Saat Mahasiswa yang Dibanting Polisi Datangi Berbagai RS, Korban Mengaku Nyeri di Dada hingga Kepala

Kompas.com - 15/10/2021, 19:18 WIB
FA (3 dari kiri) saat berada di RS Ciputra, Panongan, Kabupaten Tangerang, Kamis (14/10/2021), sembari didampingi Bupati Tangerang A Zaki Iskandar (2 dari kanan) dan Kapolres Kota Tangerang Wahyu Sri Bintoro (2 dari kiri). (istimewa)FA (3 dari kiri) saat berada di RS Ciputra, Panongan, Kabupaten Tangerang, Kamis (14/10/2021), sembari didampingi Bupati Tangerang A Zaki Iskandar (2 dari kanan) dan Kapolres Kota Tangerang Wahyu Sri Bintoro (2 dari kiri).

JAKARTA, KOMPAS.com - FA, mahasiswa yang dibanting polisi hingga kejang di Tangerang, setidaknya sudah empat kali bolak-balik rumah sakit (RS) untuk memeriksakan kesehatannya.

Pemeriksaan pertama dan kedua dilakukan di RS Harapan Mulya di Tigaraksa, Tangerang. Pemeriksaan ketiga di RS Ciputra Kabupaten Tangerang, dan pemeriksaan terbaru dilakukan pada Jumat (15/10/2021) di RS Ciputra Jakarta.

Kali ini, FA dibawa ke Jakarta untuk menjalankan tes magnetic resonance imaging (MRI) demi mendiagnosis masalah yang kesehatan yang ia alami pasca dibanting oleh seorang oknum polisi.

“FA dibawa ke RS Ciputra Jakarta untuk melaksanakan tes MRI. Di RS sebelumnya (fasilitasnya) enggak lengkap,” ujar salah satu teman FA, yakni RF, pada awak media.

Baca juga: Banting Mahasiswa hingga Kejang, Brigadir NP Ditahan di Polda Banten

FA dibawa ke RS Ciputra di Jakarta menggunakan ambulans. Ia hanya ditemani sang ibu.

Sebelumnya, pada Kamis (14/10/2021), FA dibawa oleh Bupati Tangerang A Zaki Inskandar ke RS Ciputra di Kabupaten Tangerang. Di sana, FA memeriksakan keluhan yang ia rasakan usai dibanting polisi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dalam video yang diterima Kompas.com saat FA di rumah sakit, tampak mahasiswa tersebut memijat lengan kanannya. Ia sesekali menggerakkan kepalanya secara ringan ke segala arah.

Pada Kamis, mahasiswa UIN Maulana Hasanudin itu mengeluh bahwa pundak dan lehernya tidak bisa digerakkan.

Ia juga mengalami gangguan pernapasan dan mengalami pusing disertai muntah-muntah.

Baca juga: Kondisi Kesehatan Mahasiswa yang Dibanting Polisi di Tangerang Memburuk, Korban Juga Penderita Komorbid

"Pundak, leher kayak enggak bisa digerakkin. Sama kepala agak kliyengan (pusing). Kamis pagi sedikit muntah-muntah sama engap (sulit napas)," ungkap FA dalam rekaman suara yang diterima, Jumat.

Sementara itu, Dokter Evi Kusnandar yang menangani FA di RS Harapan Mulya mengungkapkan bahwa korban mengaku merasakan nyeri di bagian dada, pundak, hingga kepala.

Evi mengatakan, FA perlu memeriksakan ulang kondisinya ke rumah sakit jika keluhan yang dirasakan berlanjut.

(Penulis : Muhammad Naufal/ Editor : Irfan Maullana)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Manajemen PT Transjakarta Bungkam soal Video Direksi Tonton Tari Perut

Manajemen PT Transjakarta Bungkam soal Video Direksi Tonton Tari Perut

Megapolitan
Alasan Kejari Kota Tangerang Ajukan Banding atas Vonis Cynthiara Alona

Alasan Kejari Kota Tangerang Ajukan Banding atas Vonis Cynthiara Alona

Megapolitan
Pemprov DKI: Sampai Sekarang Belum Ditemukan Varian Omicron di Jakarta

Pemprov DKI: Sampai Sekarang Belum Ditemukan Varian Omicron di Jakarta

Megapolitan
Pastikan Tak Ada Temuan Varian Omicron, Pemkab Bekasi Akui Ada Kekeliruan Informasi

Pastikan Tak Ada Temuan Varian Omicron, Pemkab Bekasi Akui Ada Kekeliruan Informasi

Megapolitan
Sumur Resapan Ambles di Lebak Bulus, Ini Penjelasan Kontraktor

Sumur Resapan Ambles di Lebak Bulus, Ini Penjelasan Kontraktor

Megapolitan
Aksi Demonstrasi di Depan Balai Kota DKI Jakarta Bubar, Jalan Medan Merdeka Selatan Kembali Dibuka

Aksi Demonstrasi di Depan Balai Kota DKI Jakarta Bubar, Jalan Medan Merdeka Selatan Kembali Dibuka

Megapolitan
Buruh Pastikan Mogok Nasional Protes UMP 2022 Jalan Terus

Buruh Pastikan Mogok Nasional Protes UMP 2022 Jalan Terus

Megapolitan
Polisi Dikeroyok Geng Motor di Pondok Indah: Berawal dari Balap Liar, 6 Pelaku Ditangkap

Polisi Dikeroyok Geng Motor di Pondok Indah: Berawal dari Balap Liar, 6 Pelaku Ditangkap

Megapolitan
Buruh Mengaku Kecewa kepada Anies karena Tak Beri Kepastian Revisi UMP 2022

Buruh Mengaku Kecewa kepada Anies karena Tak Beri Kepastian Revisi UMP 2022

Megapolitan
Taufik Bulaga, Perakit Bom Hotel JW Marriot dan Ritz-Carlton, Divonis Penjara Seumur Hidup

Taufik Bulaga, Perakit Bom Hotel JW Marriot dan Ritz-Carlton, Divonis Penjara Seumur Hidup

Megapolitan
Perlunya Revolusi Total pada Manajemen TransJakarta

Perlunya Revolusi Total pada Manajemen TransJakarta

Megapolitan
Kebakaran Sebuah Rumah di Tebet, Satu Orang Tewas

Kebakaran Sebuah Rumah di Tebet, Satu Orang Tewas

Megapolitan
Anies Belum Tinjau Kembali UMP 2022, Massa Buruh: Pembohong!

Anies Belum Tinjau Kembali UMP 2022, Massa Buruh: Pembohong!

Megapolitan
Divonis Jauh Lebih Ringan dari Tuntutan Jaksa, Cynthiara Alona Juga Tidak Didenda

Divonis Jauh Lebih Ringan dari Tuntutan Jaksa, Cynthiara Alona Juga Tidak Didenda

Megapolitan
Resahkan Warga, 120 Gardu Ormas di Jakarta Timur Dibongkar

Resahkan Warga, 120 Gardu Ormas di Jakarta Timur Dibongkar

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.