Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
E-COMMERCE

Perjuangan Kartini dari Jaksel, Berprofesi sebagai Driver Ojol dan Jadi Tulang Punggung Keluarga

Kompas.com - 21/04/2022, 08:11 WIB
Sri Noviyanti

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com – Nuzula Fitria (35) bukanlah ibu rumah tangga biasa. Di sela-sela kesibukannya mengurus rumah dan keluarga, ia juga dengan besar hati membantu suaminya untuk mencari nafkah.

“Kalau suami lagi enggak dagang, saya pinjam motornya buat nge-bid, tapi kalau dia dagang, saya tungguin sampai selesai, baru nanti saya pinjam,” ucap Nuzula Silvia pada Kompas.com, Kamis (21/4/2022).

Nge-bid yang disinggung Nuzula adalah istilah yang biasa dipakai oleh pengemudi ojek online (ojol) saat mencari pelanggan. Ya, Nuzula memang berprofesi sebagai pengemudi ojol meski awalnya tidak penuh waktu.

Tinggal di Jakarta menuntut ia untuk lebih keras bekerja agar bisa memenuhi kebutuhan keluarga.

Baca juga: UMKM, Ini Cara Mudah Daftar ShopeeFood Merchant

Tadinya hanya iseng-iseng. Akan tetapi, arah hidup berubah menjadi jauh lebih baik setelah ia bergabung sebagai armada ojol ShopeeFood.

Penghasilannya sebagai driver ojol bahkan mampu mencukupi kebutuhan rumah tangganya sehari-hari, bahkan cukup untuk mencicil motor baru sebagai kendaraan untuk ngojek dan bayar sewa rumah.

Kartini dari Jaksel

Saat ini, Nuzula tinggal bersama suami dan anaknya di Kampung Melayu Kecil, Bukit Duri, Jakarta Selatan (Jaksel). Wanita kelahiran 1987 ini, awalnya bekerja sebagai pegawai toko elektronik di Pasar Minggu, Jaksel.

Sebelum memutuskan untuk berprofesi sebagai ojol, Nuzula Fitria sempat menjadi kuli gosok.Dok Nuzula Fitria Sebelum memutuskan untuk berprofesi sebagai ojol, Nuzula Fitria sempat menjadi kuli gosok.

Namun, kondisi tubuhnya yang terus menurun pasca terinfeksi Covid-19 membuatnya tidak bisa lagi bekerja dengan jam yang terlalu padat.

Situasi itu pun membuatnya harus mengundurkan diri dari pekerjaannya yang sudah ditekuni selama 10 tahun ke belakang.

Baca juga: Cara Daftar Driver ShopeeFood Terbaru 2022

Saat kehilangan pekerjaan, kondisi perekonomian keluarganya pun ikut berdampak. Selama ini, gaji dari pekerjaannya sebagai pegawai toko merupakan sumber penghasilan utama keluarga.

Adapun suami Nuzula berdagang baju kaki lima di Glodok. Sayangnya, penghasilan yang didapat belum mampu mencukupi kebutuhan hidup pokok keluarganya.
Dalam satu hari, suaminya hanya menghasilkan dari satu atau dua helai pakaian yang terjual.
Tak jarang, ia harus pulang tanpa membawa uang.

Nuzula Fitria, Kartini dari Jakarta Selatan yang berhasil mengangkat ekonomi keluarganya.Dok Nuzula Fitria Nuzula Fitria, Kartini dari Jakarta Selatan yang berhasil mengangkat ekonomi keluarganya.

Selain itu, keterbatasan fisik pada tulang kaki, serta diabetes dan darah tinggi akut yang dialami sang suami, membuatnya tidak bisa beraktivitas secara maksimal.

Untuk menambah penghasilan, Nuzula awalnya menjadi tukang setrika keliling untuk para tetangga. Di lingkungan tempat ia tinggal, profesi seperti itu biasa disebut “kuli gosok”.

Namun lagi-lagi, penghasilannya masih belum bisa menutupi kebutuhan sehari-hari keluarga.

“Saya memutar otak. Kalau begini terus, bisa-bisa saya enggak makan. Akhirnya, suami yang kasih saran, coba daftar ShopeeFood aaja. Nanti, motornya dipakai bergantian,” ujarnya berkisah.

