Kompas.com - 04/04/2022, 15:13 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Eksekutif Voxpol Center Research and Consulting Pangi Syarwi Chaniago menilai pencopotan M Taufik dari kursi Wakil Ketua DPRD DKI Jakarta tak akan memengaruhi perolehan suara Partai Gerindra di Pemilu 2024.

Pasalnya, menurut Pangi, besarnya perolehan suara Gerindra di DKI lebih dipengaruhi kuatnya faktor pencalonan sang ketua umum, yakni Prabowo Subianto, sebagai calon presiden di Pemilu 2019.

Dengan demikian, menurut Pangi, faktor kinerja pengurus Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Gerindra DKI tak seberapa besar bila dibandingkan dengan efek pencalonan Prabowo dalam mengatrol suara di Pemilu.

Baca juga: Singgung Jasanya Besarkan Gerindra DKI, M Taufik: Kursi DPRD Nambah Terus

"Kan Prabowo effect ya. Pengaruh coattail effect-nya Prabowo besar. Jadi tidak serta merta perolehan kursi di DPRD DKI itu karena hasil kerja keras DPD atau pengurus Gerindra di DKI Jakarta. Hipotesisnya begitu," kata Pangi saat dihubungi, Senin (4/4/2022).

Kendati demikian, Pangi menilai pencopotan Taufik dari kursi Pimpinan DPRD DKI tetap membawa efek negatif bagi partai besutan Prabowo Subianto itu.

Pasalnya, Taufik merupakan dedengkot Partai Gerindra di Jakarta yang berjasa besar dalam membangun infrastruktur partai di ibu kota.

Pangi mengatakan, pencopotan tersebut tentunya akan memunculkan konflik antara Taufik dan Gerindra. Konflik tersebut pun bisa bermuara pada hengkangnya Taufik dari Gerindra.

Hal itu sangat disayangkan jika terjadi, karena Gerindra akan kehilangan kadernya yang sangat loyal. Pencopotan Taufik dari kursi Pimpinan DPRD DKI pun akan menjadi preseden buruk bagi Gerindra, khususnya terhadap para kader yang sudah loyal sejak lama. 

Baca juga: DPD Gerindra Bantah Copot Jabatan Wakil Ketua DPRD M Taufik karena Doakan Anies Jadi Presiden

Para kader partai yang loyal pun sewaktu-waktu bisa mengalami nasib yang sama dengan Taufik hanya karena perbedaan pandangan.

"Yang saya khawatirkan ke depan banyak orang yang sudah bekerja keras, berdarah-darah di partai, yang mengikuti jenjang kaderisasi dari bawah, yang berjuang dari bawah, tiba-tiba dicopot," lanjut Pangi.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penerapan Tarif Integrasi Transportasi Umum Belum Sempurna, Ini Catatan Dewan Transportasi

Penerapan Tarif Integrasi Transportasi Umum Belum Sempurna, Ini Catatan Dewan Transportasi

Megapolitan
Revitalisasi Rampung, Halte Transjakarta Kwitang Kembali Beroperasi

Revitalisasi Rampung, Halte Transjakarta Kwitang Kembali Beroperasi

Megapolitan
Plastik Klip dan Alat Isap Sabu-sabu Berserakan di Jalan Kawasan Cipete, Polisi Periksa Sejumlah Saksi

Plastik Klip dan Alat Isap Sabu-sabu Berserakan di Jalan Kawasan Cipete, Polisi Periksa Sejumlah Saksi

Megapolitan
Kronologi Pegawai LPSK Diberi Dua Amplop Setebal 1 Cm oleh Pihak Ferdy Sambo

Kronologi Pegawai LPSK Diberi Dua Amplop Setebal 1 Cm oleh Pihak Ferdy Sambo

Megapolitan
Ancol Sediakan 10 Transjakarta dan Bus Wara-wiri untuk Pengunjung Jakarnaval 2022

Ancol Sediakan 10 Transjakarta dan Bus Wara-wiri untuk Pengunjung Jakarnaval 2022

Megapolitan
Tarif Integrasi Rp 10.000 Belum Berlaku untuk Transjakarta Rute Non-BRT

Tarif Integrasi Rp 10.000 Belum Berlaku untuk Transjakarta Rute Non-BRT

Megapolitan
Ancol Sediakan 2 Kantong Parkir Jakarnaval 2022, Dibagi untuk Umum dan VIP

Ancol Sediakan 2 Kantong Parkir Jakarnaval 2022, Dibagi untuk Umum dan VIP

Megapolitan
Tarif Integrasi Rp 10.000 Berlaku di Semua Halte Transjakarta

Tarif Integrasi Rp 10.000 Berlaku di Semua Halte Transjakarta

Megapolitan
Polisi Periksa 2 Saksi Kasus Penyekapan Karyawan Situs Judi 'Online' di Penjaringan

Polisi Periksa 2 Saksi Kasus Penyekapan Karyawan Situs Judi "Online" di Penjaringan

Megapolitan
Sensasi Horor Wahana LRT 'Train to Apocalypse': Melarikan Diri dari Kejaran Mayat Hidup

Sensasi Horor Wahana LRT "Train to Apocalypse": Melarikan Diri dari Kejaran Mayat Hidup

Megapolitan
Polisi Selidiki Temuan Plastik Klip dan Alat Isap Sabu yang Berserakan di Jalan Kawasan Cipete

Polisi Selidiki Temuan Plastik Klip dan Alat Isap Sabu yang Berserakan di Jalan Kawasan Cipete

Megapolitan
Indra Kenz Ajukan Eksepsi atas Dakwaan JPU, Pengacara: Yang Jadi Terdakwa Harusnya Pengelola Binomo

Indra Kenz Ajukan Eksepsi atas Dakwaan JPU, Pengacara: Yang Jadi Terdakwa Harusnya Pengelola Binomo

Megapolitan
Korban Investasi Binomo Geram: Datang Jauh dari Palembang, Disambut Karangan Bunga Dukung Indra Kenz di PN Tangerang

Korban Investasi Binomo Geram: Datang Jauh dari Palembang, Disambut Karangan Bunga Dukung Indra Kenz di PN Tangerang

Megapolitan
Elektrifikasi Armada Transjakarta Dilakukan Bertahap hingga 2030

Elektrifikasi Armada Transjakarta Dilakukan Bertahap hingga 2030

Megapolitan
LRT Jakarta Sediakan Wahana 'Train to Apocalypse', 8.000 Tiket hingga 17 Agustus Ludes Terjual

LRT Jakarta Sediakan Wahana "Train to Apocalypse", 8.000 Tiket hingga 17 Agustus Ludes Terjual

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.