Kompas.com - 18/01/2022, 09:50 WIB


JAKARTA, KOMPAS.com
- Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan untuk kali pertama melalui laman dan galeri media sosialnya, mengunggah foto musisi yang sedang melakukan check sound di Jakarta International Stadium (JIS).

Sebelumnya, Anies hanya mengunggahnya di kolom status yang bisa menghilang dalam kurun waktu 24 jam. Misalnya saat grup band PADI Reborn tampil, Anies hanya mengunggah foto Piyu dkk di kolom status.

Begitu juga saat penyanyi Afgansyah Reza melakukan tes vokal di JIS, Anies hanya mengunggah foto pelantun "Sadis" di kolom status saja.

Namun, Anies melakukan hal berbeda ketika grup band Nidji yang melakukan check sound di JIS pada Minggu (16/1/2022). Dia mengunggah foto-foto Nidji di laman Facebook dan galeri Instagram lengkap dengan keterangan bahwa band pelantun "Laskar Pelangi" tampil merdu tanpa sumbang.

Baca juga: Kata Gubernur Anies soal Aksi Panggung Nidji di JIS Tanpa Giring Ganesha

"Spektakuler! Melihat penampilan band Nidji saat uji coba sound system JIS semalam, sambil inspeksi 93% ketuntasan pembangunan stadion. Musiknya menggelegar, suaranya merdu, tidak ada sumbang-sumbangnya," ucap Anies dalam akun facebooknya, Senin (17/1/2022).

Banyak yang mengartikan rangkaian kalimat yang disusun Anies sebagai komunikasi politik untuk menyindir Ketua Umum Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Giring Ganesha, yang juga dikenal sebagai mantan vokalis grup band Nidji.

Baca juga: Saat Anies Sebut Suara Musik Nidji Merdu dan Tak Sumbang...

Salah satu yang berpendapat demikian adalah politikus senior PDI-Perjuangan Gembong Warsono. Ketua Fraksi PDI-P DPRD DKI Jakarta menyebut Anies sedang menyindir dengan mendatangkan Nidji ke lokasi pembangunan yang dianggap berhasil.

"Sekarang dia katakanlah menyindir dengan band Nidji ini kan bahasa sindiran yang politis," kata Gembong.

Tak tersindir, tapi buat lagu tentang "kata sumbang"

Meski banyak yang mengartikan gestur Anies sebagai sindiran kepada Ketua Umum PSI Giring Ganesha, namun PSI menyebut sama sekali tidak merasa tersinggung.

Hal tersebut diungkapkan Juru Bicara Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Ariyo Bimo. Dia menjelaskan, PSI tidak melihat apa yang dilakukan Anies sebagai bentuk sindiran kepada Ketua Umum PSI.

"PSI tidak merasa ungkapan apresiasi Pak Anies tersebut sebagai sindiran. Apresiasi ataupun kritik kan lebih baik dilihat apa adanya," kata Ariyo.

Baca juga: Sindir Giring lewat Nidji, Gaya Komunikasi Politik Anies Dinilai Mirip Jokowi

Ariyo menyebutkan, dalam hal ini yang paling tahu adalah Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan sendiri. Apakah bermaksud menyindir atau tidak sama sekali.

Dia juga tidak mengetahui secara jelas grup band Nidji diundang atas permintaan Anies atau oleh panitia pelaksana.

"Kalau masalah sindir menyindir, yang paling tahu ya Pak Anies sendiri, atau mungkin bisa ditanyakan kepada panitia pelaksananya," ucap Ariyo.

Bila Anies memang penggemar berat grup band Nidji, PSI siap untuk memberikan tanda tangan Giring Ganesha sebagai founder atau pendiri grup band yang tenar dengan lagu "Hapus Aku".

Baca juga: Anies Undang Nidji ke JIS, PSI Tawarkan Tanda Tangan Giring sebagai Pendiri Band Itu

"Tapi kami baru ngeh ternyata Pak Gubernur itu Nidjiholic. Nanti akan kami kirimkan tanda tangan founder-nya," tutur Ariyo.

Berselang beberapa waktu setelah penuturan Ariyo, Giring lantas mengunggah sebuah video singkat berdurasi 18 detik melalui akun Twitter miliknya, @Giring_Ganesha.

Dia mengunggah video dan memberikan keterangan akan ada yang tumbang Oktober 2022 nanti. Pernyataan Giring tersebut kebetulan bertepatan dengan berakhirnya masa jabatan Gubernur DKI Anies Baswedan.


"Jangan kau dengarkan suara sumbang. Oktober bakal ada yg tumbang. Cepat-cepat lah kita tutup gerbang. 2024 Insya Allah Indonesia tidak akan masuk jurang," tulis Giring.

Dalam video tersebut, Giring juga mennyanyian yang meminta agar tidak mendengarkan "suara sumbang".

"Jangan kau dengarkan suara sumbang, sama-sama teriak perbaikan, bersatu kita teguh bercerai kita runtuh, merah putih di dalam dadaku," tulis Giring.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Museum Sejarah Jakarta: Sejarah, Isi, Harga Tiket, dan Jam Buka

Museum Sejarah Jakarta: Sejarah, Isi, Harga Tiket, dan Jam Buka

Megapolitan
9 Rekomendasi Tempat Wisata di Depok

9 Rekomendasi Tempat Wisata di Depok

Megapolitan
Janji Manis Anies Bangun Kampung Gembira Gembrong, Menghadap ke Sungai hingga Atap Warna-warni

Janji Manis Anies Bangun Kampung Gembira Gembrong, Menghadap ke Sungai hingga Atap Warna-warni

Megapolitan
10 Rekomendasi Tempat Wisata di Cibubur

10 Rekomendasi Tempat Wisata di Cibubur

Megapolitan
7 Ide Oleh-Oleh dari Jakarta

7 Ide Oleh-Oleh dari Jakarta

Megapolitan
Taman Kelinci Bambu Apus: Harga Tiket dan Jam Operasionalnya

Taman Kelinci Bambu Apus: Harga Tiket dan Jam Operasionalnya

Megapolitan
Tingkat Keterisian Tempat Tidur RS Rujukan Covid-19 di Jakarta Naik Jadi 14 Persen

Tingkat Keterisian Tempat Tidur RS Rujukan Covid-19 di Jakarta Naik Jadi 14 Persen

Megapolitan
Cegah Tawuran, Pemkot Jaksel Siapkan Anggaran Rp 250 Juta

Cegah Tawuran, Pemkot Jaksel Siapkan Anggaran Rp 250 Juta

Megapolitan
Polisi Musnahkan 32,5 Kg Sabu dan 5 Kg Ganja Hasil Pengungkapan Kasus dari Maret hingga Juni 2022

Polisi Musnahkan 32,5 Kg Sabu dan 5 Kg Ganja Hasil Pengungkapan Kasus dari Maret hingga Juni 2022

Megapolitan
Pembangunan Sanitasi Layak di Setu Dilakukan di Tiga Kelurahan pada Tahun Ini

Pembangunan Sanitasi Layak di Setu Dilakukan di Tiga Kelurahan pada Tahun Ini

Megapolitan
BOR di RS Depok Masih Aman meski Kasus Covid-19 Meningkat

BOR di RS Depok Masih Aman meski Kasus Covid-19 Meningkat

Megapolitan
Korban Penusukan oleh Pria Beratribut Polisi di Bekasi Mengaku Tak Kenal Pelaku

Korban Penusukan oleh Pria Beratribut Polisi di Bekasi Mengaku Tak Kenal Pelaku

Megapolitan
Sepanjang Juni 2022, Camat Setu Bangun 13 dari 20 Sanitasi yang Ditargetkan

Sepanjang Juni 2022, Camat Setu Bangun 13 dari 20 Sanitasi yang Ditargetkan

Megapolitan
Anies Bangun Kampung Gembira, Pengamat: Jangan Sampai Langgar Tata Ruang

Anies Bangun Kampung Gembira, Pengamat: Jangan Sampai Langgar Tata Ruang

Megapolitan
Belasan Santriwati di Ponpes Depok Dicabuli Ustaz hingga Kakak Kelas, Pemkot Depok Beri Pendampingan Psikologis

Belasan Santriwati di Ponpes Depok Dicabuli Ustaz hingga Kakak Kelas, Pemkot Depok Beri Pendampingan Psikologis

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.