Kompas.com - 27/09/2021, 22:14 WIB
Sosok wartawan senior sekaligus salah satu pendiri Kompas Gramedia, Jakob Oetama, terabadikan dalam wujud sebuah patung setengah badan di Bentara Budaya Jakarta. Kompas.com/MITA AMALIA HAPSARISosok wartawan senior sekaligus salah satu pendiri Kompas Gramedia, Jakob Oetama, terabadikan dalam wujud sebuah patung setengah badan di Bentara Budaya Jakarta.

JAKARTA, KOMPAS.com - Sosok wartawan senior sekaligus salah satu pendiri Kompas Gramedia, Jakob Oetama, diabadikan dalam wujud patung setengah badan di Bentara Budaya Jakarta.

Patung perunggu itu, bersanding dengan printis Kompas Gramedia lainnya, PK Ojong.

Pematung Azmir Azhari (68) menceritakan bagaimana sosok sederhana seorang Jakob Oetama (1931-2020) semasa hidupnya yang tercermin pada patung setengah dada tersebut.

Baca juga: Patung Jakob Oetama dan PK Ojong Diabadikan sebagai Pengingat Semangat Kebangsaan

"Keseluruhan dari sorot mata, dari senyumnya, dari kerutan-kerutan di wajahnya. Itu semua dirangkum dalam penampilan utuhnya," ungkap Azmir selepas peresmian patung Jakob Oetama di Bentara Budaya Jakarta, Senin (27/9/2021).

Melalui patung yang ia kerjakan selama tiga bulan itu, Azmir ingin menggambarkan sosok Jakob yang kerap memperjuangkan kemanusiaan dan kebinekaan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Saya mempelajari karakternya, dan terlihat sifatnya dengan pengayoman, perlindungan, dan sikap kasih sayangnya terhadap sesama manusia yang tinggi. Beliau memperjuangkan kemanusiaan dan kebinekaan. Karakter itu saya saya masukan ke karya saya," jelas Azmir.

Lanjut Azmir, semangat kebinekaan Jakob juga dituangkan secara langsung dalam tulisan yang diukir di bawahnya.

Baca juga: Cerita di Balik Peresmian Patung Perintis Kompas Gramedia Jakob Oetama dan PK Ojong

"Cita-cita besar dan semangat keberagaman dalam kebinekaan kami bawa dalam lingkup yang kecil Kompas Gramedia, Indonesia kecil atau Indonesia mini menjadi ideologi yang terus dikembangkan, Jakob Oetama," tulis plakat tersebut.

Selain itu, Azmir menyoroti sebuah pena di dalam saku patung Jakob. Ia mengatakan, pena tersebut sebagai perwujudan kontras antara kesederhanaan sosok Jakob, dengan kemewahan karyanya.

"Penampilan Pak Jakob itu sederhana, tapi memiliki pena yang berharga. Dia sangat menghargai penulisannya. Dan memang penulisannya sangat berharga untuk pers nasional," ungkap Azmir.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

2 Maling Motor Ditangkap dan Digebuk Warga di Duren Sawit

2 Maling Motor Ditangkap dan Digebuk Warga di Duren Sawit

Megapolitan
Fakta Pria Masturbasi di Jok Motor Perempuan, Kerap Buntuti Wanita lalu Halusinasi Sedang Kencan

Fakta Pria Masturbasi di Jok Motor Perempuan, Kerap Buntuti Wanita lalu Halusinasi Sedang Kencan

Megapolitan
Polisi Periksa Satpam RS di Salemba Terkait Dugaan Pengeroyokan yang Tewaskan Warga

Polisi Periksa Satpam RS di Salemba Terkait Dugaan Pengeroyokan yang Tewaskan Warga

Megapolitan
Kendaraan Tak Lulus Uji Emisi Bisa Ditilang hingga Dikenakan Tarif Parkir Tertinggi

Kendaraan Tak Lulus Uji Emisi Bisa Ditilang hingga Dikenakan Tarif Parkir Tertinggi

Megapolitan
26 Kasus Pelecehan Seksual di Kota Bekasi dan Perlunya Sikap Menolak Damai dengan Pelaku

26 Kasus Pelecehan Seksual di Kota Bekasi dan Perlunya Sikap Menolak Damai dengan Pelaku

Megapolitan
PDAM Klaim Sudah Bertahap Salurkan Ganti Rugi untuk Korban Jatuhnya Crane di Depok

PDAM Klaim Sudah Bertahap Salurkan Ganti Rugi untuk Korban Jatuhnya Crane di Depok

Megapolitan
Agar Tak Kena Tilang di Jakarta, Simak Kriteria Kendaraan Lulus Uji Emisi Ini

Agar Tak Kena Tilang di Jakarta, Simak Kriteria Kendaraan Lulus Uji Emisi Ini

Megapolitan
Cerita Damkar Satu Jam Evakuasi Sopir Transjakarta yang Terjepit Kemudi

Cerita Damkar Satu Jam Evakuasi Sopir Transjakarta yang Terjepit Kemudi

Megapolitan
Polisi Pastikan Belum Tetapkan Sopir Transjakarta sebagai Tersangka Kecelakaan di Cawang

Polisi Pastikan Belum Tetapkan Sopir Transjakarta sebagai Tersangka Kecelakaan di Cawang

Megapolitan
Pemkot Jakpus Temukan Sumur Resapan di Sejumlah Gedung Kantor yang Tak Berfungsi

Pemkot Jakpus Temukan Sumur Resapan di Sejumlah Gedung Kantor yang Tak Berfungsi

Megapolitan
Pemkot Bekasi Tetap Lanjutkan Pembangunan Proyek Duplikasi Crossing Tol Becakayu meski Ditolak Warga

Pemkot Bekasi Tetap Lanjutkan Pembangunan Proyek Duplikasi Crossing Tol Becakayu meski Ditolak Warga

Megapolitan
Dua Jambret Tewas Ditabrak Mobil Korbannya di Tebet

Dua Jambret Tewas Ditabrak Mobil Korbannya di Tebet

Megapolitan
Mayat Janin Terbungkus Plastik Merah Ditemukan di Rumah Warga di Pulau Kelapa

Mayat Janin Terbungkus Plastik Merah Ditemukan di Rumah Warga di Pulau Kelapa

Megapolitan
Cerita Korban Kecelakaan Transjakarta Selamatkan Diri lewat Jendela Kaca yang Pecah, Lihat Darah di Mana-mana

Cerita Korban Kecelakaan Transjakarta Selamatkan Diri lewat Jendela Kaca yang Pecah, Lihat Darah di Mana-mana

Megapolitan
Heboh Pelat Rachel Vennya, Ini Beda Nopol RFS Pejabat dan Masyarakat Biasa

Heboh Pelat Rachel Vennya, Ini Beda Nopol RFS Pejabat dan Masyarakat Biasa

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.