Siapa sangka, keputusannya banting setir dan menjadi driver ojek online, membuahkan hasil yang manis.

“Target saya minimal Rp 100.000 sehari. Itu kalau sepi ya. Kalau lagi ramai, saya bisa dapat ratusan ribu rupiah dalam sehari,” sambung Nuzula.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Artikel ini merupakan bagian dari Lestari KG Media, sebuah inisiatif untuk akselerasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan. Selengkapnya

A member of
Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Jakarta Lebaran Fair Jadi Hiburan Warga yang Tak Mudik

Jakarta Lebaran Fair Jadi Hiburan Warga yang Tak Mudik

Megapolitan
Pemkot Tangsel Menanti Bus Transjakarta Rute Pondok Cabe-Lebak Bulus Beroperasi

Pemkot Tangsel Menanti Bus Transjakarta Rute Pondok Cabe-Lebak Bulus Beroperasi

Megapolitan
Jelang Hari Terakhir, Jakarta Lebaran Fair Masih Ramai Dikunjungi

Jelang Hari Terakhir, Jakarta Lebaran Fair Masih Ramai Dikunjungi

Megapolitan
Berenang di Kolam Dewasa, Bocah 7 Tahun di Bekasi Tewas Tenggelam

Berenang di Kolam Dewasa, Bocah 7 Tahun di Bekasi Tewas Tenggelam

Megapolitan
Bangunan Toko 'Saudara Frame' yang Terbakar Hanya Punya 1 Akses Keluar Masuk

Bangunan Toko "Saudara Frame" yang Terbakar Hanya Punya 1 Akses Keluar Masuk

Megapolitan
Pemkot Dukung Proyek MRT Menuju Tangsel, tetapi Butuh Detail Perencanaan Pembangunan

Pemkot Dukung Proyek MRT Menuju Tangsel, tetapi Butuh Detail Perencanaan Pembangunan

Megapolitan
Fakta-fakta Penemuan Jasad Wanita yang Sudah Membusuk di Pulau Pari, Hilang Sejak 10 Hari Lalu

Fakta-fakta Penemuan Jasad Wanita yang Sudah Membusuk di Pulau Pari, Hilang Sejak 10 Hari Lalu

Megapolitan
Cerita 'Horor' Bagi Ibu Pekerja Setelah Lebaran, ART Tak Kembali dan Minta 'Resign'

Cerita "Horor" Bagi Ibu Pekerja Setelah Lebaran, ART Tak Kembali dan Minta "Resign"

Megapolitan
Polisi Pastikan Kecelakaan yang Tewaskan Penumpang Motor di Bekasi Bukan karena Balapan Liar

Polisi Pastikan Kecelakaan yang Tewaskan Penumpang Motor di Bekasi Bukan karena Balapan Liar

Megapolitan
MRT Bakal Masuk Tangsel, Wali Kota Harap Ada Pembahasan dengan Pemprov DKI

MRT Bakal Masuk Tangsel, Wali Kota Harap Ada Pembahasan dengan Pemprov DKI

Megapolitan
Polisi Periksa Satpam dan 'Office Boy' dalam Kasus Pencurian di Rumah Pemenangan Prabowo-Gibran

Polisi Periksa Satpam dan "Office Boy" dalam Kasus Pencurian di Rumah Pemenangan Prabowo-Gibran

Megapolitan
Sudah Rencanakan Aksinya, Maling Motor Naik Ojol ke Benhil untuk Cari Target

Sudah Rencanakan Aksinya, Maling Motor Naik Ojol ke Benhil untuk Cari Target

Megapolitan
4 Korban Kebakaran 'Saudara Frame' yang Disemayamkan di Rumah Duka Jelambar adalah Satu Keluarga

4 Korban Kebakaran "Saudara Frame" yang Disemayamkan di Rumah Duka Jelambar adalah Satu Keluarga

Megapolitan
4 Korban Kebakaran di Mampang Disebut Akan Dimakamkan di TPU Gunung Gadung Bogor

4 Korban Kebakaran di Mampang Disebut Akan Dimakamkan di TPU Gunung Gadung Bogor

Megapolitan
Polisi Tunggu Hasil Laboratorium untuk Tentukan Penyebab Kematian Perempuan di Pulau Pari

Polisi Tunggu Hasil Laboratorium untuk Tentukan Penyebab Kematian Perempuan di Pulau Pari

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com