Pemilu 2024, Anies Capres atau Cagub DKI? Ini Komentar Pakar

Kompas.com - 11/10/2021, 13:55 WIB
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengunggah foto mrmbaca buku kemerdekaan setelah mendengar pidato kenegaraan dari Presiden Joko Widodo, Senin (16/5/2021) Dok Instagram @aniesbaswedanGubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengunggah foto mrmbaca buku kemerdekaan setelah mendengar pidato kenegaraan dari Presiden Joko Widodo, Senin (16/5/2021)

JAKARTA, KOMPAS.com - Nasib Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dinilai masih "gelap-gulita" untuk 2024 mendatang.

Tahun 2024 memang masih lama, namun sejumlah tokoh sudah mulai ancang-ancang dan bergerilya, baik untuk menyongsong Pilpres maupun Pilkada yang digelar serentak.

Di Jakarta, Anies dipastikan akan kehilangan panggung politik sebagai pejabat publik mulai tahun depan.

Seperti di daerah-daerah lain, Pilkada DKI Jakarta yang seharusnya diselenggarakan 2022 akan mundur ke 2024 untuk menyesuaikan dengan agenda Pilkada Serentak yang telah ditentukan oleh pemerintah pusat.

Baca juga: 4 Tahun Anies Jadi Gubernur DKI Jakarta: Para Pejabat Mengundurkan Diri, ASN Ogah Promosi

Hal ini membuat peluang Anies untuk berlaga pada 2024 dinilai minim.

"Rumit membayangkan 2024 termasuk untuk Anies Baswedan sekalipun," ungkap analis politik UIN Syarif Hidayatullah Adi Prayitno kepada Kompas.com, Rabu (6/10/2021).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Bisa enggak dia menjaga stamina dan elektabilitasnya itu, dan meraih dukungan parpol? Anies harus pandai-pandai memosisikan diri agar tetap jadi idola. Itu problem terbesarnya," jelasnya.

Meskipun nama Anies kerap didengungkan sebagai kandidat potensial capres 2024, namun Adi menilai hal itu masih terlalu dini.

Baca juga: Tak Lagi Menjabat Setelah Oktober 2022, Akankah Anies Dilupakan dalam Bursa Capres 2024?

Elektabilitas Anies diprediksi merosot karena kehilangan panggung politik selama 2 tahun. Apalagi, hingga sekarang belum banyak dukungan partai politik yang mengalir kepadanya.

Perlu diketahui, saat ini tren partai-partai politik di Indonesia masih mengutamakan elitnya sendiri untuk berlaga di 2024, seperti Gerindra menjagokan Prabowo Subianto, PDI-P mengunggulkan Puan Maharani, atau Golkar mengusung Airlangga Hartarto.

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.