Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 27/04/2022, 19:42 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Panitia Formula E Jakarta resmi mengumumkan harga tiket penonton yang akan dijual mulai 1 Mei 2022.

Ketua Komite Pelaksana Formula E Jakarta Ahmad Sahroni mengatakan, tiket termurah dibanderol dengan harga Rp 250.000.

"Dan kita berharap ada tiket-tiket yang mungkin orang akan membeli lebih, itu ada grandstand dan royal siite. Royal Suite paling mahal Rp 10 juta," ujar Sahroni saat konferensi pers di Jakarta International Velodrome, Jakarta Timur, Rabu (27/4/2022).

Baca juga: Tiket Formula E Jakarta Dijual 1 Mei, Harga Terendah Rp 250.000, Paling Mahal Rp 10 Juta

Dalam situs resmi penjualan tiket Formula E https://jakartaeprix.goersapp.com, tiket termahal Royal Suite memiliki beragam fasilitas khusus para penonton.

"Dengan layanan mewah, hidangan bintang lima, dan kesempatan untuk mengunjungi Allianz E-Village," tulis website tersebut.

Penonton dengan kelas Royal Suite ini juga akan mendapat akses ekslusif ke Pit Lane Walk, memandang langsung garasi dan kru Formula E.

Tidak hanya bisa berada dekat dengan pit lane, penonton Royal Suite juga akan dihibur oleh para artis D'Masiv, Sistysic dan Rony & Friends.

Para penonton sultan ini juga mendapat fasilitas makanan dan minuman bintang lima yang ditawarkan oleh Hotel Borobudur, dua kali coffee break dan prasmanan makan siang dan makan malam.

Baca juga: Ini Deretan Artis yang Akan Mengisi Panggung Hiburan Formula E Jakarta

Tak berhenti sampai di situ, penonton yang merogoh kocek Rp 10 juta ini juga mendapat tempat duduk ber-AC dan mendapat seluruh fasilitas yang ada di tiket kelas bawah lainnya.

Sebagai informasi, penyelenggaraan balap mobil listrik Formula E Jakarta di Ancol akan terselenggara 4 Juni 2022 sesuai dengan kalender balapan yang sudah dikeluarkan Formula E Operation (FEO).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mahasiswa UI Tewas Ditabrak Pensiunan Polisi, Dijadikan Tersangka hingga Disebut Lalai

Mahasiswa UI Tewas Ditabrak Pensiunan Polisi, Dijadikan Tersangka hingga Disebut Lalai

Megapolitan
Tak Terima Bakal Dipecat Usai Jadi Tersangka, Bripka HK Laporkan Balik Istrinya Terkait Perzinaan

Tak Terima Bakal Dipecat Usai Jadi Tersangka, Bripka HK Laporkan Balik Istrinya Terkait Perzinaan

Megapolitan
Kegetiran Orangtua Mendapati Anaknya Jadi Tersangka Usai Jadi Korban Tabrak Lari

Kegetiran Orangtua Mendapati Anaknya Jadi Tersangka Usai Jadi Korban Tabrak Lari

Megapolitan
Krisis Air Bersih di Kampung Apung Muara Baru, Warga: Bisa 3 Hari Enggak Mandi

Krisis Air Bersih di Kampung Apung Muara Baru, Warga: Bisa 3 Hari Enggak Mandi

Megapolitan
Keluarga Hasya: Pensiunan Polri Tak Menolong Saat Korban Sekarat

Keluarga Hasya: Pensiunan Polri Tak Menolong Saat Korban Sekarat

Megapolitan
Pakar Hukum: Kalau Polisi Mau Hentikan Kasus Mahasiswa UI Tewas Ditabrak Pensiunan Polri, Jangan Korban Mati Jadi Alasan

Pakar Hukum: Kalau Polisi Mau Hentikan Kasus Mahasiswa UI Tewas Ditabrak Pensiunan Polri, Jangan Korban Mati Jadi Alasan

Megapolitan
Sebelum Hasya Dijadikan Tersangka, Polisi Sempat Paksa Keluarga untuk Berdamai

Sebelum Hasya Dijadikan Tersangka, Polisi Sempat Paksa Keluarga untuk Berdamai

Megapolitan
Mahasiswa UI Tewas Ditabrak Pensiunan Polri Jadi Tersangka, Pakar Hukum: Kontradiktif dan Tidak Tepat!

Mahasiswa UI Tewas Ditabrak Pensiunan Polri Jadi Tersangka, Pakar Hukum: Kontradiktif dan Tidak Tepat!

Megapolitan
Cara Daftar Paspor Online 2023

Cara Daftar Paspor Online 2023

Megapolitan
Kereta Terakhir dari Tanah Abang ke Bekasi 2023

Kereta Terakhir dari Tanah Abang ke Bekasi 2023

Megapolitan
Cara ke Pengadilan Negeri Jakarta Pusat Naik Kereta dan Transjakarta

Cara ke Pengadilan Negeri Jakarta Pusat Naik Kereta dan Transjakarta

Megapolitan
Kereta Terakhir dari Bogor ke Manggarai 2023

Kereta Terakhir dari Bogor ke Manggarai 2023

Megapolitan
Kereta Terakhir dari Serpong ke Tanah Abang 2023

Kereta Terakhir dari Serpong ke Tanah Abang 2023

Megapolitan
Kereta Terakhir dari Tanah Abang ke Serpong 2023

Kereta Terakhir dari Tanah Abang ke Serpong 2023

Megapolitan
Kereta Terakhir dari Tangerang ke Duri 2023

Kereta Terakhir dari Tangerang ke Duri 2023

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.