Kompas.com - 02/07/2022, 07:00 WIB

Ella mengatakan ada banyak kendala yang menyebabkan mimpinya itu tak bisa diupayakan selama ini.

"Enggak sempet terealisasi karena kebijakan kawasan (cagar budaya) itu tidak jelas. Selain itu, saat itu keamanan lingkungan juga tidak mendukung," kata Ella.

"Kebijakan tidak dipermudah, kami (para pemilik bangunan) merasa ribet, dipersulit. Misalkan saat mau merenovasi toilet, harus urus sana-sini dan harus ada gambar ini dan itu. Sementara harus berbayar. Kami bukan pabrik uang. Kalau mau nebang pohon juga direcokin," keluh Ella.

Lantaran permasalahan tersebut, Ella pun mengurungkan niat untuk merenovasi Rumah Akar Batavia. Lantaran lama dibiarkan, pohon dan akar pun tumbuh di dalam bangunan itu.

"Karena tidak diapa-apain, gedung saya ini tumbuh pohon dan lainnya. Malah jadi dramatis dan elok. Justru jadi saya lestarikan. Saya pun tidak renovasi, karena saya ingin mempertahankan orisinalitasnya," ungkap Ella.

Akar-akar pohon yang merambat di tembok-tembok bangunan tua itu, kata Ella, menarik perhatian para pecinta fotografi.

Baca juga: Tebet Eco Park Ditutup, Ini Alternatif Taman Lain di Ibu Kota, Gratis!

 

Terlebih, di sana ada puing-puing bekas bangunan yang dulu pernah runtuh akibat diguncang Gempa Selatan Sunda yang bermagnitudo 6,4 SR pada 1997.

"Ternyata kedramatisan ini disukai oleh banyak orang, khususnya para penyuka fotografi," kata dia.

Lantaran banyaknya peminat, lanjut dia, Rumah Akar Batavia kemudian dibuka untuk tempat berfoto atau semacamnya.

"Biasanya disewa untuk foto pre wedding atau syuting. Tarifnya Rp 500.000 per jam. Biasanya sejam sudah cukup buat mereka," kata Ella.

Melihat ramainya masyarakat yang menyukai Rumah Akar Batavia, Ella pun berharap ke depannya akan dapat membuka pameran foto di dalam bangunan tua itu.

"Sekarang impian saya beda, kalau suatu hari nanti kawasan wisata Kota Tua sudah rapih, saya mau bikin photo exhibition yang isinya foto-foto yang pernah diambil di Rumah Akar Batavia," imbuh mantan Executive Vice Presiden Station Maintenance & Preservations PT Kereta Api Indonesia itu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Komisi D DPRD Akan Panggil Pemprov DKI soal Konsep Perluasan Daratan dalam Pergub RDTR

Komisi D DPRD Akan Panggil Pemprov DKI soal Konsep Perluasan Daratan dalam Pergub RDTR

Megapolitan
Mobil Tabrak Truk di Tol JORR, Dua Penumpang Tewas

Mobil Tabrak Truk di Tol JORR, Dua Penumpang Tewas

Megapolitan
Pengamat Sebut Saringan Sampah Kali Ciliwung Tak Efektif Cegah Banjir

Pengamat Sebut Saringan Sampah Kali Ciliwung Tak Efektif Cegah Banjir

Megapolitan
Kronologi Kecelakaan Minibus dan Truk di Tol Jorr KM5 yang Tewaskan 2 Orang

Kronologi Kecelakaan Minibus dan Truk di Tol Jorr KM5 yang Tewaskan 2 Orang

Megapolitan
Sopir Truk yang Disuruh 'Push Up' dan Berguling oleh Wakil Ketua DPRD Cabut Laporannya di Polres Depok

Sopir Truk yang Disuruh "Push Up" dan Berguling oleh Wakil Ketua DPRD Cabut Laporannya di Polres Depok

Megapolitan
Nilai Perluasan Daratan Sama seperti Reklamasi, Komisi D DPRD DKI: Siasat Bahasa Saja

Nilai Perluasan Daratan Sama seperti Reklamasi, Komisi D DPRD DKI: Siasat Bahasa Saja

Megapolitan
Didesak Warga, Polisi Sebut Lokalisasi Rawa Malang Akan Ditutup Malam Ini

Didesak Warga, Polisi Sebut Lokalisasi Rawa Malang Akan Ditutup Malam Ini

Megapolitan
Pengamat Sebut Pembangunan Saringan Sampah Tak Efektif jika Tak Ada Sanksi Tegas

Pengamat Sebut Pembangunan Saringan Sampah Tak Efektif jika Tak Ada Sanksi Tegas

Megapolitan
Abrasi Besar-Besaran di Pulau G, Luas Berkurang hingga 8 Hektar

Abrasi Besar-Besaran di Pulau G, Luas Berkurang hingga 8 Hektar

Megapolitan
SMPN 36 Jakarta Dibobol Pencuri, Kerugian Ditaksir Mencapai Rp 76 Juta

SMPN 36 Jakarta Dibobol Pencuri, Kerugian Ditaksir Mencapai Rp 76 Juta

Megapolitan
Mengaku Belum Dipanggil KPK Soal Formula E, Sahroni: Saya Siap Hadir Bila...

Mengaku Belum Dipanggil KPK Soal Formula E, Sahroni: Saya Siap Hadir Bila...

Megapolitan
Polisi Periksa 2 Saksi untuk Selidiki Pencurian Tas di Kolam Renang GOR Ciracas

Polisi Periksa 2 Saksi untuk Selidiki Pencurian Tas di Kolam Renang GOR Ciracas

Megapolitan
Berkas Perkara Penistaan Agama oleh Roy Suryo Masih Diperiksa Kejaksaan Tinggi

Berkas Perkara Penistaan Agama oleh Roy Suryo Masih Diperiksa Kejaksaan Tinggi

Megapolitan
Terekam Kamera CCTV, Emak-emak Bawa 2 Anak Diduga Curi Tas di Kolam Renang Ciracas

Terekam Kamera CCTV, Emak-emak Bawa 2 Anak Diduga Curi Tas di Kolam Renang Ciracas

Megapolitan
Saringan Sampah di CIliwung Bisa Disebut Bisa Hancurkan Sampah Kayu dan Kasur

Saringan Sampah di CIliwung Bisa Disebut Bisa Hancurkan Sampah Kayu dan Kasur

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.