Ari Junaedi
Akademisi dan konsultan komunikasi

Doktor komunikasi politik & Direktur Lembaga Kajian Politik Nusakom Pratama.

Kisah Jenaka tentang Air di Jakarta

Kompas.com - 15/11/2021, 16:10 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Pertama, membereskan sumber banjir di hulu sehingga volume air yang sampai ke Jakarta berkurang. Kedua, melakukan gerakan membangun sumur-sumur resapan di Jakarta.

Ketiga, memastikan aliran air tidak terhambat dengan membersihkan gorong-gorong hingga sungai. Keempat, memastikan tidak terjadi sedimentasi yang berlebihan di hilir.

Setelah terpilih sebagai Gubernur DKI Jakarta, Anies menargetkan pembangunan 1,8 juta titik sumur resapan di Jakarta, kecuali di Jakarta Utara dan Kepulauan Seribu.

Namun, per Februari 2021, jumlah sumur resapan yang dibuat masih jauh dari target. Tercatat, baru 3.964 titik sumur resapan yang dibangun.

Merasa target pembangunan sumur resapan tidak terkejar, seperti biasa Wakil Gubernur Riza Patria punya alasan. Jumlah 1,8 juta titik sumur resapan adalah kebutuhan di Jakarta. Bukan target yang harus dipenuhi dalam lima tahun kepemimpinan Anies.

Menurut dia, Pemprov DKI Jakarta harus memiliki perencanaan jangka panjang, termasuk dalam penyediaan sumur resapan.

Penyediaannya tidak bisa dilakukan dalam satu periode kepemimpinan saja. Sama seperti Kanal Banjir Timur yang tidak bisa diselesaikan dalam satu periode. Kanal Banjir Barat juga tidak mungkin diselesaikan dalam satu periode.

Masukkan air ke dalam tanah

Konsep penanganan banjir yang ditawarkan Anies sejak dulu adalah memastikan air masuk ke dalam tanah. Bukan sekadar air sungai dialirkan ke laut melalui proyek normalisasi. Dengan pendekatan ini, secara bertahap masalah banjir di Jakarta bisa diselesaikan.

Kenyataan yang terjadi, hujan deras yang kerap mengguyur Jakarta sejak pertengahan Oktober 2021 hingga hari ini membuat banjir menjadi pemandangan sehari-hari, termasuk air “loncat” ke kanan dan ke kiri.

Sepertinya pembangunan sumur serapan juga bukan solusi yang tepat. Air sepertinya tidak pernah mau masuk ke dalam tanah.

Banjir rob masih menggenangi permukiman warga di wilayah Muara Baru, Penjaringan, Jakarta Utara pada Selasa (9/11/2021). Ketinggian air rob di muka jalan hingga permukiman warga mencapai ketinggian 40 sentimeter. Banjir juga menutupi batas antara Dermaga Kali Adem dengan permukiman.

Selama beberapa hari, luapan Kali Ciliwung juga mengakibatkan banjir di berbagai daerah di Jakarta. Kelurahan Pejaten Timur, Jakarta Selatan, ikut terkena dampak banjir yang menggenangi wilayah tersebut sejak Minggu (7/11/2021) malam. Ada lima Rukun Warga (RW) yang dihuni setidaknya 500-an warga terdampak banjir.

Beberapa kelurahan di Jakarta Timur seperti Balekambang dan Cililitan juga terendam banjir, Senin (1/11/2021). Ketinggian air bervariasi, dari 50 hingga 250 sentimeter.

Kali Sunter juga meluap. Sekitar 15 Rukun Tetangga (RT) di Jakarta Timur terkena dampaknya. Ketinggian banjir bervariasi antara 40 hingga 55 sentimeter. Banjir paling tinggi tercatat di Cipinang Muara, mencapai 55 sentimeter.

Banjir juga merendam daerah Kembangan Selatan, Jakarta Barat, yang disebabkan luapan Kali Pesanggarahan. Air setinggi 80 sentimeter merendam belakang permukiman Jalan Haji Briti sejak hari Minggu hingga Senin, (7–8 /11/2021) (Cnnindonesia.com, 10 November 2021).

Bahkan di Kemang Utara, Jakarta Selatan, ketinggian air yang merendam kawasan itu, Jumat (12/11/2021), mencapai 1 meter. Imbasnya, lalu lintas di daerah tersebut ditutup total. Kendaraan tidak bisa melintas baik dari arah Pasar Kemang menuju Jalan Mampang Prapatan Raya dan sebaliknya (Detik.com, 12 November 2021).

