Kompas.com - 30/03/2022, 21:52 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Satuan Tugas (Satgas) Pelayanan, Pengawasan, dan Pengendalian Sosial (P3S) Suku Dinas Sosial Jakarta Utara melakukan razia terhadap penyandang masalah kesejahteraan sosial (PMKS) di Kelurahan Pluit, Kecamatan Penjaringan, Rabu (30/3/2022).

Razia tersebut juga dilakukan bersama Satuan Polisi Pamong Praja, Babinsa dan Bhabinkamtibmas Kelurahan Pluit.

Kepala Seksi Rehabilitasi dan Pemberdayaan Sosial Sudinsos Jakarta Utara, Maria R Pasaribu mengatakan, kemunculan PMKS marak terjadi menjelang bulan Ramadhan.

Baca juga: Antisipasi Peningkatan Jumlah PMKS Saat Ramadhan, Pemprov DKI Libatkan Satpol PP untuk Penertiban

"Kami memantau di wilayah Penjaringan, khususnya Kelurahan Pluit dan mendapatkan 11 orang dengan klasifikasi pengamen, pengemis bermoduskan penjual koran, juga pemulung yang kerap meresahkan masyarakat," ujar Maria, Rabu.

Maria mengatakan, mereka yang terjaring razia akan dibawa ke panti sosial di Cipayung, Jakarta Timur.

Menurut Maria, keberadaan PMKS di jalan raya telah melanggar Peraturan Daerah Nomor 8 Tahun 2007.

"Kami dari Pemda DKI Jakarta pada  Ramadhan ini akan menjangkau dan bekerja sama dengan Satpol PP Jakarta Utara. Sebenarnya kami rutin melakukan pengawasan, tapi di bulan Ramadhan ini kami akan tingkatkan penjangkauannya," kata dia.

Baca juga: Jelang Ramadhan, Satpol PP Petakan Wilayah di Bekasi yang Marak PMKS

Diketahui, saat dijaring petugas, para PMKS tersebut sempat mencoba kabur sehingga aksi kejar-kejaran tak dapat dielakkan. Bahkan, ada PMKS yang berteriak-teriak hingga menarik perhatian para pengguna jalan.

"Salah saya apa Pak?" tanya seorang pengamen yang dibawa petugas.

Sebelumnya, Kepala Satpol PP DKI Arifin di Jakarta mengatakan bahwa pihaknya memperluas pengawasan PMKS untuk menjangkau auktor intelektualis yang diduga mengerahkan para pengemis, khususnya PMKS yang muncul saat Ramadhan hingga Hari Raya Idul Fitri.

"Apakah ada aktor intelektual, apakah ada kelompok berdasi memanfaatkan dengan cara memobilisasi orang mengemis untuk kepentingan pribadi, kami tidak akan biarkan, kami akan melakukan penindakan tegas," kata Arifin.

Beberapa patroli pengawasan yang biasanya dilakukan antara lain di sejumlah jalan atau pusat keramaian. Namun nantinya lokasi akan diperluas dengan menyasar pusat perbelanjaan, pusat perdagangan, hingga tempat ibadah.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.