Kompas.com - 29/10/2021, 12:36 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Komunitas masyarakat Betawi mengusulkan beberapa nama tokoh Betawi untuk dijadikan nama jalan di Ibu Kota.

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menilai usulan perubahan nama jalan dengan nama tokoh Betawi sangat layak untuk dipertimbangkan secara serius.

"Usulan-usulan untuk menggunakan nama jalan dengan nama tokoh Betawi layak dipertimbangkan secara serius dengan berbagai konteks yang harus jadi pertimbangan," kata Anies Baswedan pada kegiatan Webinar Perubahan Nama Jalan di Provinsi DKI Jakarta, Kamis (28/10/2021), seperti dikutip Antara.

Kompas.com telah merangkum profil lima tokoh Betawi yang diusulkan menjadi nama jalan di Ibu Kota.

Baca juga: Sejumlah Tokoh Betawi Diusulkan Jadi Nama Jalan di Jakarta

1. Ismail Marzuki mengganti Jalan Cikini Raya

Ismail Marzuki adalah salah satu komponis besar Indonesia yang telah menghasilkan karya-karya luar biasa seperti Rayuan Pulau Kelapa, Sepasang Mata Bola, dan Halo Halo Bandung.

Sang maestro musik Indonesia itu lahir di Jakarta pada 11 Mei 1914. Ismail Marzuki lahir dari keluarga sederhana. Ayahnya, Marzuki, hanya bekerja sebagai wiraswasta di wilayah Kwitang, Senen, Jakarta Pusat.

Ismail Marzuki tumbuh dalam asuhan ayahnya, dia tidak pernah merasakan hangatnya kasih sayang seorang ibu. Kecintaan Ismail Marzuki pada musik sudah dimulai sejak kecil.

Sebab, sang ayah adalah seorang pemain rebana.

Pada 1923, pria yang akrab disapa Ma'ing itu terdaftar sebagai anggota perkumpulan musik Lief Java yang sebelumnya bernama Rukun Anggawe Santoso.

Dari perkumpulan musuk itulah, bakat musik dan instrument musik Ma'ing semakin terasah. Dia juga mulai mengarang lagu-lagu hingga melahirkan banyak karya besar.

Baca juga: Kisah Pilu Korban Tewas Kecelakaan Transjakarta, Baru Antar Lamaran Kerja dan Ingin Temui Anak

 

2. H Darip mengganti Jalan Bekasi Timur Raya

Haji Darip yang memiliki nama asli Muhammad Arif adalah salah satu tokoh Betawi yang lama menetap di kawasan Klender, Jakarta Timur.

Beliau dikenal sebagai ulama sekaligus panglima perang untuk mengusir penjajah Jepang dari tanah Betawi.

Pria kelahiran 186 itu memulai dakwah untuk menyiarkan agama Islam dari satu mushala ke mushala yang lain. Haji Darip juga dikenal atas kegigihannya dalam berjuang di garis depan untuk mengusir penjajah Belanda dan Jepang dari tanah Betawi.

Baca juga: Tiga Kecelakaan Maut yang Menghantui Ibu Kota Pekan Ini: Tabrakan Dua Bus Transjakarta hingga Polisi Terlindas Truk

3. Mahbub Djunaedi mengganti Jalan Salemba Tengah

Dilansir dari laman nu.or.id, Mahbub Djunaedi adalah ketua umum pertama Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII). Mahmum lahir di Jakarta pada 22 Juli 1933.

Dia dikenal sebagai wartawan-sastrawan, agamawan, organisatoris, kolumnis, dan politikus. Dia kerap melontarkan kritik-kritik sosial dalam tulisannya.

Tulisannya memiliki ciri khas yakni satire dan humoris. Bung Karno bahkan terkesan dengan gaya kepenulisan Mahbub Djunaedi hingga menjulukinya sebagai pendekar pena.

4. Guru Marzuki mengganti Jalan Masjid Jatinegara

KH Ahmad Marzuki bin Mirsod dengan gelar Laqsana Malayang alias Guru Marzuki adalah salah satu ulama Betawi yang berperan penting dalam penyebaran agama islam di Jakarta.

Guru Marzuki adalah keturunan bangsawan Melayu Pattani, sebagaimana nasab melalui ayahnya sampai Sultan Laqsana Malayang, salah satu sultan Melayu di Negeri Pattani Thailand Selatan.

Sementara ibunya berasal dari Pulau Madura dan memiliki garis keturunan dari Maulanan Ishaq, Gresik, Jawa Timur.

Selama menyebarkan agama islam, Guru Marzuki suka berpindah-pindah tempat mulai dari Rawa Bangke (Rawa Bunga) Jatinegara hingga Kampung Muara.

Baca juga: Cerita Haru Korban Kecelakaan Bus Transjakarta: Saya Peluk Seorang Bapak, Kita Masih Selamat . . .

 

Guru Marzuki memiliki banyak murid yang menjadi ulama terkenal, di antaranya KH Noer Ali, KH Muhammad Tambih Kranji, KH Abdullah Syafi’i, KH Tohir Rohili, KH Hasbiallah, dan Habib Abdurrahman bin Ahmad Assegaf.

