Kompas.com - 05/11/2021, 15:41 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Dua lokasi di Jakarta Timur masih rawan kebanjiran, yakni Kelurahan Kampung Melayu di Kecamatan Jatinegara dan Kelurahan Cipinang Melayu di Kecamatan Makasar.

Lebih spesifik lagi, lokasi rawan banjir itu berada di RW 04 dan 05 Kampung Melayu atau biasa yang disebut daerah Kebon Pala, dan di RW 04 Cipinang Melayu. Lokasi-lokasi itu memiliki ketinggian tanah yang rendah dan berbatasan langsung dengan aliran sungai besar.

Permukiman warga RW 04 dan 05 Kampung Melayu berbatasan langsung dengan Kali Ciliwung. Sementara wilayah RW 04 Cipinang Melayu dialiri Kali Sunter.

Ketika sungai itu meluap dan berstatus siaga 1 atau 2, banjir tinggal menunggu waktu. Terlepas dari curah hujan lokal di daerah itu tinggi atau tidak.

Baca juga: Banjir di Cipinang Melayu Surut Dini Hari, Pengungsi Kembali ke Rumah

Terbaru, banjir kiriman terjadi di wilayah RW 04 Cipinang Melayu, Senin (1/11/2021) sore. Ketinggian air bervariasi, dari 40 sentimeter hingga 1,5 meter. Kepala Dinas Sumber Daya Air (SDA) DKI Jakarta, Yusmada Faizal Samad mengatakan, banjir itu akibat luapan Kali Sunter.

Ketinggian air di pos pantau Sunter Hulu mulai naik pada Senin pukul 12.00 WIB, dari siaga 4 menjadi siaga 3. Pada pukul 15.00 WIB, pos pantau berstatus siaga 1.

"Siaga 1 itu selama tiga jam," kata Yusmada di lokasi.

Di Kampung Melayu, banjir terakhir menggenang wilayah Kebon Pala pada Senin dini hari lalu juga. Ketinggian banjir 40 sentimeter.

Satu hari sebelumnya, Minggu (31/10/2021), di wilayah sama, banjir juga terjadi dengan ketinggian air mencapai 70 sentimeter. Sementara pada 29 Oktober, ketinggian air mencapai 1,3 meter. Luapan Kali Ciliwung menjadi faktor dominan penyebab terjadinya banjir.

Penanganan banjir Kampung Melayu

Pemerintah Provinsi DKI Jakarta melalui Pemerintah Kota Jakarta Timur merenovasi puluhan rumah di Kampung Melayu menjadi rumah panggung agar tak lagi tergenang banjir.

Rumah panggung itu selesai dibangun dan diresmikan pada Juni 2021. Namun, saat banjir hari Minggu lalu, rumah-rumah panggung itu ikut terendam.

Sebanyak enam unit mobil quick response dikerahkan Suku Dinas (Sudin) Penanggulangan Kebakaran dan Penyelamatan (Gulkarmat) Jakarta Timur guna menyedot banjir di wilayah RW 04 Cipinang Melayu, Makasar, Senin (1/11/2021). KOMPAS.com/NIRMALA MAULANA ACHMAD Sebanyak enam unit mobil quick response dikerahkan Suku Dinas (Sudin) Penanggulangan Kebakaran dan Penyelamatan (Gulkarmat) Jakarta Timur guna menyedot banjir di wilayah RW 04 Cipinang Melayu, Makasar, Senin (1/11/2021).

Ketua RT 13 RW 04 Kampung Melayu, Sanusi mengatakan, rumah panggung dapat mengurangi dampak banjir meski ikut terendam.

"Dulu sebelum renovasi, kalau siaga 3, banjir sudah selutut. Sekarang beda, siaga 3 paling sebetis," kata Sanusi, Selasa lalu.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bengkel Motor di Kebon Jeruk Terbakar, Warga Dengar Suara Ledakan

Bengkel Motor di Kebon Jeruk Terbakar, Warga Dengar Suara Ledakan

Megapolitan
28 RT di Jakarta Zona Merah Covid-19, Ini Daftarnya

28 RT di Jakarta Zona Merah Covid-19, Ini Daftarnya

Megapolitan
Revitalisasi Kawasan Kota Tua Diperkirakan Rampung Agustus Ini

Revitalisasi Kawasan Kota Tua Diperkirakan Rampung Agustus Ini

Megapolitan
Rute Angkot KWK Cililitan-Pondok Ranggon dan JAK.28 Kampung Rambutan-Cibubur Berubah, Simak Rutenya

Rute Angkot KWK Cililitan-Pondok Ranggon dan JAK.28 Kampung Rambutan-Cibubur Berubah, Simak Rutenya

Megapolitan
Terus Bertambah, 28 RT di Jakarta Zona Merah Covid-19

Terus Bertambah, 28 RT di Jakarta Zona Merah Covid-19

Megapolitan
Polisi Buru Bandar Sabu yang Diedarkan Pengedar di Taman Sari

Polisi Buru Bandar Sabu yang Diedarkan Pengedar di Taman Sari

Megapolitan
Dinkes DKI Sebut Penjenamaan Rumah Sehat untuk RSUD Pakai Anggaran Tiap RS

Dinkes DKI Sebut Penjenamaan Rumah Sehat untuk RSUD Pakai Anggaran Tiap RS

Megapolitan
Seorang Pengedar Narkoba di Taman Sari Ditangkap, 30 Paket Sabu Disita Polisi

Seorang Pengedar Narkoba di Taman Sari Ditangkap, 30 Paket Sabu Disita Polisi

Megapolitan
Pengamat Ingatkan Pemprov DKI Bangun Jaringan Perpipaan untuk Air Minum agar Jakarta Tak Tenggelam

Pengamat Ingatkan Pemprov DKI Bangun Jaringan Perpipaan untuk Air Minum agar Jakarta Tak Tenggelam

Megapolitan
Masyarakat Mulai Abai Prokes, Epidemiolog Ingatkan Bahaya Long Covid

Masyarakat Mulai Abai Prokes, Epidemiolog Ingatkan Bahaya Long Covid

Megapolitan
Simak Rute Rekayasa Lalu Lintas Jalan Lapangan Tembak Imbas Revitalisasi Jembatan Cibubur

Simak Rute Rekayasa Lalu Lintas Jalan Lapangan Tembak Imbas Revitalisasi Jembatan Cibubur

Megapolitan
Rekayasa Lalu Lintas Diterapkan di Jalan Lapangan Tembak hingga 3 Bulan ke Depan Imbas Proyek Revitalisasi Jembatan

Rekayasa Lalu Lintas Diterapkan di Jalan Lapangan Tembak hingga 3 Bulan ke Depan Imbas Proyek Revitalisasi Jembatan

Megapolitan
Polisi Terbitkan DPO Kasus Perzinaan di Hotel Kawasan Jaksel, Ini Ciri-ciri Pelaku

Polisi Terbitkan DPO Kasus Perzinaan di Hotel Kawasan Jaksel, Ini Ciri-ciri Pelaku

Megapolitan
Santri Dianiaya di Pondok Pesantren di Tangerang, Orangtua Baru Diberitahu Usai Korban Tewas

Santri Dianiaya di Pondok Pesantren di Tangerang, Orangtua Baru Diberitahu Usai Korban Tewas

Megapolitan
Kala Manajer Artis BCL Pakai Psikotropika Tanpa Resep Dokter, Terancam 5 Tahun Penjara hingga Ajukan Rehabilitasi

Kala Manajer Artis BCL Pakai Psikotropika Tanpa Resep Dokter, Terancam 5 Tahun Penjara hingga Ajukan Rehabilitasi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.