Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Siswa SMAN 14 Tangsel Sambut Baik Kurikulum Merdeka, Sebut Dulu Siswa IPA Lebih Diutamakan

Kompas.com - 14/02/2022, 09:07 WIB
Annisa Ramadani Siregar,
Ivany Atina Arbi

Tim Redaksi

TANGERANG SELATAN, KOMPAS.com- Kebijakan pemerintah untuk menerapkan kurikulum prototipe atau Kurikulum Merdeka pada tahun ajaran 2022 yang menghapuskan peminatan IPA, IPS, dan Bahasa di jenjang Sekolah Menengah Atas (SMA) disambut baik oleh siswa.

Salah satu Siswa SMAN 14 Tangerang Selatan, Bagas (18), mengatakan kebijakan tersebut dapat menghilangkan benteng yang selama ini membatasi ruang gerak siswa.

"Menurut saya, ini suatu kebijakan yang luar biasa di bidang pendidikan Indonesia, tidak dibeda-bedakan antara siswa satu dan siswa yang lainnya," ujar Bagas saat dihubungi, Senin (14/2/2022).

Siswa yang mengambil peminatan IPS ini mengaku kerap dibanding-bandingkan dengan siswa peminatan IPA yang dianggap lebih pintar.

"Dibedakan-bedakan. Ini berpengaruh juga dalam mencari pekerjaan, soalnya anak IPA biasanya lebih diutamakan," jelasnya.

Baca juga: 13 Pegawai Positif Covid-19, Kantor Dishub Tangsel Ditutup Sementara

Bagas menilai, kebijakan baru tersebut akan membuat siswa lebih semangat dalam belajar. Pasalnya, siswa dibebaskan untuk memilih mata pelajaran yang mereka suka.

"Mungkin jika kurikulum ini sudah ada di tahun-tahun sebelumnya, pasti saya bisa bebas pilih mata pelajaran yang saya suka," ujar siswa kelas 12 tersebut.

Siswa SMA 14 Tangerang Selatan lainnya bernama Siti (16) mengaku antusias saat mengetahui kurikulum merdeka akan diberlakukan.

"Seneng waktu dengar tentang kurikulum ini. Soft skills siswa jadi benar-benar terasah. Selain itu memungkinkan ada diferensiasi juga sesuai dengan kemampuan siswa, tapi sebagian siswa bakal senang bisa belajar sesuai keinginannya," ujar siswa kelas 11 tersebut.

Baca juga: Otak Pelaku Pembunuhan Koki di TPU Chober Ulujami Ditangkap, Sewa 2 Eksekutor dan Dibayar Rp 1 Juta

Siti berharap, dengan diberlakukannya kurikulum merdeka ini, dia bisa memilih mata pelajaran yang disukai.

"Saya suka mata pelajaran geografi dan PJOK (Pendidikan Jasmani, Olahraga, dan Kesehatan). Kalau Matematika kurang suka," pungkasnya.

Kendati demikian, Siti menilai, siswa yang belum tahu apa minatnya akan bingung memilih mata pelajaran yang mereka sukai.

"Sebagian siswa lain bakal bingung nentuin apa yang mereka inginkan. Realitanya enggak semua siswa sudah tahu cita-citanya atau keinginan yang mau mereka lakukan di masa depan," pungkasnya.

Sebelumnya diberitakan, Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Mendikbud Ristek) Nadiem Makarim meluncurkan kurikulum baru bernama Kurikulum Merdeka.

Baca juga: Fakta Penerapan Skema One Way di Jalan Daan Mogot, Ditunda hingga Median Jalan Dibongkar

“Di dalam program SMA sekarang tidak ada lagi program peminatan untuk yang memiliki Kurikulum Merdeka. Ya tidak ada lagi jurusan, kejuruan atau peminatan,” kata Nadiem secara virtual, Jumat (11/2/2022).

Ia mengatakan, siswa bisa bebas memlih mata pelajaran yang diminatinya di dua tahun terakhir saat SMA.