5. Habib Ali Kwitang mengganti Jalan Kembang III

Habib Ali Kwitang memiliki nama asli Habib Ali Alhabsyi bin Abdurrahman Alhabsyi. Beliau dikenal sebagai salah satu tokoh penting dalam syiar agama Islam di Jakarta.

Baca juga: Mengenang Habib Ali di Masjid Al-Riyadh Kwitang

Habib Ali Kwitang memiliki banyak murid yang menjadi ulama terkenal dan berperan besar dalam berdakwah, seperti KH Abdullah Syafii, KH Tohir Rohili, dan banyak lainnya.

Beliau mejadikan Masjid Al-Riyadh di kawasan Kwitang, Senen, Jakarta Pusat sebagai pusat penyebaran agama Islam. Masjid tersebut juga berperan dalam menyiarkan kabar Proklamasi Kemerdekaan RI.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Babak Baru Kasus Korupsi Honor Petugas Damkar Depok, Bendahara Dinas Ditahan

Babak Baru Kasus Korupsi Honor Petugas Damkar Depok, Bendahara Dinas Ditahan

Megapolitan
Nasib Petugas PPSU yang Aniaya hingga Tabrak Pacar di Kemang, Kini Dipecat dan Ditahan Polisi

Nasib Petugas PPSU yang Aniaya hingga Tabrak Pacar di Kemang, Kini Dipecat dan Ditahan Polisi

Megapolitan
Aksi Intoleran di Sekolah Jakarta, Guru Larang Murid Pilih Ketua OSIS Nonmuslim hingga Paksa Siswi Berjilbab

Aksi Intoleran di Sekolah Jakarta, Guru Larang Murid Pilih Ketua OSIS Nonmuslim hingga Paksa Siswi Berjilbab

Megapolitan
Tak Hanya Jaga Keselamatan, LPSK Juga Jaga Konsistensi Kesaksian Bharada E

Tak Hanya Jaga Keselamatan, LPSK Juga Jaga Konsistensi Kesaksian Bharada E

Megapolitan
LPSK Sebut Istri Ferdy Sambo Butuh Pemulihan Mental

LPSK Sebut Istri Ferdy Sambo Butuh Pemulihan Mental

Megapolitan
UPDATE 10 Agustus 2022: Bertambah 364, Total Kasus Covid-19 di Tangsel Tembus 97.198

UPDATE 10 Agustus 2022: Bertambah 364, Total Kasus Covid-19 di Tangsel Tembus 97.198

Megapolitan
Mengapa Anies Tak Kunjung Cabut Pergub Penggusuran Warisan Ahok?

Mengapa Anies Tak Kunjung Cabut Pergub Penggusuran Warisan Ahok?

Megapolitan
Kebakaran di Plaza Mandiri Gatot Subroto, Asap Mengepul Jadi Kendala Petugas Damkar

Kebakaran di Plaza Mandiri Gatot Subroto, Asap Mengepul Jadi Kendala Petugas Damkar

Megapolitan
Plaza Mandiri Terbakar Kamis Dini Hari, Diduga akibat Korsleting

Plaza Mandiri Terbakar Kamis Dini Hari, Diduga akibat Korsleting

Megapolitan
Ada Dugaan Pemberian Obat Kedaluwarsa kepada Bayi di Tangerang, Dinkes Minta Maaf

Ada Dugaan Pemberian Obat Kedaluwarsa kepada Bayi di Tangerang, Dinkes Minta Maaf

Megapolitan
Ajukan Keringanan Hukuman, Terdakwa Mengaku Berbalik Lindungi Ade Armando Usai Mengeroyok

Ajukan Keringanan Hukuman, Terdakwa Mengaku Berbalik Lindungi Ade Armando Usai Mengeroyok

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Larang Siswa Pilih Ketua OSIS Nonmuslim, Guru Dimutasi | Saat Rumah Mertua Ferdy Sambo Turut Digeledah

[POPULER JABODETABEK] Larang Siswa Pilih Ketua OSIS Nonmuslim, Guru Dimutasi | Saat Rumah Mertua Ferdy Sambo Turut Digeledah

Megapolitan
Saat LPSK Ingin Pastikan Keselamatan Nyawa Bharada E yang Ajukan Diri Jadi 'Justice Collaborator'...

Saat LPSK Ingin Pastikan Keselamatan Nyawa Bharada E yang Ajukan Diri Jadi "Justice Collaborator"...

Megapolitan
Ini Alasan M Taufik Belum Juga Mengundurkan Diri dari Keanggotaan DPRD DKI Jakarta...

Ini Alasan M Taufik Belum Juga Mengundurkan Diri dari Keanggotaan DPRD DKI Jakarta...

Megapolitan
2 Kontainer, 1 Mobil, dan 1 Motor Hangus Terbakar di Sebuah Gudang di Cakung

2 Kontainer, 1 Mobil, dan 1 Motor Hangus Terbakar di Sebuah Gudang di Cakung

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.