Kompas.com - 22/05/2022, 07:00 WIB

TANGERANG SELATAN, KOMPAS.com - Seorang warga Tangerang Selatan (Tangsel) bernama July Liman mengajukan petisi online agar sebuah pet shop di Tangsel ditutup.

Petisi itu muncul sebagai bentuk kekecewaan July terhadap pet shop yang dia nilai telah lalai dalam menjalankan tugasnya.

Berikut kronologi lengkap hingga July mengajukan petisi:

Titip Maxi saat hendak mudik

Pada 29 April 2022 lalu, July sekeluarga hendak pulang ke kampung halamannya di Bandung. Begitu pula dengan asisten rumah tangganya.

Rumahnya pun kosong dan tidak ada yang bisa merawat anjing kesayangan July. Bulldog bernama Maxi itu pun kemudian dititipkan di sebuah pet shop.

Baca juga: 25.000 Warganet Teken Petisi JusticeForMaxi agar Petshop di Tangsel Ditutup

Sebelum menitipkan Max, July sudah menelpon pihak pet shop terlebih dahulu untuk membuat sejumlah perjanjian.

Di antaranya mengenai kesepakatan harga. Normalnya, pet shop menawarkan harga Rp 100.000 per hari. Namun karena bobot Max yang besar mencapai 20 kg, July meminta agar Max ditempatkan di kandang yang besar.

Pihak pet shop menyanggupi permintaan July, namun mereka mematok harga Rp 150.000 per harinya.

Tak masalah dengan harga, July pun sepakat dengan perjanjian lisan tersebut.

Sejak awal, July sudah memberitahu pihak pet shop bahwa kaki depan Max lumpuh sejak Max kecil.

Baca juga: Anjingnya Mati Usai Dititipkan, Warga Tangsel Bikin Petisi Minta Sebuah Pet Shop Ditutup

Ia pun kemudian membawa Max ke pet shop dengan menggunakan kandang kecil karena mobilnya tidak bisa memuat kandang dengan ukuran besar.

Sesampainya di pet shop, July langsung mengingatkan karyawan di sana untuk segera memindahkan Max karena akan membawa kandang kecilnya pulang.

Karyawan yang bertugas saat itu kemudian meminta agar July meninggalkan kandang kecil Max, karena kandang itu juga yang nantinya dipergunakan untuk menjemput Max kembali.

Mendengar alasan itu, July berpikir bahwa karyawan tersebut akan segera memindahkan Max. Ia pun membiarkan kandang kecil tersebut tetap berada di sana.

"Jadi cerita awalnya itu Lebaran kemarin kan saya enggak di rumah, sama ART (asisten rumah tangga) saya pulang kampung. Jadi Maxy kita titipin ke sana (pet shop) tanggal 29 April 2022," ujar July saat dihubungi, Sabtu (21/5/2022).

Syok saat menjemput Max dari penitipan

Mereka pulang ke rumah usai dari kampung halaman pada Selasa (10/5/2022) malam.

Karena hari sudah larut, July pun memutuskan untuk menjemput Max keesokan harinya pada Rabu (11/5/2022).

Namun sesampainya di sana, perasaan sukacita July sirna dalam sekejap. Dia melihat kondisi Max terluka parah.

"Pas saya buka pintu, saya kaget kok masih di kandang ini dan sudah kaku badannya. Kotorannya masih nempel di badannya, bukan sudah disiram, bukan kotoran sisa, tapi kotoran utuh di badan dia, di bawah kandang, sama di bawah lantai," jelas July.

"Saya langsung syok. Saya tanya ini bagaimana maksudnya. Saya masih belum marah, saya masih bingung, pas saya lihat, kulitnya sama bagian vitalnya sudah robek di bawah. Saya lihat sudah berdarah, kejepit, mungkin kelamaan di sana itunya (vitalnya). Sudah turun kejepit selama 11 hari," lanjutnya.

Karena melihat kondisi Maxi yang terluka parah, pemiliknya langsung membawa anjing kesayangannya itu ke sebuah klinik dokter hewan untuk berobat.

Maxi pun menjalani sejumlah operasi berupa amputasi bagian alat vital dan kaki bagian depannya karena sudah membusuk.

Setelah operasi, kondisi Max sempat membaik selama beberapa hari. Meski belum bisa mengangkat badannya, Max terlihat sudah lahap makan saat itu.

"Seninnya saya lagi di perjalanan mau ke klinik, dokter nelfon saya sudah di depan mau sampai, terus dokter bilang katanya napas Max sudah mulai berat," ungkap July.

"Padahal saya datangi kemarin masih ceria muka dan tingkahnya. Disuruh segera ke situ. Saya lihat Max sudah di ruang operasi itu sudah dipakai oksigen gitu, tapi kondisinya kayaknya sudah mati, lidahnya sudah putih, itu saya syok banget," imbuhnya.

Tepat pada Selasa (17/5/2022), Maxi mengembuskan napas yang terakhir. Dengan hati sangat sedih, July kemudian membawa pulang Maxi untuk dikuburkan hari itu juga.

Saat hendak keluar dari klinik, July melihat owner pet shop tersebut berada di sana. Namun July tak menggubrisnya lantaran sudah terlanjur kesal.

Keesokan harinya, owner tersebut meminta bertemu dengan suami July untuk menanyakan bagaimana solusi yang tepat dari permasalahan itu.

Karena kebetulan suami July sudah mulai masuk bekerja di kantor, suami July pun meminta agar owner pet shop itu menemuinya.

Suami July meminta owner datang di waktu luangnya di kantor sebelum suami July bertemu dengan kliennya.

Setelah memberitahu lokasi kantor yang berada di Jakarta Utara, suami July menunggu kedatangan sang owner. Namun 30 menit kemudian si owner menelpon suami July dan meminta agar suami July yang menghampiri si owner.

"Dia (owner) bilang enggak bisa, disuruh suami saya nemuin dia di Serpong, suami saya karena harus ketemu orang (klien), jadi enggak bisa," pungkas July.

Tak ada iktikad baik

July menilai owner pet shop tersebut tidak memiliki iktikad baik untuk menyelesaikan masalah.

Sebelum Maxi mati, owner pet shop sempat menawarkan kesepakatan. Dia mengaku bersedia untuk membiayai semua perawatan Max selama di klinik.

Kemudian, owner itu ingin memberi makanan Max sejumlah lima karung beserta tempat minum, makan, sisir, dan mainan.

"Dua poin itu yang mau dia berikan, itu sewaktu Max masih hidup. Saya belum jawab waktu itu, akhirnya saya yang biayain secara pribadi semua (berobat Max)," kata July.

"Belum ada kesepakatan apapun sampai sekarang dia belum ada permintaan maaf langsung ke kita. Sudah tidak ada iktikad baik, dia pikir enggak harus gimana-gimana lagi. Kok dia (owner) enggak datengin kita baik-baik. Ya sudah kita ambil jalur hukum," lanjutnya

Sudah hampir tujuh tahun lamanya July merawat Max dengan penuh kasih sayang.

Ia mengaku ikhlas menerima kenyataan jika memang Max murni mati karena sakit atau mati karena hal wajar.

Namun saat ini, ia masih belum bisa merelakan kepergian Max dengan cara demikian.

Ia menduga, pihak pet shop telah melakukan kelalaian hingga menyebabkan Max meninggal.

Atas kejadian itulah kemudian July memutuskan untuk membuat petisi yang isinya menuntut Pemkot Tangsel untut mencabut izin pet shop tersebut, atas dugaan penganiayaan hewan.

Ia juga menuntut agar pemilik pet shop dihukum atas dugaan kelalaiannya dalam merawat Max.

Petisi tersebut pun kemudian mengundang simpati dari warganet. Hingga Sabtu (21/5/2022) pada pukul 19.25 WIB, sudah ada sekitar 25.330 warganet yang menandatangani petisi online tersebut di laman Change.org/JusticeForMaxi.

Diketahui, petisi itu baru dimulai pada Jumat (20/5/2022).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penjenamaan Rumah Sehat Dinilai untuk Bikin Warga Kunjungi RS Saat Bugar

Penjenamaan Rumah Sehat Dinilai untuk Bikin Warga Kunjungi RS Saat Bugar

Megapolitan
LPSK Sebut Tidak Ada Ancaman Serius terhadap Istri Ferdy Sambo untuk Syarat Dapat Perlindungan

LPSK Sebut Tidak Ada Ancaman Serius terhadap Istri Ferdy Sambo untuk Syarat Dapat Perlindungan

Megapolitan
Mengenang 30 Hari Kematian Brigadir J, Warga Gelar Aksi 3.000 Lilin di Taman Ismail Marzuki

Mengenang 30 Hari Kematian Brigadir J, Warga Gelar Aksi 3.000 Lilin di Taman Ismail Marzuki

Megapolitan
Santri Tewas Dianiaya Teman, Korban Mengeluh Sakit Kepala lalu Tidak Sadarkan Diri

Santri Tewas Dianiaya Teman, Korban Mengeluh Sakit Kepala lalu Tidak Sadarkan Diri

Megapolitan
Bengkel Motor di Kebon Jeruk Terbakar, 65 Personel Dikerahkan untuk Padamkan Api

Bengkel Motor di Kebon Jeruk Terbakar, 65 Personel Dikerahkan untuk Padamkan Api

Megapolitan
Penyidik KPK Tinggalkan Plaza Summarecon Bekasi Usai Penggeledahan Berkait Kasus Suap Haryadi Suyuti

Penyidik KPK Tinggalkan Plaza Summarecon Bekasi Usai Penggeledahan Berkait Kasus Suap Haryadi Suyuti

Megapolitan
Komplotan Begal Bersajam di Jakarta Barat Tertangkap, Tak Segan Bacok Korban yang Melawan

Komplotan Begal Bersajam di Jakarta Barat Tertangkap, Tak Segan Bacok Korban yang Melawan

Megapolitan
Kondisi Air Tanah di Jakarta Kritis, PAM Jaya Targetkan Layanan SPAM 100 Persen pada 2030

Kondisi Air Tanah di Jakarta Kritis, PAM Jaya Targetkan Layanan SPAM 100 Persen pada 2030

Megapolitan
Urai Kepadatan Jalan Daan Mogot, Pengalihan Arus Lalu Lintas akan Diberlakukan di Simpang Casa Jardin

Urai Kepadatan Jalan Daan Mogot, Pengalihan Arus Lalu Lintas akan Diberlakukan di Simpang Casa Jardin

Megapolitan
Komplotan Begal Bersenjata Tajam di Tanjung Duren Tertangkap, Kerap Beraksi di Jakarta Barat

Komplotan Begal Bersenjata Tajam di Tanjung Duren Tertangkap, Kerap Beraksi di Jakarta Barat

Megapolitan
Babak Baru Penjenamaan Rumah Sehat, Komisi E DPRD DKI Akan Panggil Dinkes

Babak Baru Penjenamaan Rumah Sehat, Komisi E DPRD DKI Akan Panggil Dinkes

Megapolitan
Santri Tewas Dianiaya Temannya di Tangerang, Keluarga Duga Ada Kelalaian Pondok Pesantren

Santri Tewas Dianiaya Temannya di Tangerang, Keluarga Duga Ada Kelalaian Pondok Pesantren

Megapolitan
Jakarta Terancam Tenggelam pada 2050 Akibat Eksploitasi Air Tanah

Jakarta Terancam Tenggelam pada 2050 Akibat Eksploitasi Air Tanah

Megapolitan
Kades Terjerat Pungli PTSL, Begini Nasib Pemerintahan Desa Lambangsari

Kades Terjerat Pungli PTSL, Begini Nasib Pemerintahan Desa Lambangsari

Megapolitan
Polisi Buru Orangtua yang Diduga Telantarkan Bayi hingga Tewas di Kontrakan Kawasan Ciracas

Polisi Buru Orangtua yang Diduga Telantarkan Bayi hingga Tewas di Kontrakan Kawasan Ciracas

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.