Melihat persoalan klasik yang belum bisa ditangani Pemrov DKI hingga kini, tidak ada salahnya kita melihat anggaran penanggulangan banjir yang telah diposkan di Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) DKI tahun 2021 sebesar Rp 1,5 triliun.

Anggaran sebesar ini diperuntukkan untuk penyediaan sarana dan prasarana penanggulangan banjir, pembebasan lahan, normalisasi sungai dan saluran hingga operasional petugas lapangan (Jkt.bpk.go.id).

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

2 Motor 'Adu Banteng' di Sukatani Bekasi, Tiga Orang Tewas, Salah Satunya Polisi

2 Motor "Adu Banteng" di Sukatani Bekasi, Tiga Orang Tewas, Salah Satunya Polisi

Megapolitan
Korban Kecelakaan Bus Peziarah di Ciamis Curiga Sopir Lalai Berkendara

Korban Kecelakaan Bus Peziarah di Ciamis Curiga Sopir Lalai Berkendara

Megapolitan
Cerita Salah Satu Korban Kecelakaan di Ciamis, Banyak Lansia Trauma tapi Terus Ditanya Polisi

Cerita Salah Satu Korban Kecelakaan di Ciamis, Banyak Lansia Trauma tapi Terus Ditanya Polisi

Megapolitan
Peziarah Korban Kecelakaan di Ciamis Mengaku Baru Dievakuasi Beberapa Jam Usai Kejadian

Peziarah Korban Kecelakaan di Ciamis Mengaku Baru Dievakuasi Beberapa Jam Usai Kejadian

Megapolitan
Mobil Balap Formula E Akan Konvoi Keliling Monas, 2 Hari Jelang Balapan

Mobil Balap Formula E Akan Konvoi Keliling Monas, 2 Hari Jelang Balapan

Megapolitan
Detik-detik Bus Peziarah Kecelakaan di Ciamis, Sopir Panik dan Berteriak Saat Lewati Jalan Menurun

Detik-detik Bus Peziarah Kecelakaan di Ciamis, Sopir Panik dan Berteriak Saat Lewati Jalan Menurun

Megapolitan
100 UMKM Disebut Bakal Ramaikan Perhelatan Formula E Jakarta 2022

100 UMKM Disebut Bakal Ramaikan Perhelatan Formula E Jakarta 2022

Megapolitan
Bodi Mobil Balap Formula E Tiba di JIS, Akan Dirakit di Ancol pada 27 Mei

Bodi Mobil Balap Formula E Tiba di JIS, Akan Dirakit di Ancol pada 27 Mei

Megapolitan
Video Viral Pengemudi Pajero Marahi dan Tampar Sopir Yaris di Tol, Polisi Telusuri Masalahnya

Video Viral Pengemudi Pajero Marahi dan Tampar Sopir Yaris di Tol, Polisi Telusuri Masalahnya

Megapolitan
Anak Peziarah yang Meninggal Kecelakaan di Ciamis: Saya Lihat Foto, Ibu Sudah Tergeletak...

Anak Peziarah yang Meninggal Kecelakaan di Ciamis: Saya Lihat Foto, Ibu Sudah Tergeletak...

Megapolitan
Tangisan Anak Iringi Pemakaman Peziarah Asal Tangerang yang Meninggal di Ciamis...

Tangisan Anak Iringi Pemakaman Peziarah Asal Tangerang yang Meninggal di Ciamis...

Megapolitan
Rumah di Kemayoran Terbakar akibat Korsleting Listrik, 60 Personel Damkar Dikerahkan

Rumah di Kemayoran Terbakar akibat Korsleting Listrik, 60 Personel Damkar Dikerahkan

Megapolitan
Tangis Pecah Saat Peziarah Korban Luka-luka Kecelakaan di Ciamis Tiba di Tangerang

Tangis Pecah Saat Peziarah Korban Luka-luka Kecelakaan di Ciamis Tiba di Tangerang

Megapolitan
Korban Luka-luka dalam Kecelakaan di Ciamis Akan Tiba di Tangerang Sore Ini

Korban Luka-luka dalam Kecelakaan di Ciamis Akan Tiba di Tangerang Sore Ini

Megapolitan
Rute KRL ke Jakarta Kota Dihapus 28 Mei, Penumpang dari Bekasi-Cikarang Mesti Transit di Manggarai

Rute KRL ke Jakarta Kota Dihapus 28 Mei, Penumpang dari Bekasi-Cikarang Mesti Transit di Manggarai

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.