Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pelecehan Seksual dan Rasisme Diduga Terjadi Saat IYC Berlangsung di JIS, Ini Tanggapan Penyelenggara

Kompas.com - 18/04/2022, 17:53 WIB
Sania Mashabi,
Ivany Atina Arbi

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Pelecehan seksual secara verbal diduga terjadi saat turnamen sepak bola International Youth Championship (IYC) berlangsung di Jakarta International Stadium (JIS), Jakarta Utara, akhir pekan kemarin.

Hal tersebut diketahui dari video yang diunggah oleh akun Twitter @addogerardo pada Minggu (17/4/2022).

Dalam video tersebut terlihat seorang pesepak bola dari Bali United U-18 yang mengalami cidera saat bertanding dengan Barcelona U-18.

Tim medis yang merupakan seorang perempuan kemudian masuk ke lapangan untuk menangani pemain yang cidera. Sejumlah penonton kemudian bertepuk tangan dan bersiul melihat masuknya tim medis perempuan tersebut.

Panitia pun langsung memberikan peringatan kepada para penonton yang bersikap "seksis" tersebut.

Baca juga: Digelar Tanpa Penonton, Hanya Tamu Undangan yang Bisa Saksikan Langsung International Youth Championship 2021 di JIS

"Mohon untuk tidak seksis. Perilaku Anda menunjukkan kapasitas Anda," demikian suara imbauan yang terdengar.

Dalam unggahan akun Twitter itu juga disebutkan bahwa ada penonton yang melakukan tindakan rasis kepada pemain Atletico Madrid U-18.

Pihak IYC menyayangkan terjadinya perilaku seksis dan rasis yang dilakukan beberapa penonton tersebut.

"Organizing Commite International Youth Championship sangat menyesalkan kejadian tersebut," tulis pihak IYC melalui keterangan tertulis.

IYC mengaku akan mengambil tindakan tegas apabila hal semacam ini terjadi kembali di sisa pertandingan yang berlangsung.

Baca juga: Bambang Pamungkas Jadi Penendang Bola Pertama pada Grand Launching JIS

 

IYC 2021 sesuai jadwal akan berlangsung mulai dari hari Rabu (13/4/2022) hingga Selasa (19/4/2022) mendatang.

Tindakan tersebut bisa berupa imbauan dari pengeras suara hingga pengusiran penonton bila perlu.

"Organizing Commite IYC wajib memastikan pertandingan berjalan lancar, termasuk melindungi setiap komponen tim termasuk pemain dan ofisial tanpa terkecuali," tulis pihak IYC.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Heru Budi Pastikan ASN Pemprov DKI Bolos Usai Libur Lebaran Akan Disanksi Tegas

Heru Budi Pastikan ASN Pemprov DKI Bolos Usai Libur Lebaran Akan Disanksi Tegas

Megapolitan
Heru Budi: Pemprov DKI Tak Ada WFH, Kan Sudah 10 Hari Libur...

Heru Budi: Pemprov DKI Tak Ada WFH, Kan Sudah 10 Hari Libur...

Megapolitan
Mulai Bekerja Usai Cuti Lebaran, ASN Pemprov DKI: Enggak Ada WFH

Mulai Bekerja Usai Cuti Lebaran, ASN Pemprov DKI: Enggak Ada WFH

Megapolitan
Suami di Jaksel Terjerat Lingkaran Setan Judi 'Online' dan Pinjol, Istri Dianiaya lalu Ditinggal Kabur

Suami di Jaksel Terjerat Lingkaran Setan Judi "Online" dan Pinjol, Istri Dianiaya lalu Ditinggal Kabur

Megapolitan
Jalan Gatot Subroto-Pancoran Mulai Ramai Kendaraan, tapi Masih Lancar

Jalan Gatot Subroto-Pancoran Mulai Ramai Kendaraan, tapi Masih Lancar

Megapolitan
KRL Jabodetabek Gangguan di Manggarai, Rute Bogor-Jakarta Terhambat

KRL Jabodetabek Gangguan di Manggarai, Rute Bogor-Jakarta Terhambat

Megapolitan
Menikmati Hari Libur Terakhir Lebaran di Ancol Sebelum Masuk Kerja

Menikmati Hari Libur Terakhir Lebaran di Ancol Sebelum Masuk Kerja

Megapolitan
Jalan Sudirman-Thamrin Mulai Ramai Kendaraan Bermotor, tapi Masih Lancar

Jalan Sudirman-Thamrin Mulai Ramai Kendaraan Bermotor, tapi Masih Lancar

Megapolitan
KRL Jabodetabek Mulai Dipadati Penumpang, Sampai Berebut Saat Naik dan Turun

KRL Jabodetabek Mulai Dipadati Penumpang, Sampai Berebut Saat Naik dan Turun

Megapolitan
Pemudik Keluhkan Sulit Cari 'Rest Area', padahal Fisik Kelelahan akibat Berkendara Berjam-jam

Pemudik Keluhkan Sulit Cari "Rest Area", padahal Fisik Kelelahan akibat Berkendara Berjam-jam

Megapolitan
Cerita Pemudik Kembali ke Jakarta Saat Puncak Arus Balik: 25 Jam di Jalan Bikin Betis Pegal

Cerita Pemudik Kembali ke Jakarta Saat Puncak Arus Balik: 25 Jam di Jalan Bikin Betis Pegal

Megapolitan
Keluhkan Oknum Porter Terminal Kampung Rambutan yang Memaksa, Pemudik: Sampai Narik Tas, Jadi Takut

Keluhkan Oknum Porter Terminal Kampung Rambutan yang Memaksa, Pemudik: Sampai Narik Tas, Jadi Takut

Megapolitan
Korban KDRT di Jaksel Trauma Mendalam, Takut Keluar Rumah

Korban KDRT di Jaksel Trauma Mendalam, Takut Keluar Rumah

Megapolitan
Cuti Lebaran Usai, Ganjil Genap di Jakarta Berlaku Hari Ini

Cuti Lebaran Usai, Ganjil Genap di Jakarta Berlaku Hari Ini

Megapolitan
Prakiraan Cuaca Jakarta Hari Ini Selasa 16 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Berawan

Prakiraan Cuaca Jakarta Hari Ini Selasa 16 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Berawan

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com