Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Keluhkan Kondisi Gedung Pusat Promosi Ikan Hias Johar Baru, Pedagang: Kumuh, Plafon Bolong, seperti Tak Berpenghuni

Kompas.com - 06/10/2021, 18:23 WIB
Mita Amalia Hapsari,
Nursita Sari

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Pedagang ikan hias mengeluhkan kondisi gedung Pusat Promosi Ikan Hias di Johar Baru, Jakarta Pusat.

"Di sini, terlihat dari luar seperti gedung tidak berpenghuni. Orang luar mengganggapnya citra tempat ini seperti gedung kumuh gitu. Kami dianggap tidak produktif, padahal kami di sini tiap hari berjualan," kata ketua kelompok ikan hias Johar Baru, Adi Syaiful Bachri, saat ditemui di lokasi, Rabu (6/10/2021).

Adi mengaku khawatir dengan keadaan gedung tersebut. Ia bercerita, pernah ada pengunjung yang tertimpa asbes.

Baca juga: Anies: Saya Sudah 4 Tahun Menjabat, Tolong Tunjukkan Kebijakan Mana yang Diskriminatif

Oleh karena itu, menurut Adi, gedung tersebut perlu diperbaiki di sejumlah sisi.

"Gedung ini bolong-bolong (plafonnya). Kalau plafon jatuh bagaimana? Soalnya dulu ada pembeli ketiban juga. Ketika pengunjung masuk ke sini, lalu tertiban asbes, siapa yang disalahkan? Saya yang dicari sebagai ketua kelompok pedagang," kata dia.

Ia menyebutkan, pihaknya sudah mengajukan perbaikan gedung kepada Suku Dinas Perindustrian, Perdagangan, Koperasi, Usaha Kecil Menengah (PPKUKM) Jakarta Pusat, mengingat kondisi gedung yang sudah memerlukan peremajaan.

Pihaknya berharap, pemerintah bisa segera menganggarkan dan membenahi pada gedung tersebut demi menunjang kegiatan jual beli pelaku usaha ikan hias.

Baca juga: Kawasan Monas Dipastikan Batal Jadi Sirkuit Formula E, Jakpro Siapkan 5 Alternatif

Sementara itu, dihubungi terpisah, Kepala Suku Dinas (Kasudin) PPKUKM Jakarta Pusat Melinda Sagala mengatakan, tidak ada anggaran perawatan sarana prasarana gedung tersebut.

"Saat ini, anggaran perawatan gedung dari Sudin PPKUKM dalam bentuk anggaran listrik, petugas kebersihan, dan petugas keamanan," kata Melinda, Rabu.

Namun demikian, Melinda menjelaskan, pihaknya sudah berencana menganggarkan peremajaan gedung tersebut dalam rencana anggaran tahun depan.

"Tahun depan sudah diajukan untuk perencanaannya. Perencanaan itu untuk gedung dan seluruh area gedung," jelas Melinda.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Rute Transjakarta BW9 Kota Tua-PIK

Rute Transjakarta BW9 Kota Tua-PIK

Megapolitan
Gerombolan Kambing Lepas dan Bikin Macet JLNT Casablanca Jaksel

Gerombolan Kambing Lepas dan Bikin Macet JLNT Casablanca Jaksel

Megapolitan
Harum Idul Adha Mulai Tercium, Banyak Warga Datangi Lapak Hewan Kurban di Depok

Harum Idul Adha Mulai Tercium, Banyak Warga Datangi Lapak Hewan Kurban di Depok

Megapolitan
Seorang Satpam Apartemen di Bekasi Dianiaya Orang Tak Dikenal

Seorang Satpam Apartemen di Bekasi Dianiaya Orang Tak Dikenal

Megapolitan
Banjir Akibat Luapan Kali Ciliwung, 17 Keluarga Mengungsi di Masjid dan Kantor Kelurahan

Banjir Akibat Luapan Kali Ciliwung, 17 Keluarga Mengungsi di Masjid dan Kantor Kelurahan

Megapolitan
39 RT di Jakarta Masih Terendam Banjir Sore Ini, Imbas Luapan Kali Ciliwung

39 RT di Jakarta Masih Terendam Banjir Sore Ini, Imbas Luapan Kali Ciliwung

Megapolitan
Ditemukan Kecurangan Pengisian Elpiji 3 Kg di Jabodetabek, Kerugiannya Rp 1,7 M

Ditemukan Kecurangan Pengisian Elpiji 3 Kg di Jabodetabek, Kerugiannya Rp 1,7 M

Megapolitan
Korban Penipuan 'Deka Reset' 45 Orang, Kerugian Capai Rp 3 Miliar

Korban Penipuan "Deka Reset" 45 Orang, Kerugian Capai Rp 3 Miliar

Megapolitan
3.772 Kendaraan di DKI Ditilang karena Lawan Arah, Pengamat : Terkesan Ada Pembiaran

3.772 Kendaraan di DKI Ditilang karena Lawan Arah, Pengamat : Terkesan Ada Pembiaran

Megapolitan
Polisi Tangkap Pelaku Kecelakaan Beruntun di Jalan Kartini Depok

Polisi Tangkap Pelaku Kecelakaan Beruntun di Jalan Kartini Depok

Megapolitan
Marketing Deka Reset Ditangkap, Pemilik Masih Buron dan Disebut Berpindah-pindah Tempat

Marketing Deka Reset Ditangkap, Pemilik Masih Buron dan Disebut Berpindah-pindah Tempat

Megapolitan
Enam RT di Rawajati Terendam Banjir, Warga Singgung Proyek Normalisasi

Enam RT di Rawajati Terendam Banjir, Warga Singgung Proyek Normalisasi

Megapolitan
Polisi Tangkap Satu Tersangka Penipuan Jual-Beli Mobil Bekas Taksi 'Deka Reset'

Polisi Tangkap Satu Tersangka Penipuan Jual-Beli Mobil Bekas Taksi "Deka Reset"

Megapolitan
Kecelakaan di Flyover Tambora Jakbar: Ojol Tewas Ditabrak Truk

Kecelakaan di Flyover Tambora Jakbar: Ojol Tewas Ditabrak Truk

Megapolitan
Banjir Rendam 6 RT di Rawajati Jaksel

Banjir Rendam 6 RT di Rawajati Jaksel

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com