Kiky Saputri Dihujat Cebong Setelah Roasting Anies: “Dulu Aku Dibilang Kampret, Jadi Siapakah Aku?”

Kompas.com - 11/11/2021, 14:56 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Candaan komika Kiky Saputri mendadak viral karena kali ini pihak yang menjadi objek candaanya adalah orang nomor satu di DKI Jakarta, Gubernur Anies Baswedan.

Kiky me-roasting Anies saat sang gubernur menjadi bintang tamu di acara “Lapor Pak” yang tayang di televisi nasional Trans 7.

Kala itu, Kiky memberondong Anies dengan berbagai kritikan yang dibalut dalam canda.

Di antara kritikan tersebut adalah tentang kelanjutan Formula E di Jakarta yang menuai banyak polemik, dan soal banyaknya janji Anies yang tidak terealisasi.

“Sebenarnya Pak (Anies), saya nyiapin roasting Bapak satu jam, tapi saya bawanya sedikit aja enggak sampai selesai. Biar kayak program bapak, banyak yang enggak selesai,” tandasnya, yang disambut gelak tawa Anies.

Baca juga: Kisah Anak Semata Wayang Ismail Marzuki, Ditipu Orang Dekat yang Izin Pakai Lagu Ayahnya

Hal yang tidak kalah mengundang gelak tawa adalah ketika Kiky membuka roasting-nya dengan menyebut Anies sebagai Ahok, lawan politiknya pada pemilihan gubernur 2017 lalu.

“Kita kedatangan tamu luar biasa, sosok pemimpin hebat, tepuk tangan dong buat Pak Ahok,” ujar Kiky.

Anies tampak merespons lawakan Kiky dengan santai.

Sambil berkelakar, Anies mengatakan bahwa ia beruntung datang ke acara tersebut menggunakan seragam pemadam kebakaran sehingga dirinya tidak menjadi “panas” alias marah mendengar kritikan sang komika.

“Untung saya datang pakai baju pemadam, jadi tahan panas,” kata Anies.
Meski Anies tidak marah, sejumlah warganet ternyata melakukan “serangan balik” terhadap Kiky dan menghujatnya dengan sebutan “cebong”.

Baca juga: Saat Sang Ayah Tampil di Google Doodle, Anak Ismail Marzuki Hidup dalam Impitan Ekonomi

Ini disampaikan sendiri oleh Kiky melalui akun Twitternya @kikysaputrii. Sambil bercanda, Kiky mengatakan bahwa ia sampai merasakan krisis identitas karena sebutan yang disematkan padanya terus berganti-ganti.

“Waktu roasting pak Fadli Zon, aku dibilang buzzer. Waktu roasting bu Susi dan jajaran menteri, aku dibilang kampret. Waktu nyanyi “welcome to Indonesia” aku dikatain kadrun. Waktu roasting pak Anies, aku dikatain cebong. Jadi sebenarnya, siapakah aku???”tulisnya.

Baca juga: Mengenal Ismail Marzuki, Tokoh Betawi Asli yang Jadi Google Doodle Hari Ini

Cebong, kadrun, kampret, dan buzzer adalah istilah yang sering muncul ketika pemilihan kepala daerah dan presiden berlangsung.

Istilah cebong marak digunakan sejak pemilihan presiden 2014 lalu untuk menyebut pendukung Joko Widodo.

Sebutan ini terinspirasi dari fakta bahwa Jokowi gemar memelihara kodok ketika menjadi walikota Solo dan Gubernur Jakarta, seperti dilansir BBC.com.

Belakangan, istilah cebong juga disematkan untuk pendukung sekutu Jokowi, seperti Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok yang menjadi wakilnya ketika menjabat sebagai Gubernur DKI.

Sementara kampret digunakan untuk pendukung lawan politik Jokowi, termasuk pendukung calon presiden Prabowo.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah di Balik Kasus Mayat Dalam Karung, Dendam Teman Satu Atap yang Bikin Gelap Mata...

Kisah di Balik Kasus Mayat Dalam Karung, Dendam Teman Satu Atap yang Bikin Gelap Mata...

Megapolitan
Kenapa Holywings yang Izinnya Tak Lengkap Bisa Beroperasi Sejak Awal? Ini Jawaban Pemprov DKI

Kenapa Holywings yang Izinnya Tak Lengkap Bisa Beroperasi Sejak Awal? Ini Jawaban Pemprov DKI

Megapolitan
Saat Ketua DPRD DKI Sidak ke Kepulauan Seribu, Temukan Helipad yang Diduga Ilegal...

Saat Ketua DPRD DKI Sidak ke Kepulauan Seribu, Temukan Helipad yang Diduga Ilegal...

Megapolitan
UPDATE 30 Juni 2022: Tambah 127, Pasien Dirawat Kasus Covid-19 di Tangsel Kini 478

UPDATE 30 Juni 2022: Tambah 127, Pasien Dirawat Kasus Covid-19 di Tangsel Kini 478

Megapolitan
UPDATE 30 Juni: Tambah 59 Kasus Covid-19 di Kota Tangerang

UPDATE 30 Juni: Tambah 59 Kasus Covid-19 di Kota Tangerang

Megapolitan
Gelombang Protes Perubahan Nama Jalan di Jakarta, Warga dan DPRD Merasa Tidak Dilibatkan

Gelombang Protes Perubahan Nama Jalan di Jakarta, Warga dan DPRD Merasa Tidak Dilibatkan

Megapolitan
DPRD DKI Duga Banyak Tempat Langgar Izin Penjualan Minol, Holywings Hanya Puncak Gunung ES

DPRD DKI Duga Banyak Tempat Langgar Izin Penjualan Minol, Holywings Hanya Puncak Gunung ES

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] JJ Rizal Sesalkan Perubahan Nama Jalan Warung Buncit | Holywings Digugat Perdata

[POPULER JABODETABEK] JJ Rizal Sesalkan Perubahan Nama Jalan Warung Buncit | Holywings Digugat Perdata

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: DKI Jakarta Cerah Sepanjang Hari

Prakiraan Cuaca BMKG: DKI Jakarta Cerah Sepanjang Hari

Megapolitan
11 Rekomendasi Tempat Wisata di Bekasi

11 Rekomendasi Tempat Wisata di Bekasi

Megapolitan
Jadwal Konser PRJ Kemayoran Juli 2022

Jadwal Konser PRJ Kemayoran Juli 2022

Megapolitan
Cara ke ICE BSD Naik KRL Commuter Line dan Bus

Cara ke ICE BSD Naik KRL Commuter Line dan Bus

Megapolitan
Terjadi Pencabulan di Pesantren, Pengelola Mengaku Sudah Antisipasi dengan Pasang CCTV

Terjadi Pencabulan di Pesantren, Pengelola Mengaku Sudah Antisipasi dengan Pasang CCTV

Megapolitan
Terungkapnya Teka-teki Pembunuhan Mayat dalam Karung di Kali Pesanggrahan

Terungkapnya Teka-teki Pembunuhan Mayat dalam Karung di Kali Pesanggrahan

Megapolitan
Ketua DPRD DKI Pertanyakan Usulan Nama Jalan Ali Sadikin yang Belum Dieksekusi Anies

Ketua DPRD DKI Pertanyakan Usulan Nama Jalan Ali Sadikin yang Belum Dieksekusi Anies

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.