membuang sampah sembarangan di kali tersebut.

Meski demikian, dia berharap bahwa tak ada lagi orang yang membuang sampah di Kali Sipon.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pelintasan Rel Stasiun Pondok Cina Melengkung, Warga: Enggak Kelihatan Kereta Datang

Pelintasan Rel Stasiun Pondok Cina Melengkung, Warga: Enggak Kelihatan Kereta Datang

Megapolitan
Situasi Jakarta Makin Gawat: Omicron Tembus 1.000 Kasus, Pasien Wisma Atlet Terus Melonjak

Situasi Jakarta Makin Gawat: Omicron Tembus 1.000 Kasus, Pasien Wisma Atlet Terus Melonjak

Megapolitan
18.000 Nasi Bungkus Dibagikan ke Warga Terdampak Banjir di Jakbar Selama 4 Hari

18.000 Nasi Bungkus Dibagikan ke Warga Terdampak Banjir di Jakbar Selama 4 Hari

Megapolitan
Kejati DKI Jakarta Geledah Kantor Distamhut, Ini Respons Wagub Riza

Kejati DKI Jakarta Geledah Kantor Distamhut, Ini Respons Wagub Riza

Megapolitan
UPDATE 21 Januari: Ada 1.177 Kasus Omicron di DKI Jakarta

UPDATE 21 Januari: Ada 1.177 Kasus Omicron di DKI Jakarta

Megapolitan
Polisi dan Keluarga Korban Bantah Laporan Bocah yang Dicabuli Kuli Bangunan Sempat Diremehkan

Polisi dan Keluarga Korban Bantah Laporan Bocah yang Dicabuli Kuli Bangunan Sempat Diremehkan

Megapolitan
Pekan Depan, Kapasitas PTM di Kota Tangerang Dikurangi hingga 50 Persen

Pekan Depan, Kapasitas PTM di Kota Tangerang Dikurangi hingga 50 Persen

Megapolitan
Realisasi Vaksinasi Covid-19 Dosis Ketiga di DKI Capai 216.726 Orang

Realisasi Vaksinasi Covid-19 Dosis Ketiga di DKI Capai 216.726 Orang

Megapolitan
Wakil Ketua Komisi Informasi Pusat Dijambret, Tas Berisi Dokumen Penting Hilang

Wakil Ketua Komisi Informasi Pusat Dijambret, Tas Berisi Dokumen Penting Hilang

Megapolitan
Perkenalkan Formula E ke Anies, Dino Patti Djalal: Saya Yakin Akan Naikkan Pamor Jakarta

Perkenalkan Formula E ke Anies, Dino Patti Djalal: Saya Yakin Akan Naikkan Pamor Jakarta

Megapolitan
Soal Penjabat Gubernur DKI, Ketua Fraksi PDI-P: Sekda Juga Memenuhi Syarat

Soal Penjabat Gubernur DKI, Ketua Fraksi PDI-P: Sekda Juga Memenuhi Syarat

Megapolitan
Cerita Sopir Odong-odong di Tegal Alur, Biasa Antar Bocah jadi Antar Pengungsi

Cerita Sopir Odong-odong di Tegal Alur, Biasa Antar Bocah jadi Antar Pengungsi

Megapolitan
Puluhan Kilogram Kulit Kabel Dibuang di Gorong-gorong, Diduga Ulah Pencuri

Puluhan Kilogram Kulit Kabel Dibuang di Gorong-gorong, Diduga Ulah Pencuri

Megapolitan
PSI Minta Anies Tinjau Langsung Lokasi Sirkuit Formula E di Ancol

PSI Minta Anies Tinjau Langsung Lokasi Sirkuit Formula E di Ancol

Megapolitan
14 Warga Cilandak Positif Omicron, Camat Sebut Terpapar Setelah Bepergian ke Luar Negeri

14 Warga Cilandak Positif Omicron, Camat Sebut Terpapar Setelah Bepergian ke Luar Negeri

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.