Siswa, lanjut Nadiem, tidak lagi akan terkategorikan dalam kelompok jurusan IPA, IPS, atau Bahasa. Kurikulum Merdeka mulai diterapkan di tahun ajaran 2022/2023.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

PKB Harap Kadernya Duet dengan Anies di Pilkada Jakarta, tapi Tak Paksakan Kehendak

PKB Harap Kadernya Duet dengan Anies di Pilkada Jakarta, tapi Tak Paksakan Kehendak

Megapolitan
Cegah Judi Online, Kapolda Metro Jaya Razia Ponsel Anggota

Cegah Judi Online, Kapolda Metro Jaya Razia Ponsel Anggota

Megapolitan
Akhir Hidup Tragis Pedagang Perabot di Duren Sawit, Dibunuh Anak Kandung yang Sakit Hati Dituduh Maling

Akhir Hidup Tragis Pedagang Perabot di Duren Sawit, Dibunuh Anak Kandung yang Sakit Hati Dituduh Maling

Megapolitan
Bawaslu Depok Periksa Satu ASN yang Diduga Hadiri Deklarasi Dukungan Imam Budi Hartono

Bawaslu Depok Periksa Satu ASN yang Diduga Hadiri Deklarasi Dukungan Imam Budi Hartono

Megapolitan
Nasdem Tunggu Arahan Surya Paloh soal Pilkada Jakarta, Akui Nama Anies Masuk Rekomendasi

Nasdem Tunggu Arahan Surya Paloh soal Pilkada Jakarta, Akui Nama Anies Masuk Rekomendasi

Megapolitan
Calon Siswa Tak Lolos PPDB Jalur Zonasi di Depok, padahal Rumahnya Hanya 794 Meter dari Sekolah

Calon Siswa Tak Lolos PPDB Jalur Zonasi di Depok, padahal Rumahnya Hanya 794 Meter dari Sekolah

Megapolitan
Hendak Lanjutkan Koalisi, Parpol KIM Disebut Belum Teken Kerja Sama untuk Pilkada Jakarta

Hendak Lanjutkan Koalisi, Parpol KIM Disebut Belum Teken Kerja Sama untuk Pilkada Jakarta

Megapolitan
Nasdem Harap Kaesang Maju Pilkada Jakarta, Bisa Dipasangkan dengan Anies atau Sahroni

Nasdem Harap Kaesang Maju Pilkada Jakarta, Bisa Dipasangkan dengan Anies atau Sahroni

Megapolitan
Ditanya soal PKS Usung Anies di Pilkada Jakarta, Demokrat Prioritaskan Koalisi Indonesia Maju

Ditanya soal PKS Usung Anies di Pilkada Jakarta, Demokrat Prioritaskan Koalisi Indonesia Maju

Megapolitan
Ditanya Peluang Usung Anies pada Pilkada Jakarta, PSI: Mas Kaesang Terbuka

Ditanya Peluang Usung Anies pada Pilkada Jakarta, PSI: Mas Kaesang Terbuka

Megapolitan
WO yang Tipu Calon Pengantin di Bogor Sudah Ditangkap dan Ditahan

WO yang Tipu Calon Pengantin di Bogor Sudah Ditangkap dan Ditahan

Megapolitan
KPU DKI Coklit 8,3 Juta Pemilih untuk Pilkada Jakarta 2024, Dimulai 24 Juni

KPU DKI Coklit 8,3 Juta Pemilih untuk Pilkada Jakarta 2024, Dimulai 24 Juni

Megapolitan
PKS Usung Anies-Sohibul Iman pada Pilkada Jakarta, Nasdem: Kita Hormati

PKS Usung Anies-Sohibul Iman pada Pilkada Jakarta, Nasdem: Kita Hormati

Megapolitan
Soal Koalisi di Pilkada Jakarta, DPD PDI-P DKI: Kami Menunggu Keputusan DPP

Soal Koalisi di Pilkada Jakarta, DPD PDI-P DKI: Kami Menunggu Keputusan DPP

Megapolitan
286.445 Masyarakat Gunakan MRT Saat HUT ke-497 Jakarta

286.445 Masyarakat Gunakan MRT Saat HUT ke-497 Jakarta

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com