Terduga Pelaku Pelecehan Seksual di KPI Bakal Laporkan Balik Korban jika Nama Baiknya Tak Dipulihkan

Kompas.com - 10/09/2021, 20:29 WIB
Komisi Penyiaran Indonesia Instagram/KPIKomisi Penyiaran Indonesia

JAKARTA, KOMPAS.com - Salah satu terlapor atau terduga pelaku dugaan pelecehan seksual di Komisi Penyiaran Indonesia (KPI), RM berencana akan melaporkan balik korban, MS.

Pelaporan balik itu rencananya dilakukan bila MS tidak mencabut laporan dan memulihkan nama RM setelah adanya pertemuan membahas soal perdamaian.

"Kalau tidak ada (upaya perdamaian) kita akan mengambil langkah (lapor) sedang kita timbang. Ini biar agak berimbang. Selama ini kan kita tidak ada media yang mengimbangi narasi negatif," ujar kuasa hukum RM, Anton Febrianto saat dihubungi, Jumat (10/9/2021).

Menurut Anton, rencana pelaporan itu akan dilakukan setelah adanya rencana pedamaian yang telah dibicarakan beberapa kali sebelumnya.

Baca juga: Terduga Pelaku Pelecehan Seksual Belum Dapat Surat Penonaktifan dari KPI

"Sampai tadi (Kamis) malam saya masih menuggu konfirmasi dari mereka juga, lawyernya seperti apa. Tidak tahu MS memberikan kabar atau tidak ke lawyernya. Tapi sampai saat ini belum ada info terkait adanya upaya perdamaian ini," kata Anton.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Anton sebelumnya mengatakan, opsi perdamaian tersebut muncul setelah keluarga MS datang menemui RM dan meminta untuk tidak melanjutkan perkara tersebut.

Sebelumnya, kata Anton, kliennya sendiri telah merampungkan berkas-berkas untuk melaporkan balik MS.

"Kebetulan dari keluarga (MS) ini sudah kenal dengan klien saya, iya intinya memohon janganlah ini menjadi panjang. kalau bisa ini diselesaikan," ucap Anton.

Anton mengatakan, kliennya pada saat itu menyetujui. Namun kliennya meminta MS untuk mencabut laporan dugaan pelecehan seksual yang telah dibuat.

Baca juga: Terduga Pelaku Pelecehan Seksual di KPI Minta Korban Cabut Laporan dan Pulihkan Nama jika Ingin Damai

"Tapi ada tawaran, seperti apa, tentu klien saya bila ingin berdamai perkaranya dicabut. Kemudian diperbaiki namanya. Kan itu suatu hal yang wajar tidak berlebihan kok itu menurut saya," kata Anton.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.