Kompas.com - 17/05/2022, 19:46 WIB

BOGOR, KOMPAS.com - Bantuan sosial berupa paket sembako untuk warga yang dihadiri oleh Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) di Pasar Gunung Batu, Kota Bogor, Jawa Barat, berlangsung ricuh, Selasa (17/5/2022).

Kericuhan terjadi setelah Jokowi pergi meninggalkan lokasi pasar. Saat itu, warga yang awalnya mengantre dengan tertib tiba-tiba menjadi tak kondusif.

Warga yang tak sabar ingin segera mendapat paket sembako yang dibagikan lewat mobil mulai mendorong satu sama lain.

Baca juga: Jokowi Bagikan Bansos Sembako dan Uang Tunai di Pasar Gunung Batu Bogor

Petugas Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol) PP Kota Bogor yang berjaga di lokasi pembagian sembako mulai kewalahan saat warga terus merangsek ke dalam antrean.

"Tolong tertib, jangan dorong-dorong," teriak salah satu petugas.

Antrean warga dan aksi saling dorong semakin menjadi. Khawatir terjadi kejadian yang tak diinginkan, mobil yang disiapkan untuk bagi-bagi sembako itu kemudian pergi meninggalkan lokasi pasar.

Sejumlah warga terpaksa harus gigit jari karena tak bisa menerima bantuan sembako.

Baca juga: Anggota DPRD Bingung Mengapa Pemprov DKI Sering Gunakan Istilah Genangan Saat Terjadi Banjir

Antrean warga memadati mobil yang dijadikan untuk bagi-bagi sembako di Pasar Gunung Batu, Kota Bogor, Jawa Barat, Selasa (17/5/2022). Aksi dorong antar warga dan petugas sempat mewarnai pembagian sembako.KOMPAS.COM/RAMDHAN TRIYADI BEMPAH Antrean warga memadati mobil yang dijadikan untuk bagi-bagi sembako di Pasar Gunung Batu, Kota Bogor, Jawa Barat, Selasa (17/5/2022). Aksi dorong antar warga dan petugas sempat mewarnai pembagian sembako.
Asih (30), salah satu warga mengaku kecewa karena tidak mendapat bantuan tersebut.

Asih menceritakan, awalnya ia telah mengantre dengan tertib. Namun, kata dia, saking banyaknya warga yang ikut mengantre, akhirnya ia terdorong sehingga keluar dari barisan antrean.

"Dari siang udah antre. Eh, tadi pas ikut antre sembako saya kedorong-dorong. Jadi enggak dapat sembako, mobilnya udah pergi," katanya.

Baca juga: Oditur Militer Pastikan Tidak Akan Mengubah Tuntutan Pidana Seumur Hidup kepada Kolonel Priyanto

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Meriahnya Jakarta Hajatan ke-495 di JIS, Penonton: Tempatnya Megah

Meriahnya Jakarta Hajatan ke-495 di JIS, Penonton: Tempatnya Megah

Megapolitan
Polisi Ringkus Penjambret Ibu dan Anak di Bekasi Hasil Identifikasi Rekaman CCTV

Polisi Ringkus Penjambret Ibu dan Anak di Bekasi Hasil Identifikasi Rekaman CCTV

Megapolitan
Anies Klaim Jakarta Kota Global: Stadion hingga Transportasinya Berstandar Internasional

Anies Klaim Jakarta Kota Global: Stadion hingga Transportasinya Berstandar Internasional

Megapolitan
Penghuni Kos di Tangsel Ditemukan Tewas, Polisi Temukan Pisau Saat Olah TKP

Penghuni Kos di Tangsel Ditemukan Tewas, Polisi Temukan Pisau Saat Olah TKP

Megapolitan
Hadiri Malam Puncak Jakarta Hajatan, Anies: Anda Orang Pertama yang Rasakan JIS Hampir Penuh

Hadiri Malam Puncak Jakarta Hajatan, Anies: Anda Orang Pertama yang Rasakan JIS Hampir Penuh

Megapolitan
Anies-Ariza Didesak Cabut Izin Usaha Holywings, Buntut Dugaan Kasus Penistaan Agama

Anies-Ariza Didesak Cabut Izin Usaha Holywings, Buntut Dugaan Kasus Penistaan Agama

Megapolitan
Elvis Cafe Disegel karena Jual Minuman Beralkohol di Atas 5 Persen

Elvis Cafe Disegel karena Jual Minuman Beralkohol di Atas 5 Persen

Megapolitan
PKL Bongkar Lapak Imbas Wacana Pelebaran Jalan Pelintasan Sebidang Rawa Geni

PKL Bongkar Lapak Imbas Wacana Pelebaran Jalan Pelintasan Sebidang Rawa Geni

Megapolitan
Pengunjung Malam puncak Jakarta Hajatan ke-495 Berdatangan Gunakan Berbagai Transportasi

Pengunjung Malam puncak Jakarta Hajatan ke-495 Berdatangan Gunakan Berbagai Transportasi

Megapolitan
Pemkot Bogor Segel Elvis Cafe Selama 14 Hari ke Depan

Pemkot Bogor Segel Elvis Cafe Selama 14 Hari ke Depan

Megapolitan
Diduga Jadi Korban Pembunuhan, Penghuni Kamar Kos di Tangsel Tewas Bersimbah Darah

Diduga Jadi Korban Pembunuhan, Penghuni Kamar Kos di Tangsel Tewas Bersimbah Darah

Megapolitan
Malam Puncak Jakarta Hajatan ke-495, Pengunjung Mulai Ramaikan JIS

Malam Puncak Jakarta Hajatan ke-495, Pengunjung Mulai Ramaikan JIS

Megapolitan
Polda Metro Peringatkan Ormas Tak Konvoi dan 'Sweeping' ke Holywings

Polda Metro Peringatkan Ormas Tak Konvoi dan "Sweeping" ke Holywings

Megapolitan
Warga Rawa Geni Tingkatkan Keamanan di Pelintasan Sebidang yang Dibuka Sepihak

Warga Rawa Geni Tingkatkan Keamanan di Pelintasan Sebidang yang Dibuka Sepihak

Megapolitan
Sabtu Malam, GP Ansor DKI Jakarta Akan Konvoi Lagi ke Holywings

Sabtu Malam, GP Ansor DKI Jakarta Akan Konvoi Lagi ke Holywings

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.