Kompas.com - 25/12/2021, 12:49 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Sekelompok relawan pengemudi ojek online, yang menamakan diri sebagai Gerakan Bersih Ranjau Paku (GBRP), membantu pengaturan lalu lintas di sekitar Gereja Katedral, Sabtu (25/12/2021).

Dwi, anggota GBRP, mengaku tergerak membantu pengaturan lalu lintas di sekitar gereja yang tengah mengadakan ibadah misa Natal.

"Karena ya kita bertoleransi saja, sebagai sesama umat manusia tidak memilih kita Muslim atau dia Katolik, kita hanya bertoleransi," papar perempuan 42 tahun itu, ditemui di depan Gereja Katedral, Sabtu.

Dia mengatakan, setidaknya ada 20 anggota GBRP yang seluruhnya beragama muslim ikut mengatur lalu lintas di depan Gereja Katedral.

Baca juga: Jemaah Misa Dipersilakan Parkir di Masjid Istiqlal, Gereja Katedral: Terima Kasih Banyak Imam Besar

Mereka sudah bersiaga di depan gereja yang diresmikan pada tahun 1901 itu sejak pukul 08.00 WIB.

"Tadi mulai jam 08.00 WIB, ini mungkin kita sampai selesai. Kira-kira ada 20 orang," tutur perempuan yang mengenakan jilbab biru tersebut.

Dwi mengaku senang dapat membantu jemaah yang tengah merayakan Hari Raya Natal 2021 itu.

"Sesama umat manusia senang saja bisa membantu. Karena kita memang solidaritas inisiatif sendiri,"  katanya.

Baca juga: Adakan Misa Tatap Muka, Humas Gereja Katedral: Umat Tentu Saja Bersyukur

Kepada umat yang sedang merayakan Natal, Dwi menyampaikan bahwa mereka tidak perlu takut saat beribadah.

Sebab Dwi dan lainnya ada untuk membantu kelancaran peribadatan yang berlangsung di Gereja Katedral.

"Untuk umat beragama ysng sedang merayakan natal semoga lancar dan tidak usah takut karena kami dan kita semua akan membantu semaksimal mungkin," urai Dwi.

Berdasar pantauan Kompas.com, Dwi cs membantu dengan cara memberhentikan kendaraan yang melintas saat ada jemaah yang menyeberang ke Gereja Katedral.

Selain membantu jemaah, tindakan Dwi cs juga membantu aparat kepolisian dan lainnya yang memang bertugas di sekitar gereja tersebut.

Humas Katedral dan Keuskupan Agung Jakarta Susyana Suwadie sebelumnya berujar, misa natal di Gereja Katedral dilaksanakan sebanyak tiga kali pada Sabtu ini.

Misa Natal hybrid (luring dan daring) dilaksanakan sebanyak dua kali dan misa natal daring dilaksanakan sebanyak satu kali.

Adapun kapasitas jemaah di gereja itu sebanyak 40 persen atau 650 orang.

Jumlah tersebut sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan Keuskupan Agung Jakarta, yakni kapasitas 40 persen untuk pelaksanaan ibadah tatap muka.

Kapasitas tersebut telah ditingkatkan sejak Desember 2021 dari semula 20 persen mengingat kondisi pandemi Covid-19 yang dinilai sudah cukup baik.

"Khusus di Katedral, 40 persen itu adalah 650 umat yang akan diterima," kata Susyana.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Korban Kebakaran Rumah Kos di Tambora Hangus, RS Polri: Jenazah Hampir Tak Dapat Dikenali

Korban Kebakaran Rumah Kos di Tambora Hangus, RS Polri: Jenazah Hampir Tak Dapat Dikenali

Megapolitan
Lapas Bulak Kapal Masih Batasi Jumlah Kunjungan Keluarga Warga Binaan

Lapas Bulak Kapal Masih Batasi Jumlah Kunjungan Keluarga Warga Binaan

Megapolitan
Berikut Lokasi Alaspadu dan Rumapadu, Hunian Warga Jakarta Kelas Ekonomi Menengah

Berikut Lokasi Alaspadu dan Rumapadu, Hunian Warga Jakarta Kelas Ekonomi Menengah

Megapolitan
Komplotan Begal Sadis Akhirnya Tertangkap, Beraksi 13 Kali di Jakbar dan Tak Segan Bacok Korban yang Melawan

Komplotan Begal Sadis Akhirnya Tertangkap, Beraksi 13 Kali di Jakbar dan Tak Segan Bacok Korban yang Melawan

Megapolitan
4 Korban Tewas dalam Kebakaran Rumah Kos di Tambora Terindentifikasi, Tersisa 2 Lagi

4 Korban Tewas dalam Kebakaran Rumah Kos di Tambora Terindentifikasi, Tersisa 2 Lagi

Megapolitan
Saat Kobaran Api di Tambora Kembali Memakan Korban, 6 Penghuni Kos Tewas Diduga Terjebak

Saat Kobaran Api di Tambora Kembali Memakan Korban, 6 Penghuni Kos Tewas Diduga Terjebak

Megapolitan
Anies Resmikan Alaspadu dan Rumapadu, Hunian untuk Warga Ekonomi Menengah di Jakarta

Anies Resmikan Alaspadu dan Rumapadu, Hunian untuk Warga Ekonomi Menengah di Jakarta

Megapolitan
Diduga Melompat, Seorang Pria Ditemukan Tewas Tenggelam di Kali Angke Tangerang

Diduga Melompat, Seorang Pria Ditemukan Tewas Tenggelam di Kali Angke Tangerang

Megapolitan
Mimpi Buruk Mahasiswa UI Jadi Korban Begal, Dibisiki 'Minta Duit' dari Belakang lalu Dibacok

Mimpi Buruk Mahasiswa UI Jadi Korban Begal, Dibisiki "Minta Duit" dari Belakang lalu Dibacok

Megapolitan
Pengacara Keluarga Brigadir J Akan Laporkan Ferdy Sambo dan Istri atas Dugaan Pembunuhan Berencana hingga Pencurian

Pengacara Keluarga Brigadir J Akan Laporkan Ferdy Sambo dan Istri atas Dugaan Pembunuhan Berencana hingga Pencurian

Megapolitan
Pengamat: Kapolda Metro Seharusnya Diperiksa soal Keterlibatan 4 Anggotanya dalam Kasus Brigadir J

Pengamat: Kapolda Metro Seharusnya Diperiksa soal Keterlibatan 4 Anggotanya dalam Kasus Brigadir J

Megapolitan
Pria Kurus yang Telantar di Kolong Flyover Kebon Nanas Dikabarkan Meninggal Dunia

Pria Kurus yang Telantar di Kolong Flyover Kebon Nanas Dikabarkan Meninggal Dunia

Megapolitan
UPDATE 18 Agustus 2022: Bertambah 157, Total Kasus Covid-19 di Tangerang 82.105

UPDATE 18 Agustus 2022: Bertambah 157, Total Kasus Covid-19 di Tangerang 82.105

Megapolitan
Saat Lapangan Becek Tak Gentarkan Semangat Paskibra di Tangerang, 'Suatu Kebanggaan Bisa Selesaikan Tugas dengan Baik'

Saat Lapangan Becek Tak Gentarkan Semangat Paskibra di Tangerang, "Suatu Kebanggaan Bisa Selesaikan Tugas dengan Baik"

Megapolitan
Ragam Komentar soal Kedai Kopi yang Dianggap Persempit Ruang Halte Harmoni

Ragam Komentar soal Kedai Kopi yang Dianggap Persempit Ruang Halte Harmoni

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.