Kali Krukut Dilebarkan dalam Program Gerebek Lumpur, Diharap Atasi Banjir di Kemang

Kompas.com - 30/09/2021, 13:26 WIB
Pengerukan Kali Krukut di Jakarta Selatan pada Kamis (30/9/2021). KOMPAS.com/WAHYU ADITYO PRODJOPengerukan Kali Krukut di Jakarta Selatan pada Kamis (30/9/2021).

JAKARTA, KOMPAS.com - Program Gerebek Lumpur di Kali Krukut diharapkan menjadi salah satu solusi banjir di wilayah Kemang, Bangka, Mampang Prapatan, Jakarta Selatan.

Kepala Suku Dinas Sumber Daya Air Jakarta Selatan, Mustajab mengatakan, pihaknya melakukan pengerukan dan pelebaran Kali Krukut.

Pelebaran Kali Krukut dilakukan di titik-titik tanah milik Pemerintah DKI Jakarta.

"Ada tanah kanan kiri yang memang sudah punya aset pemerintah, kita lebarkan sedikit. Dengan mendalamkan dan melebarkan, tampungan air jadi lebih banyak. Aliran air jadi lancar," kata Mustajab di lokasi Gerebek Lumpur Kali Krukut, Kamis (30/9/2021).

Baca juga: Antisipasi Banjir, Pemprov DKI Gelar Program Gerebek Lumpur Serentak di 5 Wilayah

Ia mengatakan, salah satu segmen Gerebek Lumpur Kali Krukut ini bersinggungan dengan wilayah Kemang. Mustajab menyebutkan, Kemang sempat kebanjiran pada tahun lalu.

"Mudah-mudahan dengan giat ini akan mengurangi banjir yang terjadi di Kemang maupun di wilayah ini juga banjir," tambah Mustajab.

Mustajab menambahkan, bangunan-bangunan yang berada di tanah aset pemerintah daerah tepatnya di pinggir Kali Krukut sudah ditertibkan. Dalam kegiatan Gerebek Lumpur Kali Krukut hari ini salah satunya bertujuan untuk membersihkan bangunan liar tersebut.

"Mudah-mudahan nanti lokasi tersebut sudah bisa digali tanahnya. Di mana lokasi di depan itu bisa kita manfaatkan sekitar tiga meter, yang tadinya di atasnya bangunan-bangunan kaki lima. Kita pakai sekitar tiga meter," ujar Mustajab.

Sebelumnya, Pemerintah Kota Administrasi Jakarta Selatan melakukan Grebek Lumpur Kali Krukut Segmen Jalan Gatot Subroto sampai Jenderal Sudirman sepanjang sekitar 1.200 meter atau 1,2 km.

Baca juga: Grebek Lumpur, Pemkot Jaksel Keruk Kali Krukut Sepanjang 1,2 Km

Kegiatan Grebek Lumpur berlangsung selama dua hari yakni dari Kamis (30/9) dan Jumat (1/10).

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dinkes DKI: 90 Persen Hasil Pemeriksaan WGS Covid-19 di Jakarta adalah Omicron

Dinkes DKI: 90 Persen Hasil Pemeriksaan WGS Covid-19 di Jakarta adalah Omicron

Megapolitan
Polisi Gerebek Lagi Pinjol Ilegal di PIK, 1 dari 27 Orang yang Diamankan adalah WNA

Polisi Gerebek Lagi Pinjol Ilegal di PIK, 1 dari 27 Orang yang Diamankan adalah WNA

Megapolitan
Dua Kantor Pinjol di PIK Digrebek Polisi dalam Dua Hari Berturut-turut

Dua Kantor Pinjol di PIK Digrebek Polisi dalam Dua Hari Berturut-turut

Megapolitan
Dinkes DKI: 97,5 Persen Orang Sudah Divaksinasi Covid-19 Dosis Kedua di Jakarta

Dinkes DKI: 97,5 Persen Orang Sudah Divaksinasi Covid-19 Dosis Kedua di Jakarta

Megapolitan
Covid-19 Kian Mengganas di Jakarta, Sudah Saatnya Tarik Rem Darurat?

Covid-19 Kian Mengganas di Jakarta, Sudah Saatnya Tarik Rem Darurat?

Megapolitan
126 Hari Jelang Formula E Jakarta, Jakpro dan IMI Studi Banding ke Arab Saudi

126 Hari Jelang Formula E Jakarta, Jakpro dan IMI Studi Banding ke Arab Saudi

Megapolitan
Grebek Kantor Pinjol di PIK 2, Polisi Amankan Manajer WN China

Grebek Kantor Pinjol di PIK 2, Polisi Amankan Manajer WN China

Megapolitan
UPDATE 27 Januari: Kasus Positif Covid-19 di Tangsel Bertambah 546, Pasien Dirawat Bertambah 505

UPDATE 27 Januari: Kasus Positif Covid-19 di Tangsel Bertambah 546, Pasien Dirawat Bertambah 505

Megapolitan
Polisi Grebek Satu Lagi Kantor Pinjol di PIK 2

Polisi Grebek Satu Lagi Kantor Pinjol di PIK 2

Megapolitan
UPDATE 27 Januari: Kasus Covid-19 Varian Omicron di DKI Jakarta Kini Ada 2.040

UPDATE 27 Januari: Kasus Covid-19 Varian Omicron di DKI Jakarta Kini Ada 2.040

Megapolitan
UPDATE 27 Januari: Bertambah 4.149 dalam Sehari, Kasus Covid-19 di Jakarta Kini Ada 891.148

UPDATE 27 Januari: Bertambah 4.149 dalam Sehari, Kasus Covid-19 di Jakarta Kini Ada 891.148

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Pengakuan Pegawai Pinjol Ilegal di PIK | Sumur Resapan Diusulkan jadi Kolam Lele

[POPULER JABODETABEK] Pengakuan Pegawai Pinjol Ilegal di PIK | Sumur Resapan Diusulkan jadi Kolam Lele

Megapolitan
JIS Tutup Sementara Mulai 30 Januari Untuk Persiapan International Youth Championship

JIS Tutup Sementara Mulai 30 Januari Untuk Persiapan International Youth Championship

Megapolitan
Kasus Haris Azhar dan Fatia Dianggap Pemidanaan yang Dipaksakan

Kasus Haris Azhar dan Fatia Dianggap Pemidanaan yang Dipaksakan

Megapolitan
Kasus Covid-19 di Depok Melonjak, RS Diminta Siapkan Tambahan Tempat Tidur Perawatan

Kasus Covid-19 di Depok Melonjak, RS Diminta Siapkan Tambahan Tempat Tidur Perawatan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.