"Tolong Beta", Jeritan Terakhir Sertu Lopo yang Terbunuh Saat Hendak Lerai Pertikaian di Depok

Kompas.com - 09/10/2021, 09:07 WIB
Ilustrasi. KOMPAS.COM/HANDOUTIlustrasi.

Kedatangan Sertu Lopo secara tiba-tiba di depan I membuatnya terkejut dan secara refleks kemudian menikam Sertu Lopo di tengah suasana yang kacau.

I pun ditarik keluar warga untuk menjauhi kerumunan lebih kurang 4 meter. Sementara, I tak mengetahui di mana keberadaan Sertu Lopo yang tak ia kenal.

"Tolong beta"

Rupanya, Sertu Lopo langsung lari keluar rumah untuk menghindari serangan berikutnya. Sertu Lopo terlihat keluar dari rumah A yang dikelilingi semak-semak dan tanah kosong gelap tak berpenerangan.

Hanya M yang kala itu melihat Sertu Lopo keluar. 

Dari keterangan yang diberikan, M mengaku melihat Sertu Lopo memegangi dadanya saat keluar dari rumah A. Kala itu, ia tak mengetahui bahwa Sertu Lopo baru saja ditikam oleh rekannya, I.

Baca juga: Fakta Pembunuhan Anggota TNI di Depok, Niat Melerai Perkelahian tapi Berujung Tewas Ditusuk

"Tolong beta," teriak Sertu Lopo sembari keluar rumah, seperti terdengar oleh M.

"Terus dia (Lopo) keluar minta tolong pertolongan yang lain, tapi sudah tidak ada," ujar Yogen.

Tak selang berapa lama, M kemudian mengabarkan kepada orang-orang yang sedang berada di dalam rumah A bahwa ia sempat mendengar Sertu Lopo meminta tolong. Namun, ia tak mengetahui ke mana Sertu Lopo pergi.

Tak pelak, orang-orang yang berada di dalam rumah keluar untuk mencari Sertu Lopo pada malam itu. Namun, pencarian tersebut tidak membuahkan hasil. 

Baru pada keesokan harinya, Kamis (23/9/2021), Sertu Lopo telah ditemukan tak bernyawa dan terbujur kaku di semak-semak.

Tangis penyesalan

I berdiri mematung di pojok ruangan ketika proses rekonstruksi dilakukan. Dengan tangan terborgol, ia memegangi matanya sambil menunduk.

Sesekali ia mengusap hidungnya dan membetulkan letak masker dengan menggunakan tangannya yang terborgol.

Ia tampak menangis di pojok ruangan itu. Karena harus mereka ulang adegan, ia teringat kembali akan tindakan kejinya. Terkadang ia mengusap-usap pisau mainan yang dipakai untuk adegan reka ulang.

Baca juga: Mayat yang Ditemukan di Patoembak Depok adalah Anggota TNI, Diduga Korban Pembunuhan

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sekolah di Depok Gelar PTM 100 Persen Besok, Kantin Ditutup dan Istirahat Diperpendek

Sekolah di Depok Gelar PTM 100 Persen Besok, Kantin Ditutup dan Istirahat Diperpendek

Megapolitan
UPDATE: Bertambah 1.739, Kasus Covid-19 di DKI Jakarta Kini Ada 879.307

UPDATE: Bertambah 1.739, Kasus Covid-19 di DKI Jakarta Kini Ada 879.307

Megapolitan
12 Pompa Apung dan 5 Pompa Mobile Dikerahkan untuk Surutkan Banjir di Tegal Alur

12 Pompa Apung dan 5 Pompa Mobile Dikerahkan untuk Surutkan Banjir di Tegal Alur

Megapolitan
Sopir Minibus Selamat Usai Terjepit karena Tabrak Truk di Klender

Sopir Minibus Selamat Usai Terjepit karena Tabrak Truk di Klender

Megapolitan
Dua Tersangka Kasus Penyekapan Wanita di Tangerang Diamankan Polisi

Dua Tersangka Kasus Penyekapan Wanita di Tangerang Diamankan Polisi

Megapolitan
Sajam yang Dipakai untuk Menusuk Anggota TNI AD di Jakarta Utara Sudah Ditemukan

Sajam yang Dipakai untuk Menusuk Anggota TNI AD di Jakarta Utara Sudah Ditemukan

Megapolitan
Giring-Anies Saling Sindir, Pengamat: Hanya untuk Menyenangkan Masing-masing Pendukungnya

Giring-Anies Saling Sindir, Pengamat: Hanya untuk Menyenangkan Masing-masing Pendukungnya

Megapolitan
Apresiasi Kinerja KPK Tetapkan Rahmat Effendi Tersangka, Warga Bekasi Utara Cukur Gundul

Apresiasi Kinerja KPK Tetapkan Rahmat Effendi Tersangka, Warga Bekasi Utara Cukur Gundul

Megapolitan
Pemprov DKI Jakarta Disarankan Terus Gencarkan Vaksinasi Booster Covid-19

Pemprov DKI Jakarta Disarankan Terus Gencarkan Vaksinasi Booster Covid-19

Megapolitan
Antusiasnya Warga Kunjungi Alun-alun Depok dan Nasib Skatepark yang Dijadikan Perosotan

Antusiasnya Warga Kunjungi Alun-alun Depok dan Nasib Skatepark yang Dijadikan Perosotan

Megapolitan
Mayat Pria Tanpa Identitas Ditemukan Membusuk di Saluran Air Kampung Tambun Bekasi

Mayat Pria Tanpa Identitas Ditemukan Membusuk di Saluran Air Kampung Tambun Bekasi

Megapolitan
Pengendara Mobil Diteriaki Maling dan Dipukuli hingga Tewas di Cakung, padahal Bukan Pencuri

Pengendara Mobil Diteriaki Maling dan Dipukuli hingga Tewas di Cakung, padahal Bukan Pencuri

Megapolitan
Konvoi Mobil Mewah yang Berhenti di Tol untuk Berfoto Tidak Ditilang, Hanya Ditegur Polisi

Konvoi Mobil Mewah yang Berhenti di Tol untuk Berfoto Tidak Ditilang, Hanya Ditegur Polisi

Megapolitan
2 Pasien Omicron Meninggal Dunia, Dinkes DKI: Kita Tidak Boleh Anggap Enteng

2 Pasien Omicron Meninggal Dunia, Dinkes DKI: Kita Tidak Boleh Anggap Enteng

Megapolitan
Wagub DKI Sebut Penularan Covid-19 di Sekolah Sedikit, Ahli: Pelacakannya Harus Cermat

Wagub DKI Sebut Penularan Covid-19 di Sekolah Sedikit, Ahli: Pelacakannya Harus Cermat